Perubahan Iklim dan Dampaknya bagi Kesehatan di Indonesia - Kompas.com

Perubahan Iklim dan Dampaknya bagi Kesehatan di Indonesia

Kompas.com - 25/09/2018, 07:13 WIB
Polusi udara terlihat di langit Jakarta, Senin (3/9/2018). Menurut pantauan kualitas udara yang dilakukan Greenpeace, selama Januari hingga Juni 2017, kualitas udara di Jabodetabek terindikasi memasuki level tidak sehat (unhealthy) bagi manusia.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Polusi udara terlihat di langit Jakarta, Senin (3/9/2018). Menurut pantauan kualitas udara yang dilakukan Greenpeace, selama Januari hingga Juni 2017, kualitas udara di Jabodetabek terindikasi memasuki level tidak sehat (unhealthy) bagi manusia.

PERUBAHAN iklim berdampak secara global, termasuk pula di Indonesia. Mungkin belum semua lapisan masyarakat menyadari dampak perubahan iklim secara langsung.

Contoh dampak yang bisa kita lihat adalah kebakaran hutan yang terjadi pada tahun 2015. Ini adalah salah satu kebakaran hutan terbesar yang pernah terjadi di Tanah Air.

Kebakaran ini telah menghanguskan lebih dari 2,6 juta hektar lahan atau 4,5 kali luas Pulau Bali. Padahal, hutan Indonesia sendiri merupakan jenis hutan hujan tropis yang selalu basah atau lembap, sehingga sulit terbakar secara alami.

Pada 2015, fenomena El Nino menyerang beberapa wilayah di Indonesia sehingga menyebabkan kemarau yang lebih panjang. Kemarau yang lebih panjang ini membuat lahan hutan menjadi lebih kering dan lebih mudah terbakar.

Seperti yang kita tahu, El Nino terjadi akibat perubahan iklim global. Namun, bukan berarti El Nino menjadi satu-satunya penyebab kebakaran saat itu.

Ada beberapa faktor, seperti tingginya alih fungsi lahan hutan dan kurangnya monitoring titik api, yang turut menjadi penyebab kebakaran hutan.

Kebakaran hutan merupakan salah satu dari sekian banyak dampak yang mungkin dapat terjadi akibat perubahan iklim. Dampak paling vital dalam kehidupan kita adalah gangguan kesehatan, yang juga dipengaruhi perubahan iklim tanpa kita sadari sebelumnya.

Bayangkan saja jutaan orang di Asia Tenggara telah terpapar polusi udara akibat kebakaran hutan Indonesia pada 2015.

Ada sekitar 503.874 jiwa yang menderita infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) di 6 provinsi Indonesia sejak 1 Juli hingga 23 Oktober 2015 akibat kebakaran hutan.

Polusi udara bukanlah masalah sepele. Data WHO menunjukkan, 7 juta orang meninggal setiap tahun akibat terpapar polusi udara dan berujung pada penyakit, seperti stroke, penyakit jantung, kanker paru-paru, penyakit paru obstruktif kronik, infeksi saluran pernafasan, termasuk juga pneumonia.

Masyarakat miskin dan terpinggirkan yang paling berat menanggung dampak polusi udara. Mereka masih sangat bergantung dengan bahan bakar padat/tradisional (seperti kayu bakar, batok kelapa, sekam padi atau serpihan kulit kayu) untuk memasak.

Setiap hari, mereka menghirup asap dari tungku pembakaran yang mencemari rumah mereka. WHO mengestimasi sekitar 4,3 juta kematian dini dapat terjadi akibat polusi udara dari sisa pembakaran bahan bakar padat/biomassa dari rumah tangga.

Di Indonesia, tingkat penggunaan biomassa seperti kayu bakar masih sangat tinggi. Menurut data statistik dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, tingkat konsumsi energi final nasional dari bahan bakar padat/biomassa hampir mencapai 306,99 juta barrels oil equivalent (BOE) atau sekitar 30 persen dari total konsumsi final energi nasional.

Sektor rumah tangga sebagai konsumer terbesar energi nasional adalah pengguna terbesar dari bahan bakar biomassa.

Masyarakat perkotaan juga turut kena imbas dari dampak polusi udara. Sisa pembakaran bahan bakar dari kendaraan bermotor, pembangkit listrik dan industri menjadi sumber utama polusi udara di perkotaan.

Partikel-partikel kecil berukuran kurang dari 10 mikron atau 2,5 mikron dari polusi udara menyebabkan berbagai penyakit saluran pernafasan.

Partikel-partikel ini terdiri dari sulfat, nitrat, amonia, sodium klorida, karbon hitam dan debu mineral.

Partikel ini sangat mudah masuk ke dalam paru-paru manusia melalui saluran pernafasan dan akhirnya masuk ke aliran darah. Bila semakin banyak partikel yang tertumpuk, akan menghambat aliran darah dan menyebabkan infeksi di saluran pernafasan.

Tak hanya polusi udara, perubahan iklim juga turut mempengaruhi ketahanan pangan. Pada rentang waktu 1900-2000, telah terjadi peningkatan suhu permukaan sebesar 0,002 derajat Celcius setiap tahun. Sejak 1960-an, laju peningkatan suhunya semakin cepat.

Peningkatan suhu permukaan ini tentunya akan menyebabkan perubahan tren iklim di Indonesia mulai dari berkurangnya curah hujan di musim kemarau ataupun meningkatnya curah hujan di musim penghujan.

Hal itu mengakibatkan penurunan ketersediaan air serta peningkatan kejadian banjir dan tanah longsor.

Kekurangan pasokan air di wilayah pertanian dapat menyebabkan kegagalan panen, perubahan masa tanam dan panen, ataupun munculnya hama dan wabah penyakit. Apalagi Indonesia merupakan negara agraris, tentunya akan semakin rentan terhadap perubahan iklim.

Pasokan produksi ikan dari laut juga akan semakin berkurang akibat coral bleaching, habitatnya menjadi rusak sehingga proses ekosistemnya tidak berjalan dengan baik.

Kekurangan jumlah pasokan pangan pastinya akan berhubungan dengan tingkat kekurangan gizi. Apabila produksi bahan pangan menurun, kerentanan terhadap kekurangan gizi akan semakin meningkat.

Peningkatan temperatur permukaan juga akan berdampak pada tingkat persebaran penyakit demam berdarah yang dibawa oleh Aedes aegypti dan Aedes albopictus.

Setidaknya terjadi peningkatan kasus deman berdarah setiap dekade mulai dari tahun 1990, menurut data dari The Lancet, sebuah jurnal pengobatan umum mingguan.

Upaya adaptasi dan mitigasi terhadap perubahan iklim adalah suatu keharusan untuk melindungi kesehatan masyarakat Indonesia. Mulai dari mengurangi penggunaan bahan bakar fosil dan menggantikannya dengan energi terbarukan tentunya akan mengurangi tingkat polusi udara.

Peningkatan upaya restorasi dan rehabilitasi hutan juga merupakan salah satu aksi mitigasi untuk mengurangi jumlah karbon yang ada di atmosfer dan menjaga kenaikan temperatur permukaan tetap stabil.

Walaupun upaya adaptasi dan mitigasi memiliki beberapa keterbatasan, tapi setidaknya kita masih bisa melakukan sesuatu untuk mengurangi dampak yang diakibatkan.



Close Ads X