CPNS 2018, Ini 5 Besar Instansi Pusat yang Jadi Favorit

Kompas.com - 11/10/2018, 18:39 WIB
Pendaftaran CPNS diperpanjang hingga 15 Oktober 2018 Twitter/BKNPendaftaran CPNS diperpanjang hingga 15 Oktober 2018
Penulis Mela Arnani
|
Editor Bayu Galih

KOMPAS.com - Pendaftaran calon pegawai negeri sipil atau CPNS 2018 masih berlangsung hingga empat hari mendatang. Badan Kepegawaian Negara ( BKN) telah memperpanjang pendaftaran secara online hingga Senin (15/10/2018).

Seperti yang telah diketahui, pemerintah melalui Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi telah mengumumkan akan ada alokasi formasi sebanyak 238.015 yang terbagi di 76 instansi pusat dan 525 instansi daerah.

Pembukaan lowongan CPNS masih mempunyai daya tarik tersendiri di masyarakat. Hal tersebut terlihat dari banyaknya masyarakat yang mendaftar pada CPNS kali ini.

Lalu, mana saja 5 instansi pusat yang menjadi favorit bagi pelamar?

Berdasarkan informasi yang diterima Kompas.com dari BKN per hari ini, Kamis (11/10/2018) pukul 17.18 WIB, berikut 5 instansi pusat yang menjadi favorit pelamar CPNS 2018:

1. Kemenkumham

Kementerian Hukum dan HAM menjadi instansi pusat nomor satu yang menjadi favorit pelamar.

Kemenkumham membuka empat jenis formasi untuk CPNS 2018, yaitu formasi umum, formasi disabilitas, lulusan terbaik (cumlaude), serta putra/putri Papua dan Papua Barat.

Instansi ini menyediakan 2.000 formasi, di mana alokasi penempatan terbagi pada 11 unit kerja serta kantor wilayah dan unit pelaksana teknis Kemenkumham.

2. Kemenag

Kementerian Agama menduduki posisi kedua instansi pusat favorit pelamar. Pada CPNS kali ini, Kemenag mengalokasikan 17.175 formasi yang tersebar pada 11 jabatan.

Total formasi tersebut tersebar pada 134 satuan unit kerja. Penyebaran itu adalah 11 unit eselon I pusat, 34 kantor wilayah Kemenag provinsi, 72 perguruan tinggi keagamaan negeri, dan 17 balai litbang agama dan keagamaan di seluruh Indonesia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4.432 Kasus Baru Covid-19 dari 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 989

4.432 Kasus Baru Covid-19 dari 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 989

Nasional
Kekeliruan Tugas Otonomi Disebut Jadi Alasan Lahirnya Omnibus Law

Kekeliruan Tugas Otonomi Disebut Jadi Alasan Lahirnya Omnibus Law

Nasional
Rp 1 Triliun dari Pinjaman PEN Digunakan untuk Penanggulangan Banjir Jakarta

Rp 1 Triliun dari Pinjaman PEN Digunakan untuk Penanggulangan Banjir Jakarta

Nasional
Menlu AS Mike Pompeo Kunjungi Indonesia Pekan Depan

Menlu AS Mike Pompeo Kunjungi Indonesia Pekan Depan

Nasional
Dukung Gerakan Mahasiswa-Buruh, Fadli Zon: Parlemen Tak Mampu Lagi Kontrol Pemerintah

Dukung Gerakan Mahasiswa-Buruh, Fadli Zon: Parlemen Tak Mampu Lagi Kontrol Pemerintah

Nasional
Jumat Besok, Polri Panggil Ketua Komite Eksekutif KAMI sebagai Saksi

Jumat Besok, Polri Panggil Ketua Komite Eksekutif KAMI sebagai Saksi

Nasional
KPK Tetapkan Dirut PT PAL Budiman Saleh sebagai Tersangka Kasus PT Dirgantara Indonesia

KPK Tetapkan Dirut PT PAL Budiman Saleh sebagai Tersangka Kasus PT Dirgantara Indonesia

Nasional
UPDATE 22 Oktober: Ada 164.346 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 22 Oktober: Ada 164.346 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 22 Oktober: 43.928 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 22 Oktober: 43.928 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
UPDATE 22 Oktober: 301.006 Pasien Covid-19 Sembuh, Tambah 3.497

UPDATE 22 Oktober: 301.006 Pasien Covid-19 Sembuh, Tambah 3.497

Nasional
Ini Alasan Koalisi Dorong Peradilan Umum jika Pelaku Penembakan Pendeta Yeremia Ditangkap

Ini Alasan Koalisi Dorong Peradilan Umum jika Pelaku Penembakan Pendeta Yeremia Ditangkap

Nasional
Komnas Perempuan Minta Pemerintah Segera Tuntaskan Kasus Pelanggaran HAM Masa Lalu

Komnas Perempuan Minta Pemerintah Segera Tuntaskan Kasus Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
Wapres Minta Santri Tetap Kreatif dan Inovatif di Tengah Pandemi

Wapres Minta Santri Tetap Kreatif dan Inovatif di Tengah Pandemi

Nasional
UPDATE 22 Oktober: Tambah 102 Orang, Pasien Meninggal Covid-19 Kini 12.959

UPDATE 22 Oktober: Tambah 102 Orang, Pasien Meninggal Covid-19 Kini 12.959

Nasional
Marak Kasus Kekerasan di Papua, Ini Saran Bagi Pemerintah

Marak Kasus Kekerasan di Papua, Ini Saran Bagi Pemerintah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X