Timses Jokowi Sebut Prabowo Belum Berbuat bagi Kesejahteraan Rakyat

Kompas.com - 12/10/2018, 15:01 WIB
Sekretaris Jenderal PKB Abdul Kadir Karding di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (15/3/2017).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Sekretaris Jenderal PKB Abdul Kadir Karding di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (15/3/2017).
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Abdul Kadir Karding menyatakan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto belum menunjukkan kinerja apapun untuk menyejahterakan masyarakat.

Hal itu disampaikan Karding menanggapi pernyataan Prabowo yang mengatakan Indonesia saat ini menjalankan ekonomi kebodohan.

"Dengan segala hormat saya pada Pak Prabowo justru beliau belum kerja apa-apa untuk rakyat kita. Kecuali jargon dan bunyi-bunyi yang besar. Jadi mohon maaf sekali lagi, kami belum pernah melihat prestasi Pak Prabowo, gagasan Pak Prabowo yang perhatikan rakyat," kata Karding di Posko Cemara, Menteng, Jakarta, Jumat (12/10/2018).

Baca juga: Argumentasi Tim Prabowo soal Indonesia Jalankan Ekonomi Kebodohan


Ia pun meminta Prabowo tak melupakan sejarah Indonesia di bawah kekuasaan Soeharto. Ia mengatakan di rezim Orde Baru justru melanggengkan korupsi, kolusi, dan nepotisme yang dinikmati kroni Soeharto.

Ia lantas menyinggung Prabowo yang pernah menjadi menantu Soeharto.

"Dan Pak Prabowo menantu saat itu. Dan secara tidak langsung pasti beliau mendapat banyak keuntungan dari situ," lanjut Karding.

Sebelumnya, Prabowo menyebutkan, angka kesenjangan sosial masyarakat Indonesia semakin tinggi.

Bahkan, ia menyebut Indonesia tengah mempraktikkan sistem ekonomi kebodohan.

"Ini menurut saya bukan ekonomi neoliberal lagi. Ini lebih parah dari neolib. Harus ada istilah, ini menurut saya ekonomi kebodohan. The economics of stupidity. Ini yang terjadi," ujar Prabowo.

Baca juga: Prabowo Sebut Indonesia Menjalankan Ekonomi Kebodohan

Prabowo memaparkan beberapa indikator untuk menguatkan argumentasinya tersebut.

Menurut dia, sejak 1997 hingga 2014, kekayaan Indonesia yang hilang atau dinikmati oleh pihak asing mencapai 300 miliar dollar Amerika Serikat. Dengan demikian, Indonesia hanya memiliki sedikit cadangan kekayaan nasional.

"Dengan tidak adanya cadangan kekayaan di dalam negeri tidak mungkin indonesia bisa menjadi negara yang sejahtera," kata dia.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X