Belajar Bersahabat Sejati, Bersyukur, Tekun dari Jakob Oetama

Kompas.com - 28/09/2018, 21:37 WIB
Pemimpin Umum Kompas, Jakob Oetama, menyampaikan pidato sambutan dalam Syukuran Kompas Gramedia 2012 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (1/2/2012). Syukuran Kompas Gramedia dimeriahkan penampilan reuni Srimulat dengan beberapa personil Srimulat seperti Tarzan, Mamiek, Nunung, Polo, Kadir, Tessy, Gogon,  dan Jujuk. RADITYA HELABUMIPemimpin Umum Kompas, Jakob Oetama, menyampaikan pidato sambutan dalam Syukuran Kompas Gramedia 2012 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (1/2/2012). Syukuran Kompas Gramedia dimeriahkan penampilan reuni Srimulat dengan beberapa personil Srimulat seperti Tarzan, Mamiek, Nunung, Polo, Kadir, Tessy, Gogon, dan Jujuk.

JAKOB Oetama, yang akrab dipanggil keluarga besar Kompas sebagai Pak JO, memasuki usia 87 tahun kemarin (27/9/2018).

Siapa tak kenal beliau? Keteladanannya yang utama-–dalam pandangan saya yang usianya separuh Pak JO--berwujud pada tiga kata: bersyukur, tekun, dan cinta serta paham betul Indonesianya.

Tokoh pers nasional, pemimpin, salah satu pendiri harian Kompas, satu dari sedikit insan pers yang tertua, yang kepadanya kita bisa menimba ilmu tak terbilang-tak terbatas. Satu lagi pelajaran darinya. Kita belajar bersahabat sejati.

Pertalian saya dengan Jakob Oetama tidak langsung dan serta-merta. Di antara saya dan tokoh hebat yang saya kagumi ini, ada selembar kata pengantar buku seorang sahabatnya, yang juga wartawan zaman perjuangan: almarhum Djafar Husin Assegaf (12 Desember 1932-12 Juni 2013).


Buku yang terbit dengan judul Zaman Keemasan Soeharto, Tajuk Rencana Harian Surabaya Post 1989-1993 (Penerbit Buku Kompas, 2013) ini berisi 318 tulisan tajuk yang dikumpulkan ketika DH Assegaf bertugas sebagai penulis tajuk tamu pada harian yang pernah jadi ikon media di Jawa Timur ini.
 
Dua sahabat ini memang wartawan sezaman. Bila masih ada, usia Pak Assegaf hanya terpaut satu tahun dari Pak JO. Sama-sama wartawan pejuang Indonesia, dua sahabat yang selalu mengisi hidupnya dengan berjuang lewat pena.

Mereka saling memanggil "Bung", panggilan khas di masa revolusi kemerdekaan. Dua sahabat mereka yang lain, juga terkait dengan buku ini, pendiri harian Surabaya Post, suami-istri wartawan yang keduanya pun sudah almarhum: Abdul Aziz dan Toety Azis.

Saya terlibat sebagai penyunting-penulis buku itu, memilah dan mengelompokkan 318 tulisan tajuk itu dalam topik-topik utama. Sekaligus saya pula yang mendampingi DH Assegaf selama satu tahun (2011-2012) mempersiapkan buku ini.

Saya ingat, Pak Assegaf hanya merujuk satu orang yang paling pantas menulis pengantar untuk karyanya ini: Pak Jakob Oetama. Dan betul, mengalirlah pengantar yang indah itu.

Pengantar yang bukan cuma mengantar pembaca untuk menikmati buku ini, tetapi juga mengajarkan kita semua yang membacanya, untuk selalu menghargai persahabatan. Menghargai persahabatan adalah juga menghargai jejak karya, dan menghargai pilihan. Termasuk bagaimana Pak JO menghargai sahabatnya yang kemudian memilih menjadi wartawan-partai karena mendirikan harian Suara Karya, surat kabar Golkar di era Orde Baru, dan sampai kemudian ikut mendirikan Partai Nasdem.

Saya ingin menampilkan seluruh tulisan pengantar Pak JO untuk buku Pak Assegaf di bagian bawah. Tulisan yang indah ini-–meskipun tentu risetnya pastilah dibantu oleh teman-teman Litbang Kompas--adalah pelajaran bagi kita semua. Utamanya di masa-masa krusial tahun politik ini.

Pak JO jelas memberi pesan, perbedaan kita, jangan pernah melunturkan persahabatan dan keindonesiaan kita. Selamat tambah bilangan usia, Pak Jakob Oetama! Sehat, bahagia senantiasa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala BPJN XII Diduga Terima Fee Rp 2,1 Miliar Terkait Proyek Jalan Rp 155 Miliar

Kepala BPJN XII Diduga Terima Fee Rp 2,1 Miliar Terkait Proyek Jalan Rp 155 Miliar

Nasional
KPK Tetapkan Wali Kota Medan Dzulmi Eldin sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Wali Kota Medan Dzulmi Eldin sebagai Tersangka

Nasional
KPK Tetapkan Kepala BPJN XII sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Kepala BPJN XII sebagai Tersangka

Nasional
Soal Amendemen, SBY Sarankan MPR Tampung Aspirasi Publik Seluas-luasnya

Soal Amendemen, SBY Sarankan MPR Tampung Aspirasi Publik Seluas-luasnya

Nasional
Ngabalin: PAN Jangan Ulangi Sejarah, Ada di Pemerintahan tapi Menggerogoti

Ngabalin: PAN Jangan Ulangi Sejarah, Ada di Pemerintahan tapi Menggerogoti

Nasional
SBY Pastikan Hadir Acara Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden

SBY Pastikan Hadir Acara Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden

Nasional
Prabowo Minta Jokowi Tak Ragu Ambil Keputusan Terkait Koalisi

Prabowo Minta Jokowi Tak Ragu Ambil Keputusan Terkait Koalisi

Nasional
Politikus PDI-P: Tak Larang Demo, Jokowi Tetap Komit pada Demokrasi

Politikus PDI-P: Tak Larang Demo, Jokowi Tetap Komit pada Demokrasi

Nasional
Hakim MK Minta Tsamara dan Faldo Maldini Perbaiki Permohonan Uji Materi Mereka

Hakim MK Minta Tsamara dan Faldo Maldini Perbaiki Permohonan Uji Materi Mereka

Nasional
Relawan Projo Sedih Karnaval Budaya Usai Pelantikan Jokowi Dibatalkan

Relawan Projo Sedih Karnaval Budaya Usai Pelantikan Jokowi Dibatalkan

Nasional
Usai Bertemu Jokowi, Pimpinan MPR Temui SBY Beri Undangan Pelantikan Presiden

Usai Bertemu Jokowi, Pimpinan MPR Temui SBY Beri Undangan Pelantikan Presiden

Nasional
Prabowo Akan Lanjutkan Komunikasi dengan Jokowi Terkait Koalisi

Prabowo Akan Lanjutkan Komunikasi dengan Jokowi Terkait Koalisi

Nasional
DPR RI Komitmen Jaga Kelancaran Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden

DPR RI Komitmen Jaga Kelancaran Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden

Nasional
Isu Calon Menhan, Ngabalin Sebut Prabowo Punya Karier Militer Luar Biasa

Isu Calon Menhan, Ngabalin Sebut Prabowo Punya Karier Militer Luar Biasa

Nasional
UU KPK Hasil Revisi Segera Berlaku, Politisi PKS: Terjadilah Musibah

UU KPK Hasil Revisi Segera Berlaku, Politisi PKS: Terjadilah Musibah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X