Rita Widyasari Tak Langsung Tentukan Sikap Seusai Divonis 10 Tahun Penjara

Kompas.com - 06/07/2018, 20:04 WIB
Bupati nonaktif Kutai Kartanegara Rita Widyasari di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (6/7/2018). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINBupati nonaktif Kutai Kartanegara Rita Widyasari di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (6/7/2018).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bupati nonaktif Kutai Kartanegara Rita Widyasari masih mempertimbangkan untuk menerima atau mengajukan banding atas putusan hakim. Sebelumnya, dia divonis 10 tahun penjara dan denda Rp 600 juta subsider 6 bulan kurungan.

"Atas vonis tersebut, setelah kami konsultasi dengan terdakwa, kami nyatakan pikir-pikir," ujar pengacara Rita, Wisnu Wardhana dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (6/7/2018).

Rita terbukti menerima gratifikasi Rp 110 miliar bersama-sama dengan staf khususnya, Khairudin. Menurut hakim, Rita menugaskan Khairudin untuk mengkondisikan penerimaan uang terkait perizinan dan proyek-proyek di lingkungan Pemkab Kukar.

Baca juga: Bupati Kukar Rita Widyasari Divonis 10 Tahun Penjara

Selain itu, Rita terbukti menerima suap Rp 6 miliar dari Direktur Utama PT Sawit Golden Prima Hery Susanto Gun alias Abun.

Uang itu diberikan terkait pemberian izin lokasi perkebunan kelapa sawit di Desa Kupang Baru, Kecamatan Muara Kaman, Kabupaten Kutai Kartanegara kepada PT Sawit Golden Prima.

Saat ditemui seusai putusan, Rita tak mau banyak berkomentar. Rita hanya menyatakan akan mempelajari putusan hakim.

"Doakan kuat ya. Nanti dibahas dengan penasihat hukum, akan banding atau tidak," kata Rita.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X