Kompas.com - 25/07/2018, 07:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera Mardani Ali Sera mengapresiasi sikap Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang menyatakan posisi calon wakil presiden bukan harga mati bagi partainya.

Pernyataan SBY itu menanggapi pertanyaan dari wartawan, apakah SBY punya harga mati untuk menjadikan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai cawapres.

"Tentu diapresiasi ya pendapat dari Partai Demokrat," kata Mardani kepada Kompas.com, Selasa (24/7/2018) malam.

Mardani mengapresiasi pertemuan SBY dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang baru mengumumkan peluang koalisi.

Baca juga: SBY: Bagi Demokrat, Cawapres Bukan Harga Mati

Sebab, hal itu merupakan bagian penjajakan koalisi yang bijak dalam menentukan pasangan capres-cawapres ke depannya.

"Tentu urut-urutannya kan partai-partai ini mengumumkan koalisi, baru kemudian kita membahas bersama-sama nanti, siapa capres-cawapresnya, begitu," kata dia.

Namun, Mardani mengatakan, pihaknya masih terus memperjuangkan sembilan nama capres-cawapres dari internal PKS dalam berbagai pertemuan politik nantinya.

"Kalau PKS sampai saat ini tetap sembilan nama yang diajukan," ujarnya.

Baca juga: Jalan Menuju Koalisi, SBY dan Prabowo Sepakati Lima Hal Ini

Ia juga mengungkapkan, partainya akan terus berupaya meningkatkan komunikasi politik dengan Partai Demokrat, PAN, dan Partai Gerindra. Selain itu, kata dia, PKS juga terus berkomunikasi dengan ulama.

"Ya tidak cuma dengan Demokrat, partai-partai yang lain tentu akan intensif bertemu. Termasuk jangan dilupakan dengan kelompok ulama dan habib," ucap Mardani.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Hadapan Ribuan Santri, Cak Imin: Presiden Jokowi Serius Atasi Krisis, Bahkan Bantu Negara Lain

Di Hadapan Ribuan Santri, Cak Imin: Presiden Jokowi Serius Atasi Krisis, Bahkan Bantu Negara Lain

Nasional
Eks Wali Kota Cimahi Kembali Ditangkap KPK Usai Bebas dari Penjara

Eks Wali Kota Cimahi Kembali Ditangkap KPK Usai Bebas dari Penjara

Nasional
Digugat Mantan Pengacaranya Rp 15 Miliar, Bharada E: Nggak Punya Uang...

Digugat Mantan Pengacaranya Rp 15 Miliar, Bharada E: Nggak Punya Uang...

Nasional
MA Pangkas Hukuman Terdakwa Korupsi Masker di Banten, Eks Pejabat Dinkes Lia Susanti

MA Pangkas Hukuman Terdakwa Korupsi Masker di Banten, Eks Pejabat Dinkes Lia Susanti

Nasional
PPP Tak Menutup Kerja Sama dengan PDI-P Meski Sudah di KIB

PPP Tak Menutup Kerja Sama dengan PDI-P Meski Sudah di KIB

Nasional
Jokowi hingga KSAU Apresiasi Garuda dan Nusantara Flight dalam Demo Udara HUT Ke-77 RI

Jokowi hingga KSAU Apresiasi Garuda dan Nusantara Flight dalam Demo Udara HUT Ke-77 RI

Nasional
Kemensos Bakal Bagikan Bansos untuk Yatim Piatu Bukan Terdampak Covid-19

Kemensos Bakal Bagikan Bansos untuk Yatim Piatu Bukan Terdampak Covid-19

Nasional
Muhadjir: 2023 Tak Bisa Lagi Berlonggar-longgar Anggaran, Sasaran Bansos Akan Dipertajam

Muhadjir: 2023 Tak Bisa Lagi Berlonggar-longgar Anggaran, Sasaran Bansos Akan Dipertajam

Nasional
Saat Farel Prayoga Goyang Istana, Joget Pertama Prabowo di Istana, Jenderal Dudung Ucap Luar Biasa!

Saat Farel Prayoga Goyang Istana, Joget Pertama Prabowo di Istana, Jenderal Dudung Ucap Luar Biasa!

Nasional
Baru Bebas dari Lapas, Eks Wali Kota Cimahi Ajay Priatna Langsung Diciduk KPK

Baru Bebas dari Lapas, Eks Wali Kota Cimahi Ajay Priatna Langsung Diciduk KPK

Nasional
Kejagung Jadwalkan Pemeriksaan Ulang Tersangka Surya Darmadi Hari Ini

Kejagung Jadwalkan Pemeriksaan Ulang Tersangka Surya Darmadi Hari Ini

Nasional
Soal Pilpres, Jokowi: Tidak Usah Terlalu Fanatik, Fanatisme Membabi Buta Harus Ditinggalkan

Soal Pilpres, Jokowi: Tidak Usah Terlalu Fanatik, Fanatisme Membabi Buta Harus Ditinggalkan

Nasional
Saat Anak-Cucu Soeharto Ingin Lolos Pemilu 2024 dan Melenggang ke Senayan...

Saat Anak-Cucu Soeharto Ingin Lolos Pemilu 2024 dan Melenggang ke Senayan...

Nasional
Jokowi: 'Reshuffle' Kabinet Masih Mungkin Dilakukan

Jokowi: "Reshuffle" Kabinet Masih Mungkin Dilakukan

Nasional
Prabowo atau Ganjar Pranowo, Siapa Dapat 'Endorse' Jokowi pada Pilpres 2024?

Prabowo atau Ganjar Pranowo, Siapa Dapat "Endorse" Jokowi pada Pilpres 2024?

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.