5 Berita Populer: Sahut-sahutan SBY-PDI-P soal Rintangan Koalisi dan Tiket Rp 25 Juta Incess Syahrini

Kompas.com - 27/07/2018, 05:45 WIB
PERNYATAAN BERSAMA  Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto memberi penyataan bersama seusai bertemu di rumah SBY di Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (24/7/2018) malam. Warta Kota/Henry Lopulalan Henry LopulalanPERNYATAAN BERSAMA Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto memberi penyataan bersama seusai bertemu di rumah SBY di Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (24/7/2018) malam. Warta Kota/Henry Lopulalan


1. Sahut-sahutan SBY - PDI-P soal Rintangan Koalisi

Partai Demokrat akhirnya merapat ke poros Prabowo. Polemik kenapa Demokrat merapat ke Prabowo tidak ke Jokowi menjadi polemik yang hangat. Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan sejumlah politisi PDI-P saling bersahutan soal sebab gagalnya Demokrat bergabung ke koalisi PDI-P.

Awalnya adalah pernyataan SBY, Selasa (24/7/2018), usai bertemu dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. SBY mengatakan, hambatan terbesar bagi Demokrat untuk bergabung ke koalisi Jokowi adalah Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri, bukan Jokowi. Baca juga: Megawati Jadi Alasan SBY Enggan Merapat ke Kubu Jokowi

Hubungan SBY dan Megawati merenggang sejak 2004 yang berawal dari niat SBY maju dalam Pilpres 2004. Saat itu SBY adalah Menko Polhukam di kabinet yang dipimpin Megawati. Baca juga: Kata SBY, Tuhan Belum Menakdirkan Hubungannya dengan Megawati Kembali Normal

Menanggapi SBY, Ketua DPP PDI Perjuangan Hendrawan Supratikno, Rabu (25/7/2018) siang, mengatakan, rintangan itu justru datang dari Demokrat sendiri yang menurutnya memasang tawaran terlalu tinggi yaitu menyodorkan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai cawapres Jokowi. Baca juga: Pramono Anung: Mungkin, Rintangannya Ada di Pak SBY Sendiri...

SBY kembali menanggapi pernyataan para politisi PDI-P pada Rabu malam usai bertemu dengan Ketua Umum Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan. SBY membantah menyodorkan AHY sebagai cawapres Jokowi. Baca: SBY: Saya Tidak Pernah Tawarkan AHY Cawapres ke Jokowi 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Silakan dicek ke Pak Jokowi. Pak Jokowi juga tidak pernah tawarkan posisi cawapres. Jadi lima kali bertemu, tidak pernah meminta, Pak Jokowi juga tidak pernah tawarkan," kata dia.  

Baca juga: Romy: Info Tepercaya, SBY Ajukan AHY Jadi Cawapres Jokowi

Sahut-sahutan belum berhenti. Kamis (26/7/2018), Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyatakan, kegagalan koalisi Demokrat-PDI-P lantaran SBY selalu melibatkan putra sulungnya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

"Gagal tidaknya koalisi Pak SBY dan Partai Demokrat lebih karena kalkulasi yang rumit yang dilakukan Pak SBY, yang hanya fokus dengan masa depan Mas AHY," kata Hasto. Baca kalo sby gagal berkoalisi. Baca juga: PDI-P: Kalau SBY Gagal Berkoalisi dengan Jokowi, Jangan Bawa-bawa Megawati

 

2. Mbah Legi Menabung Bertahun-tahun, Hitung Uang Pun Dibantu Banyak Warga

Warga menghitung uang tabungan Mbah Legi terdiri pecahan koin dan uang di Dusun Dipan, Desa Troketan, Kecamatan Pedan, Klaten, Jawa Tengah.Kompas.com/dokumentasi Andi Setyawan Warga menghitung uang tabungan Mbah Legi terdiri pecahan koin dan uang di Dusun Dipan, Desa Troketan, Kecamatan Pedan, Klaten, Jawa Tengah.

Warga RT 003 RW 002, Dusun Dipan, Desa Troketan, Kecamatan Pedan, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, sempat dihebohkan dengan uang tabungan milik Mbah Legi sebesar Rp 14,5 juta.

Uang yang dikumpulkan Mbah Legi itu terdiri dari pecahan koin dan uang kertas. Bahkan, beberapa uang pecahan sudah tidak beredar lagi.

Mbah Legi hidup sebatang kara di Dusun Dipan. Warga yang berinisiatif merenovasi rumah Mbah Legi karena sudah tidak layak huni itu dikejutkan dengan temuan ribuan keping uang receh di rumah itu. Baca selengkapnya di sini.

 

3. Tiket Konser Rp 25 Juta Incess Syahrini

Penyanyi Syahrini berpose di sela-sela promo film Bodyguard Ugal-ugalan di Kantor Redaksi Kompas.com, Jakarta, Kamis (28/6/2018). Film ini akan mulai tayang 5 Juli 2018 di bioskop.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Penyanyi Syahrini berpose di sela-sela promo film Bodyguard Ugal-ugalan di Kantor Redaksi Kompas.com, Jakarta, Kamis (28/6/2018). Film ini akan mulai tayang 5 Juli 2018 di bioskop.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemanggilan Suroto ke Istana Dinilai Paradoks Demokrasi, Hanya Manis di Depan

Pemanggilan Suroto ke Istana Dinilai Paradoks Demokrasi, Hanya Manis di Depan

Nasional
Polisi Pastikan Kasus Penganiayaan Tak Hambat Penyidikan Muhammad Kece

Polisi Pastikan Kasus Penganiayaan Tak Hambat Penyidikan Muhammad Kece

Nasional
Cerita Suroto Bentangkan Poster ke Jokowi, Sulit Dapat Spidol hingga Kaki Gemetar

Cerita Suroto Bentangkan Poster ke Jokowi, Sulit Dapat Spidol hingga Kaki Gemetar

Nasional
Dewan Pengawas KPK Tolak Laporkan Pelanggaran Etik Lili Pintauli secara Pidana

Dewan Pengawas KPK Tolak Laporkan Pelanggaran Etik Lili Pintauli secara Pidana

Nasional
Profil Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris MIT yang Tewas

Profil Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris MIT yang Tewas

Nasional
UPDATE: Tambah 11 di Korsel, Total 5.916 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

UPDATE: Tambah 11 di Korsel, Total 5.916 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

Nasional
Dukung 56 Pegawai yang Akan Dipecat, Pegawai KPK Dipanggil Inspektorat

Dukung 56 Pegawai yang Akan Dipecat, Pegawai KPK Dipanggil Inspektorat

Nasional
Jokowi Ungkap Kontribusi RI Hadapi Situasi Darurat Energi dan Iklim Dunia

Jokowi Ungkap Kontribusi RI Hadapi Situasi Darurat Energi dan Iklim Dunia

Nasional
Mahfud Harap Publik Tetap Tenang Usai Pimpinan Teroris MIT Ali Kalora Tewas Ditembak

Mahfud Harap Publik Tetap Tenang Usai Pimpinan Teroris MIT Ali Kalora Tewas Ditembak

Nasional
Solidaritas Pegawai KPK terhadap 56 Pegawai yang Akan Dipecat: Beri Dua Kali Surat Ke Pimpinan

Solidaritas Pegawai KPK terhadap 56 Pegawai yang Akan Dipecat: Beri Dua Kali Surat Ke Pimpinan

Nasional
BNPT Kutuk Keras Tindakan KKB Serang Tenaga Kesehatan di Papua

BNPT Kutuk Keras Tindakan KKB Serang Tenaga Kesehatan di Papua

Nasional
Lini Masa Kedatangan Vaksin Covid-19 di Indonesia

Lini Masa Kedatangan Vaksin Covid-19 di Indonesia

Nasional
Total Kasus Covid-19 Tembus 4.188.529, Pemerintah Targetkan Vaksinasi 2 Juta Per Hari

Total Kasus Covid-19 Tembus 4.188.529, Pemerintah Targetkan Vaksinasi 2 Juta Per Hari

Nasional
[POPULER NASIONAL] PDI-P Apresiasi Krisdayanti karena Blak-blakan soal Gaji | Sebaran 3.385 Kasus Baru Covid-19

[POPULER NASIONAL] PDI-P Apresiasi Krisdayanti karena Blak-blakan soal Gaji | Sebaran 3.385 Kasus Baru Covid-19

Nasional
Sosok Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris Poso yang Dikabarkan Tewas

Sosok Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris Poso yang Dikabarkan Tewas

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.