Kompas.com - 08/10/2018, 12:08 WIB
Pasangan capres dan cawapres, Joko Widodo dan Maruf Amin, saat pengambilan nomor urut di Gedung KPU, Jakarta Pusat, Jumat (21/9/2018). KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMOPasangan capres dan cawapres, Joko Widodo dan Maruf Amin, saat pengambilan nomor urut di Gedung KPU, Jakarta Pusat, Jumat (21/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Johnny G Plate optimistis elektabilitas pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo-Ma'ruf Amin akan semakin meningkat ke depannya.

Hal itu menyikapi survei terbaru lembaga survei Saiful Mujani Research Center (SMRC) yang dirilis, Minggu (7/10/2018).

Survei itu menunjukan elektabilitas Jokowi-Ma'ruf unggul atas kompetitornya, Prabowo-Sandiaga pada enam bulan sebelum Pilpres 2019.

"Itu memberikan gambaran bahwa masyarakat sudah paham programnya Pak Joko Widodo, sudah merasakan program Pak Jokowi dan ingin tentu melanjutkan program yang dirasa puas," kata Johnny di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (8/10/2018).

Baca juga: Survei SMRC: Jokowi-Maruf Amin 60,4 Persen, Prabowo-Sandiaga Uno 29,8 Persen

Meski demikian, kata dia, koalisi tak berpuas diri dengan hasil survei SMRC tersebut. Menurut Johnny, koalisi justru akan semakin meningkatkan efektivitas dan intensitas kampanye ke depannya.

"Perlu kerja-kerja teknis berupa kampanye mikro ke seluruh Indonesia lebih gencar, lebih efektif dan lebih rajin lagi. Saya kira itu yang memberikan gambaran lebih, survei yang dilakukan ini adalah perkembangan baik," ujar Johnny.

Johnny meyakini koalisi akan semakin fokus dan mengutamakan kampanye berbasis data-data untuk mendongkrak elektabilitas pasangan.

 

Baca juga: Survei SMRC: 73,4 Persen Responden Puas Kinerja Jokowi, 71,4 Yakin dengan Kepemimpinannya

Hal itu dinilainya sesuai dengan arahan Jokowi untuk menjunjung kontestasi politik yang rasional.

"Terkait dengan rekam jejak, terkait dengan intergeritas, terkait dengan kerja nyata, karya-karya, pengalaman yang sudah dilakukan dan secara khusus dengan program kerja yang ingin ditawarkan bagi Indonesia untuk kepentingan Indonesia 2019-2024," kata dia.

Pada survei SMRC itu, dalam simulasi dua pasangan, Jokowi-Ma'ruf Amin unggul 60,4 persen. Sementara itu Prabowo-Sandiaga sebesar 29,8 persen.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X