Masihkah Ada Oposisi bagi Jokowi?

Kompas.com - 04/08/2018, 17:08 WIB
Ilustrasi KOMPASIlustrasi

Pada sisi lain, dengan sistem multipartai secara otomatis Indonesia tidak akan mengenal adanya partai oposisi karena tidak akan pernah ada satu partai yang sendiri menjalankan kekuasaan dan tidak ada jaminan partai yang kalah (berperan sebagai oposisi) dalam pemilu saat ini memenangkan Pemilu yang akan datang.

Konsekuensi sistem multipartai pula yang menyebabkan satu atau beberapa partai tidak pernah dan tidak bisa memenangi pemilu dan menghasilkan sempalan dalam bentuk partai-partai baru, yang jika kita jeli sejatinya ideologinya ya itu-itu saja maupun tokohnya yang dia lagi, dia lagi.

Makin repot ketika kita harus mendapati sampai saat ini belum ada partai yang telah terdisiplin dengan garis ideologi dan program yang jelas. Akibatnya muncul perilaku politik partai yang cenderung pragmatis sebagai kendaraan kepentingan orang per orang dan berorientasi jangka pendek.

Gambaran tidak jelasnya ideologi partai di Indonesia adalah pilkada serentak Indonesia sejak 2015, 2017, hingga 2018. Saya dengan mudah menemukan varian aliansi antarpartai di tingkat Pilkada yang mesra, sementara di tingkat nasional partai-partai tersebut secara vulgar mempertunjukan friksi sangat tajam cenderung banal.

Riset panjang Lembaga Riset Indonesia terhadap penurunan Party-ID selama kurun 2003-2013 pun telah memperingatkan adanya penurunan Party-ID yang jika kita cermati menjadi penyumbang deparpolisasi.

Gejala psikologis ini membuat publik kehilangan kepercayaan terhadap partai. Buktinya? Kecenderungan tingginya golongan putih (golput)!

Adanya gejala deparpolisasi semakin diperparah dengan sikap partai yang mengobral posisi calon legislatif dengan sosok yang tidak memiliki latar belakang politik dan ideologi yang jelas, lagi-lagi itu dilakukan semata demi mencari pengumpul suara (vote gatter).

Dengan kondisi tersebut, tanpa ada kemauan dari seluruh partai di Indonesia termasuk partai-partai baru macam PSI, Partai Berkarya, dan Partai Garuda, maka harapan adanya oposisi yang tangguh bagi Jokowi serupa kisah utopia saja.

 

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X