Kisah di Balik Pembangunan Monumen Nasional

Kompas.com - 12/07/2018, 15:43 WIB
Monumen Nasional dilihat dari arah Air Mancur Bank Indonesia, 1974. KOMPAS/Ignatius SunitoMonumen Nasional dilihat dari arah Air Mancur Bank Indonesia, 1974.

Dikutip dari Harian Kompas, 14 Juli 1965, pembangunan Monas dipersiapkan dengan baik. Terutama, jalan-jalan silang sekitar Monas yang diaspal untuk menunjang proses pembangunan.

Pembangunan museum sejarah di bawah monumen juga mengalami perkembangan yang baik.

Tim sejarah, tim lukis, dan tim boneka mengerjakan beberapa areal museum dengan kerja sama satu dengan yang lain.

Beberapa ornamen dan patung-patung yang ada di museum sejarah bisa diselesaikan dengan baik.

Dikutip dari Harian Kompas, 20 Agustus 1966, para tour guide sudah mempersiapkan diri untuk memandu di Museum Sejarah di Monas. Sebanyak 27 tour guide itu telah dinyatakan lulus pendidikan.

Pada 17 Agustus 1966, Museum Sejarah di Monas resmi dibuka oleh Presiden Soekarno.

Setelah resmi dibuka, wisatawan lokal maupun asing bisa datang dan dipandu oleh tour guide yang telah dipersiapkan sebelumnya.

Pada 1968, mulai dilakukan pembangunan Jakarta Fair.

Harian Kompas, 15 Maret 1968, menyebutkan, pembangunan ditandai dengan penyembelihan dan penanaman kepala 3 ekor kambing di sebelah selatan Tugu Monas sebagai pelambang batu pertama.

Pada 16 Juni 1968, Jakarta Fair pertama dibuka oleh Soeharto. Digelarnya Jakarta Fair diharapkan menjadi daya tarik tersendiri untuk pengunjung.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X