Ketum PPP: Tak Ada Satu Pun Negara di Dunia Ini yang Tidak Impor

Kompas.com - 06/11/2018, 08:53 WIB
Ketua Umum PPP, Romahurmuziy seusai memberikan pembekalan terhadap para caleg PPP di Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/10/2018). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIKetua Umum PPP, Romahurmuziy seusai memberikan pembekalan terhadap para caleg PPP di Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy menilai, janji kampanye calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto yang tak akan impor apa pun jika terpilih menjadi presiden tidak realistis.

Hal itu disampaikan Romi, sapaannya, saat ditemui di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Senin (5/11/2018).

"Kalau saya melihat apa yang disampaikan Pak Prabowo itu bagian dari yang disebut sebagai obvious lies. Kebohongan tapi nyata. Sebab, tidak ada satu pun negara di dunia ini yang tidak impor," kata Romi.

Romi mengatakan, kebijakan impor pemerintah dilakukan sebagian besar untuk memenuhi kebutuhan bahan baku industri.


Baca juga: Prabowo Janji, Indonesia Tak Impor Apa Pun jika Ia Jadi Presiden

Menurut dia, tanpa adanya impor, mustahil industri di Indonesia bisa mengeskpor hasil olahannya.

"Jadi yang disampaikan itu sebuah kemustahilan. Dan itu adalah sebuah propaganda yang merupakan obvious lies, kebohongan nyata dan justru memperbodoh rakyat kita. Saya kira sebaiknya kita menyampaikan janji itu yang realistis, terukur, dan bisa dibuktikan," lanjut anggota Dewan Penasihat Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Ma'ruf Amin itu.

Sebelumnya, Prabowo menyampaikan janji itu saat menerima dukungan dari Komando Ulama Pemenangan Prabowo-Sandiaga (Koppasandi) di Lapangan GOR Soemantri Brodjonegoro, Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (4/11/2018).

Baca juga: Janji Prabowo di Hadapan Para Ulama, Tak Akan Impor hingga Jemput Rizieq

Dalam pidatonya, Prabowo bercerita tentang kondisi petani beras di Klaten yang tidak bisa menjual padi ketika panen tiba.

Alasannya, pemerintah telah mengimpor beras dari luar yang harganya lebih murah dari petani.

Hal yang sama juga terjadi pada petani tebu. Menurut dia, ini merupakan suatu ironi.

Sebab, kata Prabowo, Indonesia memiliki sumber daya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan warga negaranya.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X