Begini Strategi Ketum Kadin Kampanyekan Jokowi-Ma'ruf di Kalangan Pengusaha

Kompas.com - 15/10/2018, 20:32 WIB
rosan roeslani KOMPAS.Com/Fitria Chusna Farisarosan roeslani

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Rosan Roeslani menyebut dirinya punya sejumlah strategi untuk mengampanyekan pasangan Jokowi-Ma'ruf kepada para pengusaha.

Paling mendasar, dirinya berkampanye dengan menggunakan data.

Pengusaha adalah kalangan yang paling mengerti keadaan ekonomi dan bisnis di Indonesia. Dengan menyajikan data dan perhitungan perekonomian Indonesia di bawah pemerintahan Jokowi, Rosan yakin kalangan pengusaha bisa membuat pilihan terbaik.

"Dengan melihat performance dan data yang ada, mereka kan juga bisa memilih ya, kadang-kadang dari saya nge-push sedikit lah supaya ini lho datanya seperti ini," kata Rosan di Posko Cemara, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (15/10/2018).

Selain itu, Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia ( Kadin) itu mengklaim juga akan memberikan gambaran manfaat yang bakal berdampak untuk dunia usaha, jika nantinya Jokowi kembali terpilih menjadi presiden.

Baca juga: Soal Ekonomi Kebodohan, Kubu Jokowi Sebut Sudah Banyak yang Dilakukan

Ia mencontohkan, adanya Undang-Undang Tenaga Kerja yang akan memperbaiki iklim investasi. Dengan Undang-Undang tersebut, akan tercipta pula lapangan pekerjaan yang semakin banyak.

"Berarti penyerapan tenaga kerja baru, nah kan bapak presiden sudah tahu apa yang perlu disempurnakan dan oleh sebab itu kebijakan ini akan lebih baik dan disempurnakan di periode ke depannya," ujar Rosan.

Meski demikian, Rosan menyangkal dirinya menggunakan jejaringnya dalam Kadin untuk ikut mendukung pasangan Jokowi-Ma'ruf.

Ia mengaku, kapasitasnya sebagai Wakil Ketua TKN membawa nama pribadi dan tidak berhubungan dengan Kadin. Di dalam tubuh Kadin pun, kata Rosan, setiap pribadi punya pilihan politiknya masing-masing.

"Enggak (menggunakan jejaring Kadin), jejaring saya di Kadin ini orang independen, saya di TKN sebagai kapasitas pribadi dan saya juga mengerti di Kadin semua bendera semua warna itu ada," terang dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengadilan Tinggi DKI Kuatkan Vonis terhadap Heru Hidayat di Kasus Jiwasraya

Pengadilan Tinggi DKI Kuatkan Vonis terhadap Heru Hidayat di Kasus Jiwasraya

Nasional
Sosiolog UI: Pendekatan Komunitas untuk Atasi Covid-19 Lebih Unggul Dibanding Program Pemerintah Selama Ini

Sosiolog UI: Pendekatan Komunitas untuk Atasi Covid-19 Lebih Unggul Dibanding Program Pemerintah Selama Ini

Nasional
Nurdin Abdullah Tersangka, KSP: Kami Kaget, Apalagi Beliau Dikenal Kreatif dan Inovatif

Nurdin Abdullah Tersangka, KSP: Kami Kaget, Apalagi Beliau Dikenal Kreatif dan Inovatif

Nasional
Pemerintah Disarankan Mulai Tanggulangi Pandemi Covid-19 Berbasis Akar Rumput

Pemerintah Disarankan Mulai Tanggulangi Pandemi Covid-19 Berbasis Akar Rumput

Nasional
Menteri PPPA Optimistis Keterwakilan Perempuan di Legislatif Capai 30 Persen pada Pemilu 2024

Menteri PPPA Optimistis Keterwakilan Perempuan di Legislatif Capai 30 Persen pada Pemilu 2024

Nasional
Menko PMK Dorong Masjid Berperan Sosialisasikan Siaga Bencana

Menko PMK Dorong Masjid Berperan Sosialisasikan Siaga Bencana

Nasional
KPK: Gubernur Sulsel Sudah Lama Kenal Baik dengan Tersangka Pemberi Suap

KPK: Gubernur Sulsel Sudah Lama Kenal Baik dengan Tersangka Pemberi Suap

Nasional
Ditangkap KPK, Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah: Sama Sekali Tidak Tahu, Demi Allah

Ditangkap KPK, Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah: Sama Sekali Tidak Tahu, Demi Allah

Nasional
Kasus Korupsi Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah, KPK: Ada Tawar-Menawar Fee Proyek

Kasus Korupsi Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah, KPK: Ada Tawar-Menawar Fee Proyek

Nasional
Capai 1.329.074 Kasus, Pandemi Covid-19 di Tanah Air Belum Menurun

Capai 1.329.074 Kasus, Pandemi Covid-19 di Tanah Air Belum Menurun

Nasional
Nurdin Abdullah Peraih Penghargaan Anti-Korupsi Kena OTT, Ini Komentar Ketua KPK

Nurdin Abdullah Peraih Penghargaan Anti-Korupsi Kena OTT, Ini Komentar Ketua KPK

Nasional
Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah Diduga Terima Rp 5,4 Miliar dari Beberapa Kontraktor

Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah Diduga Terima Rp 5,4 Miliar dari Beberapa Kontraktor

Nasional
Ditetapkan Tersangka, Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah Punya Harta Kekayaan Rp 51,35 Miliar

Ditetapkan Tersangka, Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah Punya Harta Kekayaan Rp 51,35 Miliar

Nasional
Gubernur Nurdin Abdullah, Peraih Penghargaan Antikorupsi yang Jadi Tersangka Korupsi

Gubernur Nurdin Abdullah, Peraih Penghargaan Antikorupsi yang Jadi Tersangka Korupsi

Nasional
OTT Nurdin Abdullah, Tersangka Pemberi Suap Pernah Dapat 6 Proyek Infrastruktur

OTT Nurdin Abdullah, Tersangka Pemberi Suap Pernah Dapat 6 Proyek Infrastruktur

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X