Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rabu Malam Ini, SBY Akan Bertemu Ketua Umum PAN

Kompas.com - 25/07/2018, 08:37 WIB
Rakhmat Nur Hakim,
Bayu Galih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dijadwalkan bertemu dengan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan malam ini, Rabu (25/7/2018).

Pertemuan direncanakan berlangsung di kediaman SBY, Mega Kuningan, Jakarta.

"Pak SBY diagendakan menerima Pak Zulhas (Zulkifli Hasan) pukul 19.30 WIB," kata Ketua Divisi Advokasi dan Hukum DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean saat ditemui di kediaman SBY, Selasa (24/7/2018).

Ferdinand menambahkan, koalisi untuk mengusung capres dan cawapres bersama Partai Gerindra rencananya juga akan didukung oleh PAN dan Partai Keadilan Sejahtera.

Baca juga: Pertemuan SBY-AHY dengan Prabowo dan Sinyal Koalisi Hadapi Jokowi...

Selain itu, diharapkan koalisi tersebut juga akan didukung oleh partai politik di luar parlemen, yakni Partai Bulan Bintang, Partai Berkarya, dan Partai Garuda.

"Mungkin pertemuan besar jelang pendaftaran. Tapi dalam waktu tidak terlalu lama kami harus siapkan kerangka koalisi, visi dan misi," ucap Ferdinand.

SBY sebelumnya bertemu dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto membahas koalisi pada Pilpres 2019.

Keduanya sepakat bahwa koalisi antara Partai Gerindra dan Partai Demokrat terbuka lebar. SBY pun menyatakan siap bekerja sama dengan partai-partai yang telah berkomunikasi lebih dulu dengan Gerindra dalam Pilpres 2019.

Partai-partai yang dimaksud ialah PKS dan PAN. SBY menyatakan telah berkomunikasi dengan kedua partai itu dalam rangka membangun koalisi.

Baca: SBY Siap Kerja Sama dengan PAN dan PKS Hadapi Pilpres 2019

Hal itu disampaikan SBY usai bertemu dengan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto membahas kemungkinan koalisi di Pilpres 2019.

Pertemuan yang juga diikuti Agus Harimurti Yudhoyono itu berlangsung di kediaman SBY, di Mega Kuningan, Jakarta, Selasa (24/7/2018) malam.

"Kemudian komunikasi dengan PAN saya juga jalin, bukan hanya dengan Pak Prabowo (Subianto). Saya juga komunikasi dengan pimpinan PAN. PKS sudah agak lama tidak berkomunikasi, tetapi saya selalu siap bekerja sama," kata SBY.

SBY mengatakan, tak elok bila ada jarak di antara dirinya dan partai-partai yang telah dulu menjalin komunikasi untuk berkoalisi dengan Prabowo.

"Kalau ada jarak itu tidak dikehendaki oleh rakyat. Saya tipe yang mau menjalin persahabatan, persaudaraan," ujar Presiden keenam RI itu.

Kompas TV Dalam pertemuan malam ini Prabowo mengatakan tidak ada tekanan dan keharusan dari SBY untuk menjadikan Agus Harimurti Yudhoyono sebagai Cawapres.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Bongkar Pemerasan SYL, Jaksa KPK Bakal Hadirkan Sespri Sekjen Kementan di Pengadilan

Bongkar Pemerasan SYL, Jaksa KPK Bakal Hadirkan Sespri Sekjen Kementan di Pengadilan

Nasional
MK Minta Sirekap Dikembangkan Lembaga Mandiri, KPU Singgung Kemandirian Penyelenggara Pemilu

MK Minta Sirekap Dikembangkan Lembaga Mandiri, KPU Singgung Kemandirian Penyelenggara Pemilu

Nasional
Pelajaran Berharga Polemik Politisasi Bansos dari Sidang MK

Pelajaran Berharga Polemik Politisasi Bansos dari Sidang MK

Nasional
Prabowo-Gibran Akan Pidato Usai Ditetapkan KPU Hari Ini

Prabowo-Gibran Akan Pidato Usai Ditetapkan KPU Hari Ini

Nasional
Penetapan Prabowo-Gibran Hari Ini, Ganjar: Saya Belum Dapat Undangan

Penetapan Prabowo-Gibran Hari Ini, Ganjar: Saya Belum Dapat Undangan

Nasional
Prabowo-Gibran Sah Jadi Presiden dan Wapres Terpilih, Bakal Dilantik 20 Oktober 2024

Prabowo-Gibran Sah Jadi Presiden dan Wapres Terpilih, Bakal Dilantik 20 Oktober 2024

Nasional
[POPULER NASIONAL] Para Ketum Parpol Kumpul di Rumah Mega | 'Dissenting Opinion' Putusan Sengketa Pilpres Jadi Sejarah

[POPULER NASIONAL] Para Ketum Parpol Kumpul di Rumah Mega | "Dissenting Opinion" Putusan Sengketa Pilpres Jadi Sejarah

Nasional
Sejarah Hari Bhakti Pemasyarakatan 27 April

Sejarah Hari Bhakti Pemasyarakatan 27 April

Nasional
Tanggal 26 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 26 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Golkar Ungkap Faktor Keadilan Jadi Rumusan Prabowo Bentuk Komposisi Kabinet

Golkar Ungkap Faktor Keadilan Jadi Rumusan Prabowo Bentuk Komposisi Kabinet

Nasional
Soal Gugatan PDI-P ke PTUN, Pakar Angkat Contoh Kasus Mulan Jameela

Soal Gugatan PDI-P ke PTUN, Pakar Angkat Contoh Kasus Mulan Jameela

Nasional
Prabowo: Kami Akan Komunikasi dengan Semua Unsur untuk Bangun Koalisi Kuat

Prabowo: Kami Akan Komunikasi dengan Semua Unsur untuk Bangun Koalisi Kuat

Nasional
PDI-P Minta Penetapan Prabowo-Gibran Ditunda, KPU: Pasca-MK Tak Ada Pengadilan Lagi

PDI-P Minta Penetapan Prabowo-Gibran Ditunda, KPU: Pasca-MK Tak Ada Pengadilan Lagi

Nasional
Sedang di Yogyakarta, Ganjar Belum Terima Undangan Penetapan Prabowo-Gibran dari KPU

Sedang di Yogyakarta, Ganjar Belum Terima Undangan Penetapan Prabowo-Gibran dari KPU

Nasional
Pakar Nilai Gugatan PDI-P ke PTUN Sulit Dikabulkan, Ini Alasannya

Pakar Nilai Gugatan PDI-P ke PTUN Sulit Dikabulkan, Ini Alasannya

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com