Perindo: Dukungan Keluarga Gus Dur Sangat Berarti Bagi Kemenangan Jokowi-Ma'ruf

Kompas.com - 26/09/2018, 19:53 WIB
Gubernur Joko Widodo (kiri), Istri Almarhum Gusdur, Shinta Nuriyah Wahid (tengah), dan Yenni Wahid (kanan), Saat Foto Bersama Usai Bersilaturahmi di Kediaman Alm. Gusdur, Di Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Selasa Malam (25/3/2014) FATHUR ROCHMANGubernur Joko Widodo (kiri), Istri Almarhum Gusdur, Shinta Nuriyah Wahid (tengah), dan Yenni Wahid (kanan), Saat Foto Bersama Usai Bersilaturahmi di Kediaman Alm. Gusdur, Di Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Selasa Malam (25/3/2014)
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Perindo menyambut baik dukungan keluarga Presiden keempat RI almarhum Abdurrahman Wahid atau Gus Dur terhadap pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Sekretaris Jenderal Partai Perindo Ahmad Rofiq berterima kasih kepada keluarga Gus Dur atas sokongan pada pasangan calon yang didukung partainya.

"Alhamdulillah. Dukungan ini menjadi energi pemenangan Jokowi-Ma'ruf Amin, dan dukungan ini menjadi bukti bahwa Keluarga Besar NU semakin solid," tuturnya kepada Kompas.com, Selasa (26/9/2018).

"Terima kasih kepada Keluarga Gus Dur yang telah memilih Jokowi," lanjut dia.

Baca juga: Didukung Keluarga Gus Dur, Maruf Amin Ucapkan Terima Kasih

Rofiq pun berharap, dukungan tersebut semakin mengantarkan kemenangan pada pasangan tersebut di pilpres mendatang.

"Tentu dukungan Keluarga Gus Dur ini menjadi sangat berarti bagi kemenangan Pak Jokowi," terangnya.

Sebelumnya, putri kedua Gus Dur, Yenny Wahid, membacakan deklarasi dukungan keluarganya untuk mendukung pasangan nomor urut 01 Jokowi Widodo-Ma'ruf Amin pada Pilpres 2019.

Deklarasi dukungan dibacakan oleh Yenny di Rumah Pergerakan Politik Gus Dur, Jalan Kalibata Timur I no. 12, Kalibata, Jakarta Selatan.

Baca juga: Bamsoet: Dukungan Keluarga Gus Dur Tambah Suara Nahdliyin untuk Jokowi-Maruf

"Dengan mengucap bismillahirahmanirohim, dengan ini kami menyatakan mendukung pasangan nomor 01. Bismilah Presiden Jokowi akan kembali memimpin Indonesia," ujar Yenny, Rabu (26/9/2018) sore.

Yenny memastikan bahwa dukungan tersebut merupakan sikap politik dari keluarga Gus Dur.

"Keluarga Gus Dur saya wakili sikap politiknya. Sikap politik sudah diamanatkam kepada saya," tuturnya.

Kendati demikian, ia menegaskan bahwa ibunya, Sinta Nuriyah Wahid akan bersikap netral pada Pilpres 2019.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Untuk Vaksinasi Gotong-royong, Bio Farma Jajaki Sinopharm dan Moderna

Untuk Vaksinasi Gotong-royong, Bio Farma Jajaki Sinopharm dan Moderna

Nasional
Kementerian BUMN Sebut Vaksinasi Gotong Royong Tidak Bentrok dengan Vaksinasi oleh Pemerintah

Kementerian BUMN Sebut Vaksinasi Gotong Royong Tidak Bentrok dengan Vaksinasi oleh Pemerintah

Nasional
Pengamat: Nasdem Gelar Konvensi untuk Cari Capres Alternatif, Bisa Anies atau Ridwan Kamil

Pengamat: Nasdem Gelar Konvensi untuk Cari Capres Alternatif, Bisa Anies atau Ridwan Kamil

Nasional
Wapres Akui Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Tahap Pertama Lamban

Wapres Akui Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Tahap Pertama Lamban

Nasional
Resmi Dilantik, Bupati IDP Bertekat Wujudkan Visi Luwu Utara

Resmi Dilantik, Bupati IDP Bertekat Wujudkan Visi Luwu Utara

Nasional
Beri Dukungan ke Anggota Keluarga yang Terpapar Covid-19, Satgas Sarankan 4 Hal Ini

Beri Dukungan ke Anggota Keluarga yang Terpapar Covid-19, Satgas Sarankan 4 Hal Ini

Nasional
Tahanan KPK Bukan Prioritas, Pimpinan DPR Minta Kemenkes Mengevaluasi

Tahanan KPK Bukan Prioritas, Pimpinan DPR Minta Kemenkes Mengevaluasi

Nasional
Biaya Vaksinasi Gotong Royong untuk Buruh dan Karyawan Swasta Ditanggung Perusahaan

Biaya Vaksinasi Gotong Royong untuk Buruh dan Karyawan Swasta Ditanggung Perusahaan

Nasional
Vaksinasi Gotong Royong Tak Pakai Sinovac, AstraZeneca, Novavax, dan Pfizer

Vaksinasi Gotong Royong Tak Pakai Sinovac, AstraZeneca, Novavax, dan Pfizer

Nasional
Kemenkes: Vaksinasi Gotong Royong untuk Percepat Kekebalan Komunitas

Kemenkes: Vaksinasi Gotong Royong untuk Percepat Kekebalan Komunitas

Nasional
Kemenkes: Vaksinasi Gotong Royong Gratis untuk Karyawan dan Keluarga

Kemenkes: Vaksinasi Gotong Royong Gratis untuk Karyawan dan Keluarga

Nasional
UPDATE 26 Februari: Sebaran 8.232 Kasus Baru Covid-19 di 34 Provinsi, Jabar Tertinggi

UPDATE 26 Februari: Sebaran 8.232 Kasus Baru Covid-19 di 34 Provinsi, Jabar Tertinggi

Nasional
Jokowi Sebut Transformasi Digital Pintu Masuk UMKM ke 'Marketplace'

Jokowi Sebut Transformasi Digital Pintu Masuk UMKM ke "Marketplace"

Nasional
UPDATE: 1.583.581 Nakes Sudah Divaksinasi, 865.870 di Antaranya Telah Disuntik Dosis Kedua

UPDATE: 1.583.581 Nakes Sudah Divaksinasi, 865.870 di Antaranya Telah Disuntik Dosis Kedua

Nasional
Sekjen DPR Sebut Vaksinasi di DPR Berlakukan Protokol Ketat, Bukan Tertutup

Sekjen DPR Sebut Vaksinasi di DPR Berlakukan Protokol Ketat, Bukan Tertutup

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X