Kompas.com - 19/08/2018, 12:46 WIB
Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto (tengah) dan Sekjen PSI Raja Juli Antoni (paling kanan) serta  Sekjen Perindo Ahmad Rofiq (paling kiri) DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.comSekjen PDI-P Hasto Kristiyanto (tengah) dan Sekjen PSI Raja Juli Antoni (paling kanan) serta Sekjen Perindo Ahmad Rofiq (paling kiri)

JAKARTA, KOMPAS.com - Para sekretaris jenderal partai Koalisi Indonesia Kerja (KIK) pengusung bakal calon presiden dan wakil presiden Joko Widodo-Ma'ruf Amin berkumpul di Rumah Cemara 19, Menteng, Jakarta, Minggu (19/8/2018). Hingga pukul 12.03 WIB, ada 5 sekjen yang telah tiba di Rumah Cemara 19.

Mereka adalah Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto, Sekjen Nasdem Johnny G Plate, Sekjen PSI Raja Juli Antoni, Sekjen Perindo Ahmad Rofiq dan Sekjen PKPI Verry Surya Hendrawan.

Hasto mengatakan, pertemuan kali ini guna menyempurnakan susunan tim kampanye nasional untuk pasangan Jokowi-Ma'ruf. Para sekjen KIK masih mendengarkan berbagai masukan dari berbagai pihak terkait susunan final tim kampanye ini.

Baca juga: Ketua Tim Sukses Jokowi-Maruf Akan Ditetapkan Pekan Depan

"Berdasarkan peraturan KPU, tim kampanye nasional masih bisa terus disempurnakan sesuai dengan dukungan dan antusiasme dari masyarakat. Itu sesuatu yang dinamis dan berkembang tetapi komposisi intinya tetap," kata Hasto.

Meskipun demikian, Hasto mengungkapkan Jokowi masih merahasiakan nama ketua tim suksesnya. Untuk sementara waktu, tim terlebih dahulu bekerja sesuai struktur yang telah ada saat ini.

"Jadi posisi ketua, sementara organisasi bekerja dengan para wakil ketua dan juga para sekretaris dan juga beberapa direktur sudah bisa berjalan," katanya.

Baca juga: Ini Struktur Sementara Direktorat Tim Sukses Jokowi-Maruf

Hasto juga memperkirakan pihaknya akan melaporkan dokumen tim kampanye nasional ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) tanpa nama ketua. Adapun proses penyerahan dokumen rencananya akan dilakukan pada Senin (20/8/2018).

"Iya tanpa nama ketua dulu. Yang penting organisasi berjalan dan kemudian nanti kami lengkapi dengan juru kampanye. Jadi dalam struktur ini benar seperti arahan beliau (Jokowi) fokus kepada upaya kemenangan, jangan terlalu melebar," katanya.

Hasto menjelaskan, juru kampanye terdiri dari berbagai kalangan, seperti tokoh-tokoh, calon anggota dewan dan hingga sejumlah kepala daerah. Hal itu mengingat, legitimasi rakyat terhadap pemimpin membutuhkan dukungan dari berbagai pihak.

"Faktor legitimasi dari rakyat itu memerlukan dukungan dari parlemen. Memerlukan dukungan dari seluruh kepala daerah, sehingga asosiasi kepala daerah dari Koalisi Indonesia Kerja ini juga sangat kuat untuk menggerakkan mesin politik di lapangan," kata Hasto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 26 Januari 2022: 'Positivity Rate' Covid-19 Tembus 15 Persen

UPDATE 26 Januari 2022: "Positivity Rate" Covid-19 Tembus 15 Persen

Nasional
UPDATE 26 Januari: Masih Ada 8.849 Pasien Berstatus Suspek Covid-19

UPDATE 26 Januari: Masih Ada 8.849 Pasien Berstatus Suspek Covid-19

Nasional
KPK Sambut Gembira Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura

KPK Sambut Gembira Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura

Nasional
Eks Tim Pemeriksa Pajak DJP Wawan Ridwan Diduga Lakukan Pencucian Uang Bersama Anaknya

Eks Tim Pemeriksa Pajak DJP Wawan Ridwan Diduga Lakukan Pencucian Uang Bersama Anaknya

Nasional
Bentrokan di Pulau Haruku, Polisi Libatkan Tokoh Masyarakat Maluku untuk Kendalikan Situasi

Bentrokan di Pulau Haruku, Polisi Libatkan Tokoh Masyarakat Maluku untuk Kendalikan Situasi

Nasional
UPDATE 26 Januari: Bertambah 2.582, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.127.662

UPDATE 26 Januari: Bertambah 2.582, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.127.662

Nasional
UPDATE 26 Januari: Pemerintah Laporkan 7 Kematian akibat Covid-19

UPDATE 26 Januari: Pemerintah Laporkan 7 Kematian akibat Covid-19

Nasional
Dari Pembunuhan sampai Korupsi, Ini 32 Kejahatan yang Pelakunya Bisa Diekstradisi

Dari Pembunuhan sampai Korupsi, Ini 32 Kejahatan yang Pelakunya Bisa Diekstradisi

Nasional
Wapres: Gunakan Narasi Kerukunan dalam Siarkan Agama, Bukan Konflik

Wapres: Gunakan Narasi Kerukunan dalam Siarkan Agama, Bukan Konflik

Nasional
UPDATE 26 Januari: Sebaran 7.010 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI

UPDATE 26 Januari: Sebaran 7.010 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI

Nasional
Bentrok di Pulau Haruku Disebut akibat Keributan antar Individu yang Berujung Pertikaian Kelompok

Bentrok di Pulau Haruku Disebut akibat Keributan antar Individu yang Berujung Pertikaian Kelompok

Nasional
Alasan Polisi Belum Tangkap Pelaku Bentrokan yang Tewaskan Belasan Orang di Sorong…

Alasan Polisi Belum Tangkap Pelaku Bentrokan yang Tewaskan Belasan Orang di Sorong…

Nasional
UPDATE 26 Januari: Ada 29.277 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 26 Januari: Ada 29.277 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 26 Januari: Bertambah 7.010, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.301.193

UPDATE 26 Januari: Bertambah 7.010, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.301.193

Nasional
Ketua DPR Minta Kasus Kerangkeng Manusia Milik Bupati Langkat Diusut

Ketua DPR Minta Kasus Kerangkeng Manusia Milik Bupati Langkat Diusut

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.