Hati-hati Meterai Tempel dan Bekas Pakai, Ini Saran PT Pos Indonesia

Kompas.com - 22/10/2018, 17:22 WIB
PT Pos Indonesia (Persero) berikan imbauan kepada masyarakat untuk hati-hati terhadap beredarnya meterai tempel palsu dan meterai tempel bekas pakai. Instagram: PT Pos Indonesia, @posindonesia.igPT Pos Indonesia (Persero) berikan imbauan kepada masyarakat untuk hati-hati terhadap beredarnya meterai tempel palsu dan meterai tempel bekas pakai.

KOMPAS.com - Meterai merupakan cap tanda berupa gambar yang biasanya diletakkan pada dokumen penting. Penggunaan meterai sekaligus menjadi tanda pajak di beberapa dokumen resmi, dengan maksud memberikan nilai hukum terhadap sebuah dokumen.

Namun, baru-baru ini beredar kabar adanya meterei tempel palsu dan juga meterei tempel bekas pakai yang digunakan untuk melabeli dokumen resmi.

PT Pos Indonesia (Persero) pun meminta masyarakat untuk mewaspadai meterai palsu atau bekas pakai. Bahkan, PT Pos Indonesia membuat unggahan khusus terkait ini.

"Sebenarnya kalau meterai itu dikategorikan menjadi dua, yakni meterai palsu dan meterai tidak sah. Kalau yang di Instagram merupakan salah satu sosialisasi ," ujar Manajer Konsinyasi PT Pos Indonesia, Hidayat, saat dihubungi Kompas.com pada Senin (22/10/2018).

Hidayat mengungkapkan, di media sosial banyak beredar penjualan meterai palsu dan tidak sah. Masyarakat pun melaporkan ada yang dijual dengan harga relatif lebih murah.

Identifikasi

PT Pos Indonesia pun kembali mengingatkan pentingnya proses identifikasi agar pembeli tidak membeli meterai palsu atau bekas pakai.

Adapun, cara mengidentifikasi keaslian meterai tempel tahun 2014 dengan metode 3D. Apa itu?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Yang pasti yaitu ingat 3D, ciri-ciri untuk menentukan meterai itu asli atau tidaknya meterai yakni dilihat, diraba, digoyang," ujar Hidayat.

Untuk identifikasi dengan metode dilihat, pastikan meterai telihat hologram warna dasar silver, memiliki gambar garuda Pancasila, logo Kementerian Keuangan, teks "pajak", dan warna-warni hologram terlihat kasat mata.

Selanjutnya metode diraba, perlu dicek apakah ujung meterai pada tulisan "meterai tempel" terasa kasar, terdapat mikroteks DITJEN PAJAK, teks "TGL", teks angka "20", teks nominal dalam angka, dan tulisan serta motif roset blok dengan color shifting.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Pengadaan E-KTP, KPK Panggil 4 Saksi Termasuk Eks Dirut Pecetakan Negara

Kasus Pengadaan E-KTP, KPK Panggil 4 Saksi Termasuk Eks Dirut Pecetakan Negara

Nasional
Munarman Minta Hadir Langsung di Sidang Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme

Munarman Minta Hadir Langsung di Sidang Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme

Nasional
Terdakwa Terorisme Munarman Minta Dihadirkan Langsung di Pengadilan, Sidang Ditunda

Terdakwa Terorisme Munarman Minta Dihadirkan Langsung di Pengadilan, Sidang Ditunda

Nasional
Wapres Minta Pemenuhan Gizi Anak Cegah Stunting Manfaatkan Kearian Lokal

Wapres Minta Pemenuhan Gizi Anak Cegah Stunting Manfaatkan Kearian Lokal

Nasional
Bamsoet Nilai Sri Mulyani Tak Hargai MPR karena Tak Pernah Datang Rapat

Bamsoet Nilai Sri Mulyani Tak Hargai MPR karena Tak Pernah Datang Rapat

Nasional
KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

Nasional
Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Nasional
Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Nasional
Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Nasional
Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Nasional
Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Nasional
Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Nasional
4 Fakta Seputar Predator Seksual Anak Bermodus Game Online Free Fire

4 Fakta Seputar Predator Seksual Anak Bermodus Game Online Free Fire

Nasional
Munarman Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme Hari Ini

Munarman Jalani Sidang Perdana Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme Hari Ini

Nasional
Menko PMK Minta Masukan PGI Soal Kebijakan Libur Nataru

Menko PMK Minta Masukan PGI Soal Kebijakan Libur Nataru

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.