Akhir Kompromi Bagi Jokowi, Ma'ruf Amin, dan Mahfud MD

Kompas.com - 10/08/2018, 13:38 WIB
Presiden Joko Widodo mengumumkan Maaruf Amin sebagai pendampingnya damal pemilihan presiden 2018 didampingi pimpinan partai pengusung di Plataran Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/8/2018) sore. WARTA KOTA/HENRY LOPULALANPresiden Joko Widodo mengumumkan Maaruf Amin sebagai pendampingnya damal pemilihan presiden 2018 didampingi pimpinan partai pengusung di Plataran Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/8/2018) sore.
|

- Pukul 11.00: Wartawan menerima informasi bahwa Airlangga berencana bertemu Yenny Wahid di Ciganjur, Jakarta Selatan. Tak jelas hasil pembahasan yang didapat dari pertemuan ini.

- Pukul 11.32: Jokowi, Prabowo, Sandiaga sudah mengajukan keterangan tidak pailit ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

- Pukul 11.49: Jokowi menemui Jusuf Kalla di kantor kerjanya yang bersampingan dengan Istana Merdeka. Pertemuan dilakukan selama sekitar 40 menit. Jokowi menyampaikan kepada Kalla niatnya untuk mendaftar ke KPU hari Jumat bersama calon wakil presiden pilihannya.

- Pukul 13.32: Parpol pengusung Jokowi sepakat membentuk koalisi bernama Koalisi Indonesia Kerja.

- Pukul 14.34: Di tengah kepastian koalisi Jokowi, mulai terdengar keretakan di internal koalisi akibat menguatnya nama Mahfud MD sebagai cawapres. Hal ini dikuatkan dengan pernyataan Sekjen PPP Arsul Sani yang mengungkapkan jika ada parpol yang keluar koalisi, artinya tidak menepati kesepakatan Jokowi dan ketum parpol di Bogor beberapa waktu lalu.

- Pukul 15.54: Jokowi dan ketum parpol koalisi melakukan rapat tertutup di Restoran Plataran, Jalan HOS Tjokroaminoto, Menteng, Jakarta Pusat. Hadir pula Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar dan Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto. Isu yang diangkap masih seputar nama cawapres.

Tak jauh dari lokasi pertemuan Jokowi bersama ketum parpol, Mahfud MD menunggu di sebuah restoran. Mahfud didampingi sejumlah relawan, termsuk Ruhut Sitompul.

- Pukul 17.25: Mahfud lebih dulu meninggalkan rumah makan. Tak ada pernyataan yang disampaikan Mahfud soal kepastian namanya menjadi cawapres. Di tempat berbeda, Jokowi masih belum juga mengumumkan nama cawapres yang dipilihnya.

- Pukul 18.26: Jokowi resmi menunjuk Ma'ruf Amin sebagai cawapresnya. Keputusan ini telah ditandatangani oleh sembilan ketua umum dari partai politik pendukungnya.

- Pukul 19.07: Mahfud MD memberikan pernyataan pertamanya setelah batal menjadi cawapres Jokowi. Kepada Kompas TV, Mahfud mengungkapkan dirinya tidak kecewa, hanya sedikit terkejut akan keputusan Jokowi.

*****
Dinamika pemilihan calon wakil presiden untuk Jokowi yang begitu cepat hanya dalam hitungan jam ini memang banyak mengundang reaksi publik. Nada dukungan dan simpati terus mengalir untuk Mahfud MD.

Ma'ruf Amin, yang akhirnya dipilih Jokowi dan partai koalisi mengaku tak berupaya bersaing dengan Mahfud MD.

Keterpilihan Ma'ruf sebagai cawapres terbilang mulus, seluruh partai koalisi menyetujuinya. Hal ini berbeda dengan pencalonan Mahfud MD, yang ditentang keras PBNU. Jokowi pun harus kompromi.

Baca juga: Parpol Pendukung Jokowi Tak Tahu Mahfud MD Menunggu di Restoran Seberang Tempat Pertemuan

Bagi Mahfud, itulah politik. Dia pun merasa biasa-biasa saja namanya sempat berkibar dan dalam waktu hitungan jam langsung tenggelam. Menurut dia, yang terpentingan kepentingan negara yang diutamakan.

"Menurut saya biasa di dalam politik, itu tidak apa-apa. Kita harus lebih mengutamakan keselamatan negara ini daripada sekadar nama Mahfud, nama Ma'ruf Amin atau nama lain," ujar Mahfud seperti dikutip Kompas TV.

Hari ini, di saat gegap gempita para relawan dan parpol koalisi mengantarkan Jokowi dan Ma'ruf Amin ke KPU, Mahfud MD lebih memilih menghabiskan waktu di kantornya.

Halaman:
Baca tentang


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tower 4 RSD Wisma Atlet Resmi Beroperasi Hari Ini, Tersedia 1.546 Tempat Tidur

Tower 4 RSD Wisma Atlet Resmi Beroperasi Hari Ini, Tersedia 1.546 Tempat Tidur

Nasional
MA Didesak Bentuk Tim Investigasi Usut Keterlibatan Oknum Internal dalam Kasus Nurhadi

MA Didesak Bentuk Tim Investigasi Usut Keterlibatan Oknum Internal dalam Kasus Nurhadi

Nasional
Muncul Desakan Pilkada Ditunda, Komite Pemilih Indonesia: Perlu Ada Evaluasi

Muncul Desakan Pilkada Ditunda, Komite Pemilih Indonesia: Perlu Ada Evaluasi

Nasional
Bareskrim Limpahkan Kembali Berkas Perkara Kasus Red Notice Djoko Tjandra ke JPU

Bareskrim Limpahkan Kembali Berkas Perkara Kasus Red Notice Djoko Tjandra ke JPU

Nasional
Istana Ralat Menag Tak Ketemu Presiden 2 Bulan: 7 September Masih Rapat di Istana

Istana Ralat Menag Tak Ketemu Presiden 2 Bulan: 7 September Masih Rapat di Istana

Nasional
KPK Sayangkan MA yang Kerap Menyunat Hukuman Koruptor

KPK Sayangkan MA yang Kerap Menyunat Hukuman Koruptor

Nasional
Menag Fachrul Razi Positif Covid-19, Komisi VIII Akan Tes Swab Anggota dan Staf

Menag Fachrul Razi Positif Covid-19, Komisi VIII Akan Tes Swab Anggota dan Staf

Nasional
MAKI Akan Gugat Praperadilan KPK jika Laporannya Terkait Kasus Djoko Tjandra Tak Diproses

MAKI Akan Gugat Praperadilan KPK jika Laporannya Terkait Kasus Djoko Tjandra Tak Diproses

Nasional
Minta KPK Usut Istilah 'Bapakmu-Bapakku' dan 'King Maker' dalam Kasus Djoko Tjandra, MAKI Serahkan Dokumen 200 Halaman

Minta KPK Usut Istilah "Bapakmu-Bapakku" dan "King Maker" dalam Kasus Djoko Tjandra, MAKI Serahkan Dokumen 200 Halaman

Nasional
Kasus Covid-19 Meningkat, PAN Nilai Penundaan Pilkada Harus Dikaji Lebih Dalam

Kasus Covid-19 Meningkat, PAN Nilai Penundaan Pilkada Harus Dikaji Lebih Dalam

Nasional
Pesan Menag Usai Dinyatakan Positif Covid-19: Patuhi Protokol Kesehatan

Pesan Menag Usai Dinyatakan Positif Covid-19: Patuhi Protokol Kesehatan

Nasional
Kebakaran di Kemensos Disebut akibat Korsleting

Kebakaran di Kemensos Disebut akibat Korsleting

Nasional
Positif Covid-19, Menag Minta Program dan Layanan Keagamaan Tetap Berjalan

Positif Covid-19, Menag Minta Program dan Layanan Keagamaan Tetap Berjalan

Nasional
Menag Positif Covid-19, Istana: Sudah 2 Bulan Tidak Ketemu Presiden Jokowi

Menag Positif Covid-19, Istana: Sudah 2 Bulan Tidak Ketemu Presiden Jokowi

Nasional
Peserta Pilkada 2020 Akan Diminta Tanda Tangani Pakta Integritas Protokol Kesehatan

Peserta Pilkada 2020 Akan Diminta Tanda Tangani Pakta Integritas Protokol Kesehatan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X