Akui Bertemu Eni di Rutan, Setya Novanto Bantah Ada Upaya Intervensi

Kompas.com - 14/09/2018, 12:41 WIB
Setya Novanto dihadirkan sebagai saksi pada sidang kasus dugaan perintangan penyidikan terdakwa Fredrich Yunadi di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (3/5/2018). Pada sidang kasus tersebut Fredrich Yunadi didakwa bersama-sama dengan dokter Bimanesh Sutarjo telah melakukan rekayasa agar Setya Novanto dirawat di Rumah Sakit Medika Permata  Hijau untuk menghindari pemeriksaan oleh penyidik KPK. MAULANA MAHARDHIKASetya Novanto dihadirkan sebagai saksi pada sidang kasus dugaan perintangan penyidikan terdakwa Fredrich Yunadi di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (3/5/2018). Pada sidang kasus tersebut Fredrich Yunadi didakwa bersama-sama dengan dokter Bimanesh Sutarjo telah melakukan rekayasa agar Setya Novanto dirawat di Rumah Sakit Medika Permata Hijau untuk menghindari pemeriksaan oleh penyidik KPK.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto mengakui pernah bertemu mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR dari Fraksi Golkar Eni Maulani Saragih saat keduanya berada di Rumah Tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Saat itu, Novanto yang sudah berstatus narapidana, diminta penyidik KPK untuk jadi saksi dalam kasus dugaan korupsi pembangunan PLTU 1 Riau.

Namun, Novanto membantah melakukan intervensi terhadap Eni, terkait kasus dugaan korupsi yang sedang melibatkan Eni dan mantan Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham itu.

"Ini kan anak buah saya, namanya anak buah kan saya merasakan. Jadi saya membesarkan hatinya," ujar Novanto saat ditemui di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Jumat (14/9/2018).

Baca juga: Penjelasan Pengacara soal Pertemuan Novanto dan Eni Maulani di Rutan KPK

Menurut Novanto, saat bertemu Eni di Rutan KPK, dia hanya memberikan semangat kepada Eni yang merupakan sesama politisi Partai Golkar. Menurut mantan Ketua DPR RI itu, dia justru menyarankan agar Eni bersikap kooperatif terhadap penyidik KPK.

"Kalau kita kooperatif dan menjelaskan secara terbuka, itu kan bisa ringan hukumannya," kata Novanto.

Sebelumnya, Eni mengaku didatangi Setya Novanto. Menurut Eni, Novanto menyampaikan sejumlah hal kepadanya terkait kasus dugaan korupsi pembangunan PLTU 1 Riau.

Baca juga: KPK Sudah Terima Berkas Pengajuan Justice Collaborator Eni Maulani

Menurut Eni, ada lima hal yang disampaikan Setya Novanto. Diduga, Novanto ingin memengaruhi Eni saat memberikan keterangannya kepada penyidik KPK, khususnya mengenai uang hasil korupsi yang digunakan untuk kegiatan Partai Golkar.

"Ya memang apa yang disampaikan oleh Pak Novanto membuat saya kurang nyaman," kata Eni.

Saat dikonfirmasi, pengacara Eni Maulani Saragih, Fadli Nasution membenarkan bahwa kliennya pernah ditemui oleh mantan Ketua Umum Partai Golkar, Setya Novanto. Dalam pertemuan itu, Novanto meminta agar Eni menyembunyikan perannya dalam kasus korupsi pembangunan PLTU 1 Riau.

"Pak SN (Setya Novanto) minta Bu Eni tidak membuat keterangan di BAP tentang peran Pak SN dalam proyek PLTU 1 Riau," ujar Fadli Nasution saat dihubungi, Senin (10/9/2018).

Padahal, menurut Fadli, Setya Novanto adalah pelaku utama dalam perkara itu. Novanto disebut mengetahui pemberian suap dari pemegang saham Blackgold Natural Resources Limited, Johannes Budisutrisno Kotjo.

"Padahal Beliau (Novanto) pelaku utamanya bersama-sama dengan Pak Kotjo," kata Fadli.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polri Tegaskan Pelemparan Bom Molotov di Kantor LBH Medan Tak Terkait dengan Meninggalnya Aktivis Golfrid Siregar

Polri Tegaskan Pelemparan Bom Molotov di Kantor LBH Medan Tak Terkait dengan Meninggalnya Aktivis Golfrid Siregar

Nasional
Eks Menlu Retno Marsudi Turut Merapat ke Istana Jelang Pelantikan

Eks Menlu Retno Marsudi Turut Merapat ke Istana Jelang Pelantikan

Nasional
Istri Mantan Menkop Puspayoga Datangi Istana Jelang Pelantikan Menteri

Istri Mantan Menkop Puspayoga Datangi Istana Jelang Pelantikan Menteri

Nasional
Eks Mendikbud Muhadjir Effendy Datangi Istana Jelang Pelantikan Menteri

Eks Mendikbud Muhadjir Effendy Datangi Istana Jelang Pelantikan Menteri

Nasional
Mampukah Kabinet Baru Tancap Gas?

Mampukah Kabinet Baru Tancap Gas?

Nasional
Ditugaskan Jokowi Urus Perdagangan, Siapa Agus Suparmanto?

Ditugaskan Jokowi Urus Perdagangan, Siapa Agus Suparmanto?

Nasional
Para Menteri Lama yang Bakal Eksis di Kabinet Kerja Jilid 2

Para Menteri Lama yang Bakal Eksis di Kabinet Kerja Jilid 2

Nasional
Profil Singkat Zainudin Amali, Kader Golkar yang Diminta Urus Pemuda dan Olahraga

Profil Singkat Zainudin Amali, Kader Golkar yang Diminta Urus Pemuda dan Olahraga

Nasional
Jadi Plt Kapolri, Ini Profil Komjen Ari Dono

Jadi Plt Kapolri, Ini Profil Komjen Ari Dono

Nasional
Mereka yang Hanya Bisa Menonton dan Melihat Pelantikan Kabinet Jokowi Jilid 2..

Mereka yang Hanya Bisa Menonton dan Melihat Pelantikan Kabinet Jokowi Jilid 2..

Nasional
Dalam Dua Hari, Ini Politisi yang Dipanggil Presiden Jokowi ke Istana

Dalam Dua Hari, Ini Politisi yang Dipanggil Presiden Jokowi ke Istana

Nasional
[POPULER NUSANTARA] Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98 | Ramalan Santri tentang Prabowo

[POPULER NUSANTARA] Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98 | Ramalan Santri tentang Prabowo

Nasional
Jokowi Lantik Kabinet Kerja Jilid 2 Hari Ini, Ini Calon-calon Menterinya

Jokowi Lantik Kabinet Kerja Jilid 2 Hari Ini, Ini Calon-calon Menterinya

Nasional
Polemik Tetty Paruntu, Klarifikasi Istana hingga Terbentur Kasus Bowo Sidik

Polemik Tetty Paruntu, Klarifikasi Istana hingga Terbentur Kasus Bowo Sidik

Nasional
Prabowo Calon Menteri, Pengamat: Rekonsiliasi Tak Selalu Dimaknai Bergabung

Prabowo Calon Menteri, Pengamat: Rekonsiliasi Tak Selalu Dimaknai Bergabung

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X