Wapres: Kalau Eksekusi Tuty Tak Ada Notifikasi, Kita Protes ke Arab Saudi

Kompas.com - 30/10/2018, 18:17 WIB
Wakil Presiden RI Jusuf Kalla ketika memberikan keterangan pers di Istana Wakil Presiden RI, Jakarta, Kamis (21/6/2018). KOMPAS.com/ MOH NADLIRWakil Presiden RI Jusuf Kalla ketika memberikan keterangan pers di Istana Wakil Presiden RI, Jakarta, Kamis (21/6/2018).
Penulis Yoga Sukmana
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan akan mengecek lebih dulu kabar dieksekusi matinya tenaga kerja Indonesia ( TKI) Tuty Tursilawati oleh Arab Saudi.

"Ya biasanya itu yang dipenjara atau yang dapat vonis mati itu diketahui oleh kedutaan, kita akan cek," ujarnya di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (30/10/2018).

Wapres menegaskan, pemerintah Indonesia akan mengambil sikap tegas bila kabar Tuty Tursilawati telah dieksekusi benar dan tanpa pemberitahuan kepada pemerintah Indonesia.

"Kalau tidak ada notifikasi ya kita protes ke pemerintah Arab Saudi," kata Kalla.

Baca juga: BNP2TKI Benarkan TKI Tuti Tursilawati Dieksekusi Mati di Arab Saudi

Sebelumnya, Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI Nusron Wahid membenarkan kabar soal eksekusi mati itu.

Namun, Nusron belum mau bicara detail soal eksekusi mati Tuti. Sebab, pihak Kementerian Luar Negeri dan BNP2TKI akan segera menggelar jumpa pers mengenai hal ini.

Tuti divonis mati oleh pengadilan di Arab Saudi pada Juni 2011 dengan tuduhan membunuh majikannya.

Nisma Abdullah, Ketua Umum Serikat Buruh Migran Indonesia yang mendampingi kasus itu menjelaskan, pembunuhan tersebut tak disengaja lantaran Tuti membela diri dari upaya pemerkosaan majikannya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X