KILAS

Cuti Kampanye Usai, Emil Dardak Evaluasi Program

Kompas.com - 26/06/2018, 19:36 WIB
Bupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak, didampingi Arumi Bachsin dan Wakil Bupati Mochammad Nur Arifin, melaksanakan halalbihalal di Pendopo Kabupaten Trenggalek, seusai apel bersama pada Senin (25/6/2018) Dok. Pemkab TrenggalekBupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak, didampingi Arumi Bachsin dan Wakil Bupati Mochammad Nur Arifin, melaksanakan halalbihalal di Pendopo Kabupaten Trenggalek, seusai apel bersama pada Senin (25/6/2018)

TRENGGALEK,KOMPAS.com - Hari pertama usai cuti kampanye Pilkada Jawa Timur, Bupati Trenggalek Emil Dardak langsung memimpin apel bersama para aparatur sipil negara (ASN) di Trenggalek, Jawa Timur, pada Senin (25/6/2018).

Dalam apel kali ini, ia menekankan kembali dua tugas utama yang harus diselesaikan sebelum masa jabatannya usai dalam waktu enam bulan mendatang.

“Ada dua hal yang menjadi tugas kita, yakni membahas rinci action plan untuk sisa enam bulan ke depan dan langkah-langkah jangka pendek untuk beberapa minggu ke depan,”ujar Emil.

Bersamaan dengan itu, kata Emil, saat ini merupakan momen yang tepat untuk melakukan evaluasi. Sebab, tahun anggaran sudah berlangsung separuh jalan.

(Baca: Dipimpin Emil-Arifin, Trenggalek Kembali Raih WTP)

Evaluasi tersebut mencakup evaluasi serapan anggaran dan perkembangan pembangunan fisik.

Evaluasi ini dibahas dan dilaporkan langsung oleh Wakil Bupati Mochammad Nur Arifin atau Gus Ipin kepada Emil dalam rapat staf seusai apel.

“Selama kami menjadi plt (saat Emil cuti), ada beberapa hal yang menjadi prioritas, seperti master plan smart city dan smart regency. Selain itu, ada beberapa hal lain yang harus diselesaikan juga ada yang harus ditindaklanjuti. Semua ini akan kami laporkan,” jelas Gus Ipin.

Dalam bidang pembangunan fisik, misalnya, Gus Ipin melaporkan perkembangan pembangunan Pasar Pon.

(Baca: Pasar Pon Trenggalek Bakal Jadi Pasar Modern)

 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Doni Monardo: Covid-19 Berbahaya, tapi Manusia Carrier Jauh Lebih Bahaya

Doni Monardo: Covid-19 Berbahaya, tapi Manusia Carrier Jauh Lebih Bahaya

Nasional
Tokoh yang Ingin Jadi Capres Disarankan Bangun Komunikasi yang Cerdas

Tokoh yang Ingin Jadi Capres Disarankan Bangun Komunikasi yang Cerdas

Nasional
TNI Bakal Kerahkan Seluruh Matra Distribusi Vaksin Covid-19

TNI Bakal Kerahkan Seluruh Matra Distribusi Vaksin Covid-19

Nasional
Kalangan Buruh Kritik Baleg DPR Bahas RUU Cipta Kerja di Hotel

Kalangan Buruh Kritik Baleg DPR Bahas RUU Cipta Kerja di Hotel

Nasional
Video Call dengan Jokowi, Perawat Pasien Covid-19 Ini Cerita Jarang Pulang hingga Warga yang Tak Patuh

Video Call dengan Jokowi, Perawat Pasien Covid-19 Ini Cerita Jarang Pulang hingga Warga yang Tak Patuh

Nasional
Menko PMK Sebut Pemerintah Terus Cari Cara Cegah Kematian Dokter akibat Covid-19

Menko PMK Sebut Pemerintah Terus Cari Cara Cegah Kematian Dokter akibat Covid-19

Nasional
Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Keputusan Jokowi Dinilai Persulit Penyelidikan Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Wakil Ketua MPR Duga Gatot Nurmantyo Ingin Calonkan Diri Jadi Presiden

Nasional
Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Menko PMK Minta Para Dokter yang Tangani Covid-19 Utamakan Keselamatan Pribadi

Nasional
Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Penunjukan Eks Tim Mawar Jadi Pejabat Kemenhan Dinilai Jadi Langkah Mundur

Nasional
UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 27 September: Ada 129.553 Orang Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Minta Keppres Eks Anggota Tim Mawar Dicabut, IKOHI Sebut Pelanggar HAM Tak Boleh Tentukan Masa Depan Bangsa

Nasional
UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

UPDATE 27 September: Total Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Capai 3.207.055

Nasional
Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Anggota Komisi I DPR: Hanya Jokowi yang Paling Tahu Alasan Sebenarnya Pergantian Gatot Nurmantyo

Nasional
UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

UPDATE 27 September: Sebaran 3.874 Kasus Baru di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X