Kompas.com - 29/06/2018, 10:54 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyelenggaraan pilkada serentak pada 27 Juni 2018 lalu tak hanya menjadi perhatian di dalam negeri. Sejumlah media asing terkemuka pun turut menyoroti penyelenggaraan Pilkada.

Yang menarik, beberapa media juga menyoroti pilkada di beberapa daerah yang dianggap sebagai aspek krusial penentu kesuksesan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019. Berikut ini adalah ulasan beberapa media asing soal Pilkada seperti dikutip pada Jumat (29/6/2018).

Harian The Straits Times dari Singapura mewartakan pilkada serentak berjalan dengan damai, namun dipandang sebagai tes atau uji coba secara politik sebelum pemilu legislatif maupun Pilpres.

"Pilkada di Jawa juga dipandang sebagai 'medan perang' antara Presiden Joko (Widodo) dan yang kemungkinan besar akan menjadi penantangnya, mantan jenderal Prabowo Subianto, yang kalah dalam pemilihan presiden 2014," tulis The Straits Times.

Baca juga: Sinyal Pilkada 2018 untuk Jokowi dan Pemilu 2019

Adapun media Malaysia, The Malaysian Reserve memberitakan, para pengamat mengantisipasi [ilkada di Jawa, yang merupakan rumah bagi lebih dari separuh populasi Indonesia. Pilkada di Jawa akan menentukan apakah Presiden Jokowi akan menghadapi pertarungan Pilpres yang berat tahun depan.

"Siapapun yang menang di Jawa Barat akan memperoleh momentum yang signifikan dalam Pilpres 2019. Hasil resminya diekspektasikan akan diumumkan pada 9 Juli," tulis media tersebut.

The Gulf Today dari Uni Emirat Arab mewartakan, Pilkada serentak di 171 daerah akan memberikan dampak kepada Pileg dan Pilpres 2019.

Baca juga: Partisipasi Pemilih Pilkada Jateng di Solo Lampaui Target Provinsi

"Terlihatnya pendukung Jokowi di pilkada, khususnya di provinsi-provinsi terpadat di Jawa, akan menjadi pendorong kesempatannya dalam apa yang diekspektasikan sebagai pertarungan kembali seperti pada Pilpres 2014 antara Widodo dan mantan jenderal Prabowo Subianto," tulis The Gulf Today.

Adapun The Diplomat menyatakan, Jawa Barat adalah daerah yang paling disoroti dalam pilkada tahun ini. Sebab, daerah tersebut menjadi titik tolak bagi parpol dalam menghadapi Pilpres 2019.

"Dengan jumlah pemilih sekitar 32,8 juta, apa yang terjadi di Jawa Barat kerap dipandang sebagai apa yang akan terjadi tahun depan di keseluruhan Jawa, dan akhirnya di seluruh negara (Indonesia)," tulis The Diplomat.

Pengaruh pilkada terhadap pilpres

Peneliti LSI Denny JA Adjie Alfaraby menyatakan, ada beberapa daerah yang memang dianggap sebagai lumbung suara nasional. Ia memberi contoh antara lain Jawa Barat, Jawa Tengah, Sumatera Utara, dan Sulawesi Utara, yang secara keseluruhan mencakup sekira 70 persen populasi nasional.

Inilah yang menjadi alasan banyak pihak memandang Pilkada memiliki pengaruh yang kuat terhadap Pilpres tahun depan.

"Ini mengapa Pilkada ini punya daya tarik yang kuat dengan Pilpres dan Pileg, terutama terhadap partai dan capres," sebut Adjie.

Baca juga: 5 Berita Populer: Peta Hasil Pilkada dan Warning untuk Jokowi

Meskipun demikian, melihat situasi kemenangan kandidat di beberapa wilayah krusial, Adjie memandang hal tersebut tidak secara paralel berpengaruh terhadap pileg ataupun pilpres. Meski demikian, ia mengakui sebagian parpol menggunakan momentum pilkada untuk menguji mesin politik menjelang Pileg dan Pilpres.

"Hasil ini menurut pengalaman kami, tidak banyak berpengaruh ke Pileg atau Pilpres. Namun, memang sebagian partai menggunakan momen Pilkada untuk pemanasan mesin politik jelang Pileg dan Pilpres," ujar Adjie.

Baca juga: JEO-Sinyal Pilkada 2018 untuk Jokowi dan Pemilu 2019

Kompas TV PDI-P juga menegaskan proses demokrasi di pemilu harus jauh dari sentimen SARA, ujaran kebencian, dan berita bohong.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggal 30 September Hari Memperingati Apa?

Tanggal 30 September Hari Memperingati Apa?

Nasional
Ketua DPP Sebut Ganjar Tidak Pernah Lepas dari PDI-P

Ketua DPP Sebut Ganjar Tidak Pernah Lepas dari PDI-P

Nasional
Nasdem Umumkan Calon Presiden dan Paket Koalisi pada November

Nasdem Umumkan Calon Presiden dan Paket Koalisi pada November

Nasional
Viral Video Kamar Mewah Disebut Ruang Tahanan Ferdy Sambo, Polri Sebut Itu Hoaks

Viral Video Kamar Mewah Disebut Ruang Tahanan Ferdy Sambo, Polri Sebut Itu Hoaks

Nasional
Kuasa Hukum Akan Minta Jaksa Tak Tahan Putri Candrawathi

Kuasa Hukum Akan Minta Jaksa Tak Tahan Putri Candrawathi

Nasional
PKS Komunikasi dengan Golkar, PPP Bocorkan Syarat Gabung KIB

PKS Komunikasi dengan Golkar, PPP Bocorkan Syarat Gabung KIB

Nasional
PPP Tak Resisten Jika PKS Mau Bergabung ke KIB

PPP Tak Resisten Jika PKS Mau Bergabung ke KIB

Nasional
Kementerian KP Resmikan Integrated Maritime Intelligent Platform untuk Sukseskan Ekonomi Biru

Kementerian KP Resmikan Integrated Maritime Intelligent Platform untuk Sukseskan Ekonomi Biru

Nasional
Johanis Tanak, Wakil Ketua KPK Baru Berharta Rp 8,9 Miliar

Johanis Tanak, Wakil Ketua KPK Baru Berharta Rp 8,9 Miliar

Nasional
PKS Komunikasi dengan Golkar, PAN Yakin Arahnya ke KIB

PKS Komunikasi dengan Golkar, PAN Yakin Arahnya ke KIB

Nasional
Johanis Tanak Lolos 'Fit and Proper Test', Firli Bahuri: Selamat Bergabung dalam Barisan KPK

Johanis Tanak Lolos "Fit and Proper Test", Firli Bahuri: Selamat Bergabung dalam Barisan KPK

Nasional
Jadi Pengacara Sambo dan Istri, Febri Diansyah Lakukan Rekonstruksi Pembunuhan Brigadir J di Magelang

Jadi Pengacara Sambo dan Istri, Febri Diansyah Lakukan Rekonstruksi Pembunuhan Brigadir J di Magelang

Nasional
UPDATE 28 September: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 72,93 Persen, Ketiga 27,03 Persen

UPDATE 28 September: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 72,93 Persen, Ketiga 27,03 Persen

Nasional
Kejagung Perkirakan Penyusunan Surat Dakwaan Ferdy Sambo dkk Selesai Seminggu

Kejagung Perkirakan Penyusunan Surat Dakwaan Ferdy Sambo dkk Selesai Seminggu

Nasional
Janji Objektif Bela Putri Candrawathi, Febri Diansyah: Tidak Menyalahkan yang Benar dan Membenarkan yang Salah

Janji Objektif Bela Putri Candrawathi, Febri Diansyah: Tidak Menyalahkan yang Benar dan Membenarkan yang Salah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.