Seluruh Penumpang KM Sinar Bangun Akan Dapat Santunan dari Pemerintah

Kompas.com - 25/06/2018, 13:12 WIB
Menteri Sosial Idrus Marham. Fabian Januarius Kuwado Menteri Sosial Idrus Marham.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Sosial Idrus Marham mengatakan semua korban KM Sinar Bangun yang tenggelam di Danau Toba, baik yang selamat maupun meninggal dunia akan mendapatkan bantuan dari pemerintah.

"Semua korban akan mendapatkan bantuan bagaimana pun kondisinya, tidak perlu ada manifes karena tidak mungkin ada," kata Mensos di sela-sela halal bihalal Kemensos di  Jakarta, Senin (25/6/2018).

Dia mengatakan, bantuan berupa santunan cukup berdasarkan rekomendasi dari bupati setempat.

"Bagaimana mungkin ada manifes, kapasitas kapal hanya 60 penumpang, tapi diisi 204 orang," kata dia.

Baca juga: Musibah KM Sinar Bangun, Polri Tetapkan 4 Tersangka


Dia menjelaskan saat meninjau lokasi kejadian di Danau Toba pada Minggu (24/6/2018), bantuan sudah diberikan kepada 12 orang korban selamat, sementara enam korban selamat lainnya masih perlu verifikasi data.

Bantuan diberikan sebesar Rp 2,5 juta per orang bagi korban yang selamat dan Rp 15 juta per korban meninggal yang akan diterima oleh ahli waris korban.

Diharapkan bantuan tersebut dapat segera disalurkan karena butuh satu identifikasi yang menjadi dasar rekomendasi bupati. Selain itu, kapal yang tenggelam tersebut juga sudah ada indikasi ditemukan.

Selain bantuan santunan, Kemensos juga akan memberikan perhatian bagi keluarga korban yang ditinggalkan, apabila berasal dari keluarga kurang mampu maka akan dikoordinasikan untuk mendapatkan bansos melalui program di Kemensos.

Baca juga: Basarnas Belum Pastikan Objek di Dasar Danau Toba KM Sinar Bangun

Sebelumnya, kapal kayu KM Sinar Bangun mengangkut ratusan penumpang, diperkirakan tenggelam sekitar satu mil dari dermaga Pelabuhan Tigaras, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, Senin (18/6/2018) sekitar pukul 17.30 WIB.

Kapal tersebut berangkat dari Dermaga Simanindo, Kabupaten Samosir, menuju Pelabuhan Tigaras, Kabupaten Simalungun.

Laporan yang diterima, sebelum tiba di Dermaga Tigaras, tiba-tiba KM Sinar Bangun mengalami oleng akibat pengaruh cuaca buruk berupa angin kencang dan ombak cukup besar.

Kapal tersebut akhirnya tenggelam, sedangkan penumpang panik dan banyak yang melompat ke perairan Danau Toba untuk menyelamatkan diri.

Kompas TV Upaya pencarian kapal motor sinar bangun yang tenggelam di Perairan Danau Toba, mulai menemui titik terang.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X