Aktivis 98 Minta Jokowi Tetapkan Korban Tragedi Semanggi-Trisakti Pahlawan Nasional

Kompas.com - 26/06/2018, 14:30 WIB
Sejumlah aktivis 98 berpose di Istana Presiden setelah bertemu Presiden Jokowi, Selasa (26/6/2018). KOMPAS.com/IhsanuddinSejumlah aktivis 98 berpose di Istana Presiden setelah bertemu Presiden Jokowi, Selasa (26/6/2018).
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekitar 25 orang aktivis tahun 1998 bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (26/6/2018).

Mereka mengundang Jokowi untuk menghadiri rembuk nasional aktivis 98 yang akan digelar di Monas pada 7 Juli mendatang.

"Di dalam kita menjelaskan kepada Bapak Presiden kesiapan kami panitia pelaksana rembuk nasional aktivis 98 dalam rangka acara kegiatan 7 Juli 2018 di berlokasi di Monas, Insyaallah," kata Direktur Eksekutif 98 Institute Sayed Junaidi Rizaldi usai pertemuan tertutup dengan Jokowi.

Baca juga: Eks Aktivis 98 Sebut Gatot Nurmantyo Penuhi Kualifikasi Sebagai Capres 2019

"Kita menjelaskan kesiapan kita dan Bapak Presiden mengerti, memahami dan insyaallah kalau diizinkan oleh Allah juga, Bapak Presiden berkenan hadir pada acara tersebut," tambah dia.

Zayed menjelaskan, sejumlah isu akan diangkat dalam rembuk nasional seperti radikalisme, intoleransi, dan terorisme.

Selain itu, para aktivis 98 juga meminta Jokowi menetapkan 7 Juli sebagai hari Bhineka Tunggal Ika.

Baca juga: Aktivis 98 Minta Amien Rais Klarifikasi Aliran Dana di Pengadilan

Zayed mengaku pihaknya tidak secara spesifik membahas masalah pelanggaran HAM dengan Jokowi.

Kendati demikian, mereka mengusulkan agar para aktivis 98 yang tewas pada tragedi Trisakti dan Semanggi bisa ditetapkan sebagai pahlawan nasional.

"Kami hanya singgung kawan-kawan kami yang wafat di peristiwa Trisakti, Semanggi I dan II jadi pahlawan. Mungkin salah satu hasil rembuk seperti itu, karena bagaimana pun mereka sahabat kita," ucap Sayed.

Selain Sayed, turut hadir aktivis 98 lain seperti Adian Napitupulu, Benny Rhamdani, dan Ari Maulana.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Densus 88 Tangkap 12 Terduga Teroris di Jawa Timur

Densus 88 Tangkap 12 Terduga Teroris di Jawa Timur

Nasional
Bupati Terpilih Orient Kore Disebut WN AS, Hasil Pilkada Sabu Raijua Digugat ke MK

Bupati Terpilih Orient Kore Disebut WN AS, Hasil Pilkada Sabu Raijua Digugat ke MK

Nasional
KPK Minta Kepala Daerah yang Baru Dilantik Pegang Teguh Integritas

KPK Minta Kepala Daerah yang Baru Dilantik Pegang Teguh Integritas

Nasional
Elektabilitas Demokrat Diprediksi Meningkat jika Mampu Atasi Isu Kudeta

Elektabilitas Demokrat Diprediksi Meningkat jika Mampu Atasi Isu Kudeta

Nasional
Pimpinan Komisi IX Minta Pendataan Vaksinasi Gotong Royong Dibuat Detail

Pimpinan Komisi IX Minta Pendataan Vaksinasi Gotong Royong Dibuat Detail

Nasional
Keluarga Anggota DPR Divaksinasi Covid-19, Pemerintah Diminta Fokus pada Kelompok Prioritas

Keluarga Anggota DPR Divaksinasi Covid-19, Pemerintah Diminta Fokus pada Kelompok Prioritas

Nasional
Sekjen DPR: Semua Pegawai di Lingkungan DPR Divaksinasi Covid-19

Sekjen DPR: Semua Pegawai di Lingkungan DPR Divaksinasi Covid-19

Nasional
Langgar Etika, Marzuki Alie Dipecat Tidak Hormat dari Demokrat

Langgar Etika, Marzuki Alie Dipecat Tidak Hormat dari Demokrat

Nasional
Kemenkes: Peserta Vaksinasi Gotong Royong Dapat Kartu dan Sertifikat Elektronik

Kemenkes: Peserta Vaksinasi Gotong Royong Dapat Kartu dan Sertifikat Elektronik

Nasional
Isu Kudeta, Demokrat Pecat Marzuki Alie hingga Jhoni Allen dengan Tidak Hormat

Isu Kudeta, Demokrat Pecat Marzuki Alie hingga Jhoni Allen dengan Tidak Hormat

Nasional
Bio Farma Ditunjuk Jadi Importir dan Distributor Vaksinasi Gotong Royong

Bio Farma Ditunjuk Jadi Importir dan Distributor Vaksinasi Gotong Royong

Nasional
Soal Vaksinasi Gotong Royong, Anggota DPR: Jangan Sampai Muncul Kebocoran

Soal Vaksinasi Gotong Royong, Anggota DPR: Jangan Sampai Muncul Kebocoran

Nasional
KSPI Tolak jika Buruh Dibebankan Biaya Vaksinasi Covid-19

KSPI Tolak jika Buruh Dibebankan Biaya Vaksinasi Covid-19

Nasional
Kunjungi Banten, Gus AMI Singgung Masalah Pendidikan di Ponpes

Kunjungi Banten, Gus AMI Singgung Masalah Pendidikan di Ponpes

Nasional
Peserta Vaksinasi Covid-19 di DPR Mencapai 12.000 Orang

Peserta Vaksinasi Covid-19 di DPR Mencapai 12.000 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X