MA Belum Putuskan Uji Materi, PKPU Larangan Eks Koruptor Nyaleg Tetap Berlaku

Kompas.com - 06/08/2018, 17:39 WIB
Tulisan Mahkamah Agung di Gedung Mahkamah Agung, Jalan Medan Merdeka Utara Nomor 9, Jakarta Pusat, Senin (16/4/2018). KOMPAS.com/ MOH NADLIRTulisan Mahkamah Agung di Gedung Mahkamah Agung, Jalan Medan Merdeka Utara Nomor 9, Jakarta Pusat, Senin (16/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisioner Komisi Pemilihan Umum ( KPU) Ilham Saputra menegaskan, mantan narapidana koruptor tak bisa mendaftar sebagai caleg di Pemilu 2019 meski Mahkamah Agung (MA) menghentikan sementara proses uji materi Peraturan KPU ( PKPU) Nomor 20 Tahun 2018 yang mengatur larangan eks narapidana korupsi nyaleg.

"Ya enggak bisa mencalonkan, kan masih ada PKPU kita masih berlaku," kata Ilham di kantor KPU, Jakarta Pusat, Senin (6/8/2018).

Baca juga: MA Hentikan Sementara Gugatan Eks Napi Koruptor terhadap PKPU

Menurut Ilham, PKPU tersebut menjadi dasar bagi beberapa partai politik mengganti sejumlah calegnya yang bekas narapidana koruptor.

Hingga belum ada keputusan resmi dari Mahkamah Konstitusi (MK), lanjut Ilham, PKPU masih berlaku dan menjadi aturan yang tegas untuk melarang eks naparpidana koruptor nyaleg.

"Apapun itu, PKPU itu sudah menjadi norma sehingga harus ditaati, sampai nanti di MK memutusan lain," ujar Ilham.

Baca juga: MA: Berkas Gugatan PKPU Larangan Eks Koruptor Nyaleg Lengkap, Tinggal Tunggu Jadwal Sidang

Oleh karenanya, jika dalam proses verifikasi KPU menemukan caleg mantan narapidana koruptor, maka nama tersebut akan langsung dicoret.

Sebelumnya, Mahkamah Agung menghentikan sementara proses uji materi Peraturan KPU (PKPU) Nomor 20 Tahun 2018 lantaran ada judicial review dua Undang-undang terhadap UUD di MK.

Undang-Undang yang dimaksud adalah UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum. Ada dua uji materi yang telah didaftarkan di MK, yakni yang terkait ambang batas pencalonan presiden dan periode masa jabatan presiden-wapres.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X