Kapolri Minta Brimob Bersiap ke Papua Buru KKB - Kompas.com

Kapolri Minta Brimob Bersiap ke Papua Buru KKB

Kompas.com - 28/06/2018, 15:39 WIB
Suasana di dalam Mako Brimob Kelapa Dua, Depok pasca kerusuhan yang dilakukan narapidana terorisme, Kamis (10/5/2018). Sebanyak 155 narapidana terorisme yang menguasai Rutan Cabang Salemba Mako Brimob menyerahkan diri setelah dilakukan operasi Polri.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Suasana di dalam Mako Brimob Kelapa Dua, Depok pasca kerusuhan yang dilakukan narapidana terorisme, Kamis (10/5/2018). Sebanyak 155 narapidana terorisme yang menguasai Rutan Cabang Salemba Mako Brimob menyerahkan diri setelah dilakukan operasi Polri.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kelompok kriminal bersenjata (KKB) kembali beraksi di Papua. Kali ini, mereka menyerang rombongan pengangkut logistik Pilkada di sejumlah daerah di Papua.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto menegaskan, pihaknya tidak akan tinggal diam dengan sejumlah aksi serangan yang dilakukan oleh KKB.

"Pengejaran untuk (KKB) di Papua akan diperkuat," ujar Setyo di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (28/6/2018).

Baca juga: Speedboat yang Membawa Surat Suara Pilkada Ditembaki di Papua

Pada Rabu kemarin, kata dia, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian sudah memerintahkan Komandan Korp Brimob menyiapkan anggotanya berangkat ke Papua.

Saat ini, kata Setyo, Polri masih menyelidiki tempat persembunyian para kelompok bersenjata yang menembaki logistik Pilkada Serentak 2018.

Diakui Polri, tak mudah menemukan para pelaku. Hal ini mengingat kondisi alam dan cuaca di Papua.

"Hutannya sangat lebat kemudian cuaca kadang tak bersahabat, medannya cukup berat," kata Setyo.

Baca juga: Polri: Kelompok Bersenjata Ingin Ganggu Pilkada di Papua

Rabu (27/6/2018) sekitar pukul 16.00 WIT, dua speedboat pembawa surat suara hasil pencoblosan diberondong tembakan oleh kelompok bersenjata di Distrik Torere, Kabupaten Puncak Jaya.

Satu speedboat yang diisi oleh masyarakat berhasil selamat dari berondongan peluru. Namun, satu speedboat yang ditumpangi anggota Polisi tak bernasib sama.

Tujuh dari sembilan anggota Polisi selamat, sementara keberadaan dua Polisi masih simpang siur.

Adapun satu korban tewas, yakni camat setempat yang ikut dalam speedboat tersebut.

Sebelumnya, kelompok bersenjata juga menembaki pesawat pengangkut logistik Pilkada di Kabupaten Nduga, Papua.

Pascakejadian itu, kelompok bersenjata mengarahkan tembakan ke arah warga.

Akibat serangan itu, tiga tewas dan sejumlah warga lainnya terluka. Lantaran kondisi keamanan tak stabil, pencoblosan di Kabupaten Nduga batal digelar.


Komentar
Close Ads X