Eko Yuli Irawan Tabung Uang Bonus untuk Bangun Sasana Angkat Besi

Kompas.com - 08/11/2018, 15:17 WIB
Menteri Pemuda dan Olahraga RI Imam Nahrawi (kiri) berpose dengan atlet angkat besi Eko Yuli Irawan, di Istana Negara, Jakarta, Kamis (8/11/2018). (Foto: Kemenpora RI) NUGYASA LAKSAMANA/BOLASPORT.COMMenteri Pemuda dan Olahraga RI Imam Nahrawi (kiri) berpose dengan atlet angkat besi Eko Yuli Irawan, di Istana Negara, Jakarta, Kamis (8/11/2018). (Foto: Kemenpora RI)
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Atlet angkat besi Eko Yuli Irawan berencana membangun sasana angkat besi agar Indonesia bisa terus mencetak lifter handal. Sasana itu akan dibangun dari uang bonus yang tengah dikumpulkan oleh Eko.

"Yang pasti inginnya sih ke depan punya sasana sendiri. Supaya bisa tampung remaja-remaja lagi, yang baru lagi," kata Eko usai bertemu Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (8/11/2018).

Eko diterima Jokowi dengan menyandang status juara dunia melalui torehan 3 medali emas nomor 61 kilogram pada Kejuaraan Dunia Angkat Besi 2018, di Ashgabat, Turkmenistan, Minggu (4/11/2018).

Baca juga: Presiden Jokowi Beri Bonus Rp 250 Juta untuk Eko Yuli Irawan

Atas prestasi itu, Eko mendapatkan bonus Rp 250 juta dari Presiden Jokowi dan Rp 200 juta dari Kemenpora. Eko juga akan mendapat bonus dari Pengurus Besar Persatuan Angkat Besi, Berat, dan Binaraga Seluruh Indonesia (PB PABBSI).

Eko mengaku akan menabung uang bonus yang diterimanya agar cita-cita untuk membuat sasana angkat besi bisa segera tercapai.

"Supaya bisa tampung remaja-remaja lagi, yang baru lagi. Karena kita sudah belasan tahun di angkat besi, kayaknya sudah tau skillnya, sudah tau cara menangani atlet, pengin menciptakan juga supaya di angkat besi prestasinya tidak mandek," ucap Eko.

Eko yang kini berusia 29 tahun khawatir tak ada lagi atlet-atlet angkat besi yang berprestasi setelah ia pensiun. Oleh karena itu lah ia ingin membantu mencetak lifter-lifter handal.

"Takutnya setelah saya pensiun belum ada lagi itu yang saya takutin. Setidaknya kita bisa menciptakan juga," kata Eko.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Dalami Peran dan Arahan Juliari Batubara Terkait Pengadaan Bansos

KPK Dalami Peran dan Arahan Juliari Batubara Terkait Pengadaan Bansos

Nasional
Uang Suap dalam Kasus Edhy Prabowo Diduga Digunakan untuk Beli 'Wine'

Uang Suap dalam Kasus Edhy Prabowo Diduga Digunakan untuk Beli "Wine"

Nasional
KPK Ingatkan Saksi Kasus Edhy Prabowo Kooperatif dan Beri Keterangan Jujur

KPK Ingatkan Saksi Kasus Edhy Prabowo Kooperatif dan Beri Keterangan Jujur

Nasional
Satgas Covid-19: Ada 47 Kabupaten/Kota dengan Tingkat Keterpakaian Tempat Tidur RS di Atas 70 Persen

Satgas Covid-19: Ada 47 Kabupaten/Kota dengan Tingkat Keterpakaian Tempat Tidur RS di Atas 70 Persen

Nasional
Ancaman Mutasi Virus Corona, ILUNI UI Dukung Larangan WNA Masuk Indonesia

Ancaman Mutasi Virus Corona, ILUNI UI Dukung Larangan WNA Masuk Indonesia

Nasional
Panglima TNI Mutasi 50 Perwira Tinggi, Terbanyak dari Angkatan Darat

Panglima TNI Mutasi 50 Perwira Tinggi, Terbanyak dari Angkatan Darat

Nasional
Ngabalin Bantah Kecurigaan Natalius Pigai soal Rasialisme Buzzer Dikendalikan Kekuasaan

Ngabalin Bantah Kecurigaan Natalius Pigai soal Rasialisme Buzzer Dikendalikan Kekuasaan

Nasional
Daripada Denda Masyarakat yang Tak Patuh Pakai Masker, Epidemiolog Sarankan Ini untuk Pemerintah

Daripada Denda Masyarakat yang Tak Patuh Pakai Masker, Epidemiolog Sarankan Ini untuk Pemerintah

Nasional
Kemenkes Tegaskan Biaya Perawatan Pasien Covid-19 Ditanggung Pemerintah

Kemenkes Tegaskan Biaya Perawatan Pasien Covid-19 Ditanggung Pemerintah

Nasional
Fokus Penanganan Pandemi, PERSI Minta Pemerintah Tunda Aturan Klasifikasi Rumah Sakit

Fokus Penanganan Pandemi, PERSI Minta Pemerintah Tunda Aturan Klasifikasi Rumah Sakit

Nasional
TNI Teken Kontrak Pengadaan Barang dan Jasa dengan Mitra

TNI Teken Kontrak Pengadaan Barang dan Jasa dengan Mitra

Nasional
Eijkman Minta Pemerintah Siapkan Strategi Pendistribusian Vaksin

Eijkman Minta Pemerintah Siapkan Strategi Pendistribusian Vaksin

Nasional
Partai Demokrat Setuju Revisi UU Pemilu Atur Pilkada 2022 dan 2023

Partai Demokrat Setuju Revisi UU Pemilu Atur Pilkada 2022 dan 2023

Nasional
Menristek: Uji Klinis Fase 1 Vaksin Merah Putih Paling Cepat Pertengahan 2021

Menristek: Uji Klinis Fase 1 Vaksin Merah Putih Paling Cepat Pertengahan 2021

Nasional
Kasus Suap Pengurusan DAK, Kepala Bappenda Labuhanbatu Utara Segera Disidang

Kasus Suap Pengurusan DAK, Kepala Bappenda Labuhanbatu Utara Segera Disidang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X