Pascagempa, Bagaimana Nasib Lombok?

Kompas.com - 08/08/2018, 08:56 WIB
Masjid Jamiatul Jamiah di dusun Karang Pangsor, Pemenang, Lombok Barat yang roboh saat gempa magnitudo 7 pada Minggu (5/8/2018) KOMPAS.com/FITRI RMasjid Jamiatul Jamiah di dusun Karang Pangsor, Pemenang, Lombok Barat yang roboh saat gempa magnitudo 7 pada Minggu (5/8/2018)
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Lombok, Nusa Tenggara Barat ( NTB), diguncang gempa bermagnitudo 7 pada Minggu (5/8/2018). Gempa berkekuatan besar tersebut berdampak pada bangunan dan penduduk lokal serta wisatawan yang sedang berada di sana.

Data per Selasa (7/8/2018) siang, total korban dari peristiwa itu sejumlah 105 orang meninggal dunia, 236 luka-luka, dan lebih dari 84.000 orang masih mengungsi.

Lalu, bagaimana nasib pulau Lombok setelah diguncang gempa?

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, status NTB masih dalam masa tanggap darurat yang ditetapkan hingga 11 Agustus 2018.


Pada masa ini, tim gabungan akan fokus pada proses penanganan pascagempa, baik evakuasi maupun pemberian bantuan bagi korban.

"Selama masa tanggap darurat akan ada kemudahan akses penggunaan dana, baik dana siap pakai, logistik, peralatan, manageria,l maupun administrasi," ujar Sutopo di Graha BNPB, Jakarta Timur, Selasa (7/8/2018). 

Baca jugaGempa Lombok, Masjid di Dusun Zohri Roboh, Diperkirakan Banyak Korban Tertimbun

"Kami perkirakan dengan kondisi yang ada, (masa tanggap darurat) akan diperpanjang, kemungkinan perpanjang seminggu. Apakah setelah seminggu akan ditambah lagi? Tergantung kondisi yang ada," tambahnya.

Setelah itu, akan masuk pada masa transisi darurat. Sutopo mengatakan, masa transisi tersebut biasanya berlangsung selama tiga bulan lamanya. Pada masa ini, kegiatan korban terdampak gempa sudah berangsur-angsur normal, meskipun mereka masih tinggal di pengungsian.

"Misalnya, pengungsi sambil menunggu perbaikan rumahnya, mereka tetap kita penuhi kebutuhan dasarnya di pengungsian, makanannya, minuman, layanan kesehatan, pendidikan, dan sebagainya," ucap dia.

Tahap berikutnya adalah masa rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana. BNPB dan tim lainnya akan membantu masyarakat Lombok memulihkan infrastruktur.

Baca jugaUGM Kirim Tim Medis, Psikologi dan Teknik Sipil untuk Gempa Lombok

"(Prosesnya) panjang karena akan kita bangunkan di 5 sektor, pemukiman, infrastruktur, ekonomi produktif, sosial budaya dan lintas sektor," jelas Sutopo.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjelasan KPK Hentikan 36 Kasus: Demi Kepastian Hukum dan Klaim Sesuai Aturan

Penjelasan KPK Hentikan 36 Kasus: Demi Kepastian Hukum dan Klaim Sesuai Aturan

Nasional
KPK Hentikan 36 Penyelidikan, Bambang Widjojanto: Itu Bukan Prestasi

KPK Hentikan 36 Penyelidikan, Bambang Widjojanto: Itu Bukan Prestasi

Nasional
Kemendagri Minta Pemda Alokasikan APBD untuk Pengembangan Perpustakaan

Kemendagri Minta Pemda Alokasikan APBD untuk Pengembangan Perpustakaan

Nasional
Akhir Februari, Kejagung Limpahkan Berkas Perkara Tiga Tersangka Kasus Jiwasraya

Akhir Februari, Kejagung Limpahkan Berkas Perkara Tiga Tersangka Kasus Jiwasraya

Nasional
Jokowi Ancam Tarik Sertifikat Perhutanan Sosial jika Lahan Tak Dikelola

Jokowi Ancam Tarik Sertifikat Perhutanan Sosial jika Lahan Tak Dikelola

Nasional
Sohibul Iman: Pak Prabowo Bilang ke Saya, Kawan Lama Jangan Ditinggalkan...

Sohibul Iman: Pak Prabowo Bilang ke Saya, Kawan Lama Jangan Ditinggalkan...

Nasional
Ramai Dikritik, PKS Sebut RUU Ketahanan Keluarga demi Generasi yang Lebih Baik

Ramai Dikritik, PKS Sebut RUU Ketahanan Keluarga demi Generasi yang Lebih Baik

Nasional
Istana Bantah Akan Ada Reshuffle Kabinet

Istana Bantah Akan Ada Reshuffle Kabinet

Nasional
Kejagung Deteksi Aset Para Tersangka Kasus Jiwasraya di Singapura dan Eropa

Kejagung Deteksi Aset Para Tersangka Kasus Jiwasraya di Singapura dan Eropa

Nasional
Polda Papua Diduga Lakukan Obstruction of Justice dalam Penanganan Peristiwa Paniai, Polri Tunggu Laporan Komnas HAM

Polda Papua Diduga Lakukan Obstruction of Justice dalam Penanganan Peristiwa Paniai, Polri Tunggu Laporan Komnas HAM

Nasional
Sabtu, Masyarakat Aceh Akan Serahkan Sejumlah Rekomendasi Akademik ke Presiden Jokowi

Sabtu, Masyarakat Aceh Akan Serahkan Sejumlah Rekomendasi Akademik ke Presiden Jokowi

Nasional
Adik Mentan Dapat Rekomendasi PAN Sebagai Bakal Calon Wali Kota Makassar

Adik Mentan Dapat Rekomendasi PAN Sebagai Bakal Calon Wali Kota Makassar

Nasional
Kejagung Periksa 13 Orang yang Keberatan Rekening Efeknya Diblokir

Kejagung Periksa 13 Orang yang Keberatan Rekening Efeknya Diblokir

Nasional
Pemerintah Ingin Capai 4 Fokus Lewat Komite Ekonomi dan Keuangan Syariah

Pemerintah Ingin Capai 4 Fokus Lewat Komite Ekonomi dan Keuangan Syariah

Nasional
Sabtu Besok, Jokowi Dijadwalkan Makan Bersama Ribuan Warga Aceh di Kenduri Kebangsaan

Sabtu Besok, Jokowi Dijadwalkan Makan Bersama Ribuan Warga Aceh di Kenduri Kebangsaan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X