Muhammadiyah: Bangsa Jangan Pecah karena Beda Pilihan Politik

Kompas.com - 05/07/2018, 12:53 WIB
Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof Haedar Natsir di Pusat Dakwah Muhammadiyah, Jakarta, Kamis (5/7/2018). KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWANKetua Umum PP Muhammadiyah Prof Haedar Natsir di Pusat Dakwah Muhammadiyah, Jakarta, Kamis (5/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir menaruh harapan terhadap Pemilihan Presiden atau Pilpres 2019.

Menurut Haedar, dalam penyelenggaraan Pilpres 2019, masyarakat harus cerdas dalam memilih dan tidak terpecah-belah karena perbedaan pilihan politik.

Selain itu, Haedar juga berharap agar pesta demokrasi tahun depan dapat berjalan dengan damai. Dengan demikian, hasil Pilpres 2019 dapat bermuara kepada kemajuan Indonesia.

"Kalau soal pilpres ini kan kegiatan politik. Harapan kita damai, (masyarakat) memilih cerdas, sistemnya semakin baik, tentu kita harapkan Indonesia semakin maju," ucap Haedar di Pusat Dakwah Muhammadiyah, Jakarta, Kamis (5/7/2018).


Baca juga: Muhammadiyah: Peran Politik Indonesia Telah Diakui Dunia Internasional

Di samping itu, imbuh Haedar, pihaknya juga berharap partisipasi masyarakat sebagai pemilih dapat semakin besar dalam Pilpres 2019. Sebab, hal ini menunjukkan keberhasilan dan kedewasaan demokrasi di Indonesia.

"Tentu harapan semakin besar masyarakat yang memilih, karena ini menunjukkan demokrasi yang berhasil dan partisipasi politik," kata Haedar.

Hal terpenting, menurut dia, adalah masyarakat dan bangsa tetap bersatu meski ada perbedaan pilihan politik. Haedar menyatakan, bangsa tidak boleh terpecah hanya karena perbedaan tersebut.

"Lebih dari itu, cerdas memilih dan jangan gontok-gontokan, jangan retak dan pecah sebagai bangsa karena perbedaan pilihan politik," ujar Haedar.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saksi Abu Bakar Akui Serahkan 5.000 Dolar Singapura Lewat Bawahan Nurdin Basirun

Saksi Abu Bakar Akui Serahkan 5.000 Dolar Singapura Lewat Bawahan Nurdin Basirun

Nasional
KPU Segera Revisi PKPU soal Pencalonan Napi, Ditargetkan Rampung Januari 2020

KPU Segera Revisi PKPU soal Pencalonan Napi, Ditargetkan Rampung Januari 2020

Nasional
Pasca-Putusan MK Soal Eks Koruptor, Parpol Diharapkan Lebih Ketat Seleksi Calon Kepala Daerah

Pasca-Putusan MK Soal Eks Koruptor, Parpol Diharapkan Lebih Ketat Seleksi Calon Kepala Daerah

Nasional
Buntut Putusan MK, ICW Desak KPU Segera Revisi PKPU Pencalonan Pilkada

Buntut Putusan MK, ICW Desak KPU Segera Revisi PKPU Pencalonan Pilkada

Nasional
MK Beri Jeda 5 Tahun bagi Eks Koruptor Maju Pilkada, ICW: Ini Putusan Penting

MK Beri Jeda 5 Tahun bagi Eks Koruptor Maju Pilkada, ICW: Ini Putusan Penting

Nasional
Jokowi Dapat Laporan 2.188 Badan Usaha Milik Desa Tidak Beroperasi

Jokowi Dapat Laporan 2.188 Badan Usaha Milik Desa Tidak Beroperasi

Nasional
SBY Akan Pidato Refleksi Akhir Tahun, Pastikan Sikap Politik Demokrat?

SBY Akan Pidato Refleksi Akhir Tahun, Pastikan Sikap Politik Demokrat?

Nasional
Rabu Malam Ini, SBY Sampaikan Pidato Refleksi Akhir Tahun 2019

Rabu Malam Ini, SBY Sampaikan Pidato Refleksi Akhir Tahun 2019

Nasional
Biaya Penanganan Karhutla 2019 Jauh Lebih Besar Dibanding Sebelumnya

Biaya Penanganan Karhutla 2019 Jauh Lebih Besar Dibanding Sebelumnya

Nasional
Eks Koruptor Bisa Maju Pilkada Setelah Lima Tahun, Ini Kata Wakil Ketua KPK

Eks Koruptor Bisa Maju Pilkada Setelah Lima Tahun, Ini Kata Wakil Ketua KPK

Nasional
Mulai 2021, Nadiem Makarim Ganti UN dengan Penilaian Ini...

Mulai 2021, Nadiem Makarim Ganti UN dengan Penilaian Ini...

Nasional
Khofifah Mengaku Diminta Tanyakan ke Romy soal Pemilihan Kakanwil Kemenag Jatim

Khofifah Mengaku Diminta Tanyakan ke Romy soal Pemilihan Kakanwil Kemenag Jatim

Nasional
Saksi Mengaku Diminta Lukman Saifuddin Tanya ke Romahurmuziy soal Calon Kakanwil Kemenag Jatim

Saksi Mengaku Diminta Lukman Saifuddin Tanya ke Romahurmuziy soal Calon Kakanwil Kemenag Jatim

Nasional
Jelang Muktamar, Arsul Sani Tak Menolak jika Diusung Jadi Caketum PPP

Jelang Muktamar, Arsul Sani Tak Menolak jika Diusung Jadi Caketum PPP

Nasional
Jokowi Minta Mahfud MD Kawal Penuntasan Kasus Korupsi Besar

Jokowi Minta Mahfud MD Kawal Penuntasan Kasus Korupsi Besar

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X