Kompas.com - 29/09/2018, 20:56 WIB
Warga berjalan melewati jenazah korban yang meninggal karena tsunami menghantam pesisir Kota Palu, Sabtu (29/9/2018). Hari Jumat kemarin, gempa dan tsunami mengguncang wilayah Sulawesi Tengah, terutama di Kabupaten Donggala dan Kota Palu. Sampai dengan hari Sabtu pukul 13.00, jumlah korban meninggal hanya di Kota Palu saja sementara mencapai 384 orang. AFP PHOTO / OLA GONDRONKWarga berjalan melewati jenazah korban yang meninggal karena tsunami menghantam pesisir Kota Palu, Sabtu (29/9/2018). Hari Jumat kemarin, gempa dan tsunami mengguncang wilayah Sulawesi Tengah, terutama di Kabupaten Donggala dan Kota Palu. Sampai dengan hari Sabtu pukul 13.00, jumlah korban meninggal hanya di Kota Palu saja sementara mencapai 384 orang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaksana Tugas Kepala Biro Humas Kementerian Komunikasi dan Informatika Ferdinandus Setu menyampaikan, hingga pukul 19.30 WITA hari ini, Sabtu (29/9/2018) jaringan telekomunikasi seluler telah berfungsi di beberapa lokasi di Palu, Sulawesi Tengah.

Sebelumnya sebagian besar layanan operator telekomunikasi terputus.

"Saat ini beberapa jaringan seluler yang sudah bisa di wilayah Palu adalah XL, Telkomsel, Indosat" kata Ferdinandus saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (29/8/2018).

Ferdinandus juga mengatakan, beberapa BTS (base transceiver station) telekomunikasi seluler telah berfungsi di sejumlah titik di daerah Palu, Sulawesi Tenggara.

Baca juga: BNPB Minta Rp 560 Miliar untuk Penanganan Gempa Sulteng, Sri Mulyani Langsung Proses

Diberitakan sebelumnya, hingga pukul 05.00 WIB hari ini, Sabtu (29/9/2018), lebih dari 500 BTS (base transceiver station) telekomunikasi seluler tidak berfungsi karena terhentinya pasokan listrik dari PLN.

Kementerian Kominfo, lanjut Ferdinandus, akan segera mempercepat pemulihan jalur komunikasi di Sulawesi Tengah.

Selain itu, Ferdinandus menuturkan, Tim Pemulihan Bencana Sulawesi Tengah di bawah pimpinan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan telah melakukan peninjauan dan rapat koordinasi dengan pemerintah daerah setempat serta pihak-pihak terkait.

Tim Pemulihan Bencana terdiri atas Bazarnas, Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Kementerian Sosial, Kementerian Kominfo, dan jurnalis.

Dalam rapat koordinasi tersebut Menkopolhukam Wiranto memberikan arahan mengenai penanganan pasca gempa bumi dan tsunami di kabupaten Donggala dan kota Palu.

Bebarapa arahan Menkopolhukam, yakni:

  • Segera lakukan pemakaman korban meninggal secara layak setelah diketahui identitasnya melalui DVI (Disaster Victim Identification),face recognition, dan sidik jari.
  • Terus lakukan pencarian korban di puing-puing bangunan yang hancur akibat gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah.
  • Bantuan kemanusiaan untuk korban gempa akan dibelanjakan di Makasar dan akan diangkut dengan pesawar Hercules menuju Palu.

Gempa bermagnitudo 7,4 (sebelumnya 7,7) mengguncang Donggala, Sulawesi pada Jumat (28/9/2018) sore, sekitar pukul 17.02 WIB.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, gempa tersebut menyebabkan terjadinya tsunami di Palu, Mamuju, dan Donggala.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Dipanggil, Ketua PBNU: Kami Cuma Minta Klarifikasi

PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Dipanggil, Ketua PBNU: Kami Cuma Minta Klarifikasi

Nasional
Jokowi Bakal Tandatangani Kesepakatan Ruang Kendali Udara Natuna dengan PM Singapura

Jokowi Bakal Tandatangani Kesepakatan Ruang Kendali Udara Natuna dengan PM Singapura

Nasional
Edy Mulyadi Minta Maaf dan Klarifikasi Pernyataanya yang Menyinggung Warga Kalimantan

Edy Mulyadi Minta Maaf dan Klarifikasi Pernyataanya yang Menyinggung Warga Kalimantan

Nasional
Dewan Pakar PKS Dilantik, Ini Susunan Lengkapnya

Dewan Pakar PKS Dilantik, Ini Susunan Lengkapnya

Nasional
Antisipasi Omicron di Desa, Gus Halim Minta Relawan dan Elemen Desa Berkoordinasi

Antisipasi Omicron di Desa, Gus Halim Minta Relawan dan Elemen Desa Berkoordinasi

Nasional
Besok Jokowi Bertemu PM Singapura untuk Pimpin Pertemuan Bilateral hingga Teken Nota Kesepahaman

Besok Jokowi Bertemu PM Singapura untuk Pimpin Pertemuan Bilateral hingga Teken Nota Kesepahaman

Nasional
Daftar Lengkap 52 Kantor Imigrasi yang Layani Penerbitan Paspor Elektronik

Daftar Lengkap 52 Kantor Imigrasi yang Layani Penerbitan Paspor Elektronik

Nasional
UPDATE: 258.792 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate 1,67 Persen

UPDATE: 258.792 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate 1,67 Persen

Nasional
Jokowi Serahkan Bantuan untuk Mak Unah, Lansia yang Tinggal di Dekat Kandang Ayam

Jokowi Serahkan Bantuan untuk Mak Unah, Lansia yang Tinggal di Dekat Kandang Ayam

Nasional
Jangan Ada Lagi Nakes Meninggal Dunia, PDGI: Waspadai Covid Gelombang Ketiga

Jangan Ada Lagi Nakes Meninggal Dunia, PDGI: Waspadai Covid Gelombang Ketiga

Nasional
UPDATE 24 Januari: Capaian Vaksinasi Dosis Kedua 59,85 Persen

UPDATE 24 Januari: Capaian Vaksinasi Dosis Kedua 59,85 Persen

Nasional
Ditanya Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Nonaktif Langkat, Kakak Terbit Rencana Perangin Angin Bungkam

Ditanya Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Nonaktif Langkat, Kakak Terbit Rencana Perangin Angin Bungkam

Nasional
UPDATE 24 Januari: Tambah 944, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.124.211

UPDATE 24 Januari: Tambah 944, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.124.211

Nasional
UPDATE: 20.867 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE: 20.867 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 24 Januari: 2.927 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

UPDATE 24 Januari: 2.927 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.