Memaknai Posisi KH Ma’ruf Amin sebagai Bakal Cawapres Jokowi

Kompas.com - 10/08/2018, 19:28 WIB
Presiden Jokowi dan Ketum MUI Maruf Amin tiba di Gedung Djoang 45, Jumat (10/8/2018). Keduanya akan bersama-sama menuju gedung KPU untuk mendaftarkan diri sebagai capres dan cawapres. KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOPresiden Jokowi dan Ketum MUI Maruf Amin tiba di Gedung Djoang 45, Jumat (10/8/2018). Keduanya akan bersama-sama menuju gedung KPU untuk mendaftarkan diri sebagai capres dan cawapres.

PILIHAN bakal calon wakil presiden bagi Joko Widodo ( Jokowi) yang jatuh kepada KH Ma’ruf Amin dapat dimaknai dari beragam sudut pandang. Ada perspektif yang terasa melegakan, tetapi bersamaan ada pula sejumlah kontradiksi dan hal kontraproduktif yang rentan dibaca dari pilihan tersebut.

Pada satu sisi, pilihan ini menunjukkan apresiasi, penghormatan, sekaligus ketergantungan yang besar dari kalangan nasionalis terhadap kalangan Islam moderat di Indonesia. Pasangan ini mencerminkan soliditas barisan nasionalis dan kaum santri yang sering menjadi penentu babak penting sejarah kenegaraan Indonesia.

Meski demikian, pilihan yang jatuh pada KH Ma’ruf Amin mengindikasikan pula bahwa kelompok nasionalis—sekalipun memiliki kinerja pemerintahan yang cukup baik—masih tetap mengidap defisit kepercayaan diri saat menghadapi kekuatan politik Islam konservatif.

Di sisi lain, pilihan pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin juga rentan berpotensi dituding tidak punya keberpihakan riil pula terhadap kekuatan generasi muda dan millenial yang membutuhkan kesempatan bagi terjadinya regenerasi kepemimpinan nasional.

Pilihan tersebut dapat dianggap bertentangan secara diametral dengan simbol-simbol millenial yang selama ini tampak hendak dicitrakan Joko Widodo.

Dalam beragam kesempatan, Joko Widodo tampak mencoba memperlihatkan diri sebagai simbol pemimpin pro-milenial, untuk mengambil simpati 100 juta pemilih muda usia 17-35 tahun, yang itu setara sekitar 52 persen jumlah pemilih pada Pemilu 2019.

Jadi, Jaket “bomber”, sepatu sneaker, dan simbol-simbol millenial yang belakangan kerap Joko Widodo kenakan, mendadak terasa kehilangan makna.

Mengundang kegelisahan Nahdliyin

Adapun dilihat dari rekam jejaknya, KH Ma’ruf Amin akan sulit dipisahkan dari identifikasi sebagai tokoh sekaligus sosok berlatar belakang Nahdlatul Ulama (NU). Pada sisi ini, dilema yang menggelisahkan seolah dihamparkan di hadapan kalangan Nahdliyin.

Pada satu sisi, pilihan yang jatuh kepada KH Ma’ruf Amin diyakini dapat memberikan banyak manfaat politik dan logistik bagi sel-sel politik NU.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Pandemi Covid-19, Masyarakat Kembali Hidupkan Jamu Tradisional

Dampak Pandemi Covid-19, Masyarakat Kembali Hidupkan Jamu Tradisional

Nasional
Kemendagri Tegur 67 Kepala Daerah yang Belum Jalankan Rekomendasi Sanksi Netralitas ASN

Kemendagri Tegur 67 Kepala Daerah yang Belum Jalankan Rekomendasi Sanksi Netralitas ASN

Nasional
Jokowi Dukung Seniman dan Budayawan Tetap Berkreasi Saat Pandemi

Jokowi Dukung Seniman dan Budayawan Tetap Berkreasi Saat Pandemi

Nasional
La Nina, Sejumlah Daerah Berpotensi Banjir pada November 2020 hingga Januari 2021

La Nina, Sejumlah Daerah Berpotensi Banjir pada November 2020 hingga Januari 2021

Nasional
KPK Kembangkan Kasus Suap Pengesahan RAPBD Jambi

KPK Kembangkan Kasus Suap Pengesahan RAPBD Jambi

Nasional
Megawati: 270 Calon Kepala Daerah Bukan Saya yang Pilih, Semua Berembuk

Megawati: 270 Calon Kepala Daerah Bukan Saya yang Pilih, Semua Berembuk

Nasional
Megawati: Ngapain Demo kalau Merusak, Mending Bisa kalau Disuruh Ganti

Megawati: Ngapain Demo kalau Merusak, Mending Bisa kalau Disuruh Ganti

Nasional
Penyuap Nurhadi Ditangkap, MAKI Kini Tagih KPK Tangkap Harun Masiku

Penyuap Nurhadi Ditangkap, MAKI Kini Tagih KPK Tangkap Harun Masiku

Nasional
Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Ingatkan Kader Milenial Tak Cuma Mejeng, Megawati: Cari Makan Bisa di Tempat Lain

Nasional
Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Ingatkan Kader Mulai Program Tanaman Pendamping Beras, Mega: Ini karena Saya Cinta Rakyat

Nasional
Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Mahfud Minta Masyarakat Tak Anarkistis Tanggapi Pernyataan Presiden Perancis

Nasional
Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Tegaskan Pernyataan, Megawati Kini Bertanya Berapa Banyak Anak Muda Tolong Rakyat

Nasional
Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Kurang dari Sebulan, Jumlah Pasien RSD Wisma Atlet Turun Lebih dari 50 Persen

Nasional
UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

UPDATE: 3.143 Kasus Baru Covid-19 di 30 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi dengan 750

Nasional
 Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Wiku Adisasmito: Penanganan Covid-19 di Indonesia Lebih Baik dari Rata-rata Dunia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X