KILAS

Cuti Kampanye Usai, Emil Dardak Evaluasi Program

Kompas.com - 26/06/2018, 19:36 WIB
Bupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak, didampingi Arumi Bachsin dan Wakil Bupati Mochammad Nur Arifin, melaksanakan halalbihalal di Pendopo Kabupaten Trenggalek, seusai apel bersama pada Senin (25/6/2018)Dok. Pemkab Trenggalek Bupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak, didampingi Arumi Bachsin dan Wakil Bupati Mochammad Nur Arifin, melaksanakan halalbihalal di Pendopo Kabupaten Trenggalek, seusai apel bersama pada Senin (25/6/2018)

TRENGGALEK,KOMPAS.com - Hari pertama usai cuti kampanye Pilkada Jawa Timur, Bupati Trenggalek Emil Dardak langsung memimpin apel bersama para aparatur sipil negara (ASN) di Trenggalek, Jawa Timur, pada Senin (25/6/2018).

Dalam apel kali ini, ia menekankan kembali dua tugas utama yang harus diselesaikan sebelum masa jabatannya usai dalam waktu enam bulan mendatang.

“Ada dua hal yang menjadi tugas kita, yakni membahas rinci action plan untuk sisa enam bulan ke depan dan langkah-langkah jangka pendek untuk beberapa minggu ke depan,”ujar Emil.

Bersamaan dengan itu, kata Emil, saat ini merupakan momen yang tepat untuk melakukan evaluasi. Sebab, tahun anggaran sudah berlangsung separuh jalan.

(Baca: Dipimpin Emil-Arifin, Trenggalek Kembali Raih WTP)

Evaluasi tersebut mencakup evaluasi serapan anggaran dan perkembangan pembangunan fisik.

Evaluasi ini dibahas dan dilaporkan langsung oleh Wakil Bupati Mochammad Nur Arifin atau Gus Ipin kepada Emil dalam rapat staf seusai apel.

“Selama kami menjadi plt (saat Emil cuti), ada beberapa hal yang menjadi prioritas, seperti master plan smart city dan smart regency. Selain itu, ada beberapa hal lain yang harus diselesaikan juga ada yang harus ditindaklanjuti. Semua ini akan kami laporkan,” jelas Gus Ipin.

Dalam bidang pembangunan fisik, misalnya, Gus Ipin melaporkan perkembangan pembangunan Pasar Pon.

(Baca: Pasar Pon Trenggalek Bakal Jadi Pasar Modern)

 

Perkembangan ini terkait langkah audiensi dengan para pedagang pasar untuk memastikan rencana pembangunan tersebut bisa berjalan dengan lancar.

Secara umum, rapat staf tersebut merupakan updating dan evaluasi kinerja pemerintah daerah. Meski beberapa bulan ini Emil mengambil cuti, ia tetap memantau kondisi Trenggalek.

“Intinya hanya updating saja, meskipun cuti, beliau (Bupati) juga tetap mengawal pekerjaan,” ungkapnya.

Selain melakukan evaluasi, Bupati Emil juga menegaskan untuk segera menjalankan program-program yang membutuhkan koordinasi, baik lintas hierarki maupun lintas lembaga.

 

(Baca: Trenggalek Bakal Punya Pasar Seperti di Inggris)

Adapun pekerjaan rumah lain yang juga mesti diselesaikan adalah persolan pengisian jabatan.

Apel pertama ini tidak hanya diikuti para ASN, tetapi juga turut dihadiri oleh sejumlah lembaga di luar pemerintahan, seperti BAZNAS dan mahasiswa dari Universitas Gajah Mada (UGM). Apel kemudian ditutup dengan halalbihalal.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X