Kompolnas Minta Polri Profesional Usut Peluru Nyasar Gedung DPR

Kompas.com - 18/10/2018, 06:38 WIB
Peluru menembus dinding ruang kerja Vivi Sumantri yang terbuat dari bahan gypsum kemudian tersangkut di lemari KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOPeluru menembus dinding ruang kerja Vivi Sumantri yang terbuat dari bahan gypsum kemudian tersangkut di lemari
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Komisioner Komisi Kepolisian Nasional ( Kompolnas) Bekto Suprapto meminta, Polri profesional dalam mengusut peluru nyasar ke gedung DPR.

Bekti mengatakan, Polri perlu memanfaatkan ahli balistik di laboratorium forensik untuk mengungkap kasus tersebut agar terang benderang.

“Sebaiknya Polri tetap bekerja profesional dan mandiri dengan memanfaatkan ahli balistik, karena ahli balistik akan dapat mengungkap dari mana arah tembakan berasal, kaliber peluru, senjata yang dipakai dan sebagainya,” kata Bekto melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Rabu (17/10/2018) malam.

Baca juga: Polri Minta Masyarakat Tetap Tenang soal Peluru Nyasar Gedung DPR

Bekto juga meminta semua pihak tenang dan menyerahkan kepercayaan kepada kepolisian untuk menangani kasus tersebut.

“Polri sudah pintar-pintar, tidak akan terpengaruh oleh rumor atau tekanan darimanapun,” kata Bekto.

Kompolnas, kata Bekto, akan terus menjaga masalah profesionalisme dan kemandirian Polri.

Sebelumnya, dua lubang yang diduga terkena peluru nyasar kembali ditemukan di ruang kerja anggota DPR Rabu (17/10/2018).

Baca juga: Dua Pegawainya Jadi Tersangka Peluru Nyasar di DPR, Ini Kata Kemenhub

Satu lubang ditemukan di tembok ruang kerja anggota DPR dari Fraksi Demokrat Vivi Sumantri Jayabaya, Ruang 1008, Lantai 10, Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Satu lubang lagi ditemukan di ruang kerja anggota Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Totok Daryanto di Ruang 2003, Lantai 20.

Pada Senin (15/10/2018), peluru menembus ruangan dua anggota DPR, yaitu ruangan 1313 milik Anggota Fraksi Golkar Bambang Heri Purnomo dan ruangan 1601 milik Anggota Fraksi Gerindra Wenny Warouw.

Polisi kemudian menetapkan I dan R, dua pegawai Kemenhub sebagai tersangka untuk kasus ini. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X