7 Gardu Listrik Rusak Pasca-Gempa dan Tsunami, 2 Gardu Sudah Pulih

Kompas.com - 29/09/2018, 11:35 WIB
Menteri Koordinator Polhukam memimpin rombongan pejabat terbang ke Palu, Sulawesi Tengah, di Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (29/9/2018). KOMPAS.com/IhsanuddinMenteri Koordinator Polhukam memimpin rombongan pejabat terbang ke Palu, Sulawesi Tengah, di Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (29/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto telah menerima laporan dari Perusahaan Listrik Negara (PLN) bahwa ada tujuh gardu induk yang rusak akibat gempa dan tsunami yang mengguncang Donggala, Palu, dana Mamuju, Sulawesi Tengah kemarin, Jumat (28/9/2018).

Namun, dari tujuh gardu yang rusak itu, dua gardu sudah berhasil diperbaiki.

"Dua gardu sudah pulih. Lima gardu belum bisa dipulihkan," kata Wiranto di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (29/9/2018).

Wiranto mengatakan, saat ini PLN masih terus berupaya memperbaiki lima gardu lainnya yang belum pulih. Untuk sementara, akan disiapkan juga genset besar untuk pasokan listrik.

"Kami harap itu sementara bisa mencukupi kebutuhan listrik di sana," kata dia.

Berdasarkan informasi yang diterima Kompas.com dari Pelaksana Tugas Kepala Humas Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Ferdinandus Setu, PLN akan memulihkan tujuh gardu induk listrik yang rusak karena bencana ini.

"Saat ini 2 (gardu listrik) sudah bisa dihidupkan," kata Ferdinand dalam pesan singkat, Sabtu (29/9/2018) pukul 10.33 WIB.

Namun, mengenai di mana lokasi gardu listrik belum mendapatkan keterangan.

Saat ini, Kompas.com masih mencoba menghubungi PLN Palu untuk meminta konfirmasi lebih lanjut.

Berangkat ke Palu

Wiranto pada pagi ini memimpin tim berangkat ke Palu, Sulawesi Tengah, dari Bandar Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (29/9/2018) pagi.

Pantauan Kompas.com, dalam rombongan, turut serta Panglima TNI Hadi Tjahjanto, Wakapolri Komjen Ari Dono, Kepala Basarnas F. Henry Bambang Soelistyo, Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita, dan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.

Rombongan terbang menggunakan pesawat Boeing 737 milik TNI AU.

Gempa yang melanda Donggala, Sulawesi Tengah, Jumat (28/9/2018), berkekuatan magnitudo 7,4. Gempa terjadi pada pukul 17.02.44 WIB atau 18.02.44 WITA.

Selain itu, gempa juga menyebabkan gelombang tsunami yang terjadi di Pantai Palu dengan ketinggian 0,5 sampai 1,5 meter, Pantai Donggala kurang dari 50 sentimeter, dan Pantai Mamuju dengan ketinggian 6 sentimeter.

Tsunami diperkirakan sampai ke daratan pada pukul 17.22 WIB atau 18.22 WITA.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Kepala Bais Sarankan Polri Ubah Pola Penyampaian Info soal Terorisme

Mantan Kepala Bais Sarankan Polri Ubah Pola Penyampaian Info soal Terorisme

Nasional
Sukmawati Dilaporkan ke Bareskrim atas Dugaan Penodaan Agama

Sukmawati Dilaporkan ke Bareskrim atas Dugaan Penodaan Agama

Nasional
Pengamat: Marak Serangan Teror, Perlindungan Polisi Perlu Ditingkatkan

Pengamat: Marak Serangan Teror, Perlindungan Polisi Perlu Ditingkatkan

Nasional
Hendak ke Mana Boeing dan FAA Pasca Tragedi  B-737-MAX-8?

Hendak ke Mana Boeing dan FAA Pasca Tragedi B-737-MAX-8?

Nasional
PKS Dorong RUU Perlindungan Tokoh Agama Masuk Prolegnas 2020-2024

PKS Dorong RUU Perlindungan Tokoh Agama Masuk Prolegnas 2020-2024

Nasional
Waspadai Kamuflase Teroris, dari Pura-pura Motor Hilang hingga 'Nyamar' jadi Ojol

Waspadai Kamuflase Teroris, dari Pura-pura Motor Hilang hingga 'Nyamar' jadi Ojol

Nasional
Pemerintah Bakal Tingkatkan Kualitas Bimbingan Pranikah, Ini Penjelasan Menko Muhadjir

Pemerintah Bakal Tingkatkan Kualitas Bimbingan Pranikah, Ini Penjelasan Menko Muhadjir

Nasional
Rektor UIN: Ada Konflik, Bukan Berarti Toleransi Indonesia Rendah

Rektor UIN: Ada Konflik, Bukan Berarti Toleransi Indonesia Rendah

Nasional
Patok Batas Indonesia-Malaysia di Sebatik akan Dihancurkan

Patok Batas Indonesia-Malaysia di Sebatik akan Dihancurkan

Nasional
Polisi Gerebek 6 Pabrik Miras Lokal di Tengah Hutan Mimika Papua

Polisi Gerebek 6 Pabrik Miras Lokal di Tengah Hutan Mimika Papua

Nasional
[POPULER DI KOMPASIANA] Pendaftara CPNS 2019 | Sulitnya Jadi Dokter Spesialis | Lemahnya Literasi Statistik

[POPULER DI KOMPASIANA] Pendaftara CPNS 2019 | Sulitnya Jadi Dokter Spesialis | Lemahnya Literasi Statistik

Nasional
BNPT Sebut Pemblokiran Situs Radikal Terhambat Aturan Kemenkominfo

BNPT Sebut Pemblokiran Situs Radikal Terhambat Aturan Kemenkominfo

Nasional
BNPT Ungkap Tren Baru Teroris: Dulu Suami Saja, Sekarang Bawa Keluarga

BNPT Ungkap Tren Baru Teroris: Dulu Suami Saja, Sekarang Bawa Keluarga

Nasional
Cerita Sohibul Minta Paloh Tak Sembarang Bicara soal Kader PKS Radikal

Cerita Sohibul Minta Paloh Tak Sembarang Bicara soal Kader PKS Radikal

Nasional
Peneliti LIPI: Pendekatan Menangani Persoalan Perbatasan Harus Diubah

Peneliti LIPI: Pendekatan Menangani Persoalan Perbatasan Harus Diubah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X