Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Langkah Penyelamatan Diri Saat Kapal Tenggelam

Kompas.com - 23/06/2018, 12:34 WIB
Retia Kartika Dewi,
Inggried Dwi Wedhaswary

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Peristiwa tenggelamnya KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba, Sumatera Utara, beberapa hari lalu, menyisakan duka mendalam.

Menurut informasi, ratusan orang belum ditemukan.

Belum hilang duka atas tenggelamnya KM Sinar Bangun, peristiwa kecelakaan kapal kembali terjadi pada Jumat (22/6/2018) kemarin.

Kapal Motor Ramos Risma Marisi hilang di perairan Danau Toba di Kecamatan Nainggolan, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara.

Pasca-tenggelamnya KM Sinar Bangun, Kementerian Perhubungan menyatakan akan memperketat pengawasan standar keselamatan bagi kapal-kapal pengangkut penumpang.

Baca juga: Evaluasi Layanan Kapal Penyeberangan, Menhub Akan Bentuk Tim Pengawas

Dari sisi penumpang, ada baiknya juga mengetahui langkah apa yang bisa dilakukan sebagai penyelamatan diri jika berada pada kapal yang hampir tenggelam sehingga peluang untuk selamat akan lebih besar.

Berikut sejumlah langkah penyelamatan diri yang bisa Anda lakukan:

1. Tetap tenang

Hal terpenting untuk menyelamatkan diri dari kapal tenggelam adalah tetap tenang.

Jika Anda dalam keadaan panik, cobalah untujk menarik napas dalam. Kepanikan akan membuat Anda berpikir melakukan penyelamatan dan mengalami bahaya lebih besar.

2. Temukan pelampung
 
Saat kapal yang Anda tumpangi tenggelam, sebisa mungkin berupayalah untuk menemukan pelampung.

Ada beberapa jenis pelampung, seperti pelampung penyelamat, pelampung keras, dan rakit yang dapat digelembungkan.

Pelampung akan membuat Anda bertahan lebih lama di air. Jika tidak menemukan pelampung, cari benda-benda yang dapat membuat Anda mengapung.

Anda juga bisa mencari puing-puing kapal yang bisa digunakan untuk tetap terapung seperti daun pintu atau serpihan kapal yang masih terapung.

 
3. Lompat dari kapal
 
Jika harus melompat dari kapal, pastikan Anda tetap memakai sepatu.
 
Sebelum melompat, pastikan tidak mendarat di atas orang atau benda lain.
 
Untuk posisi melompat yang sebaiknya dilakukan yakni:
  • Letakkan salah satu lengan pada perut Anda, lalu genggam siku yang satunya.
  • Gunakan tangan yang lain untuk menutupi hidung
  • Lompatlah sejauh mungkin
  • Saat jatuh, silangkan kaki dan cobalah masuk ke air dengan telapak kaki lebih dulu. 
4. Menjauh dari kapal, jika ukurannya besar.
 
Kapal besar cenderung menciptakan efek menyedot dan menghisap semua yang tenggelam.
 
Akibatnya, semakin besar kapal, Anda harus menyingkir dari kapal saat kapal itu tenggelam.
 
Hal ini penting karena kapal besar bisa menyedot Anda meskipun memakai pelampung penyelamat.
 
Untuk menyingkir dari kapal, ini beberapa hal yang bisa Anda lakukan:
  • Gunakan gaya dada untuk berenang menjauhi kapal
  • Tendang kuat-kuat dengan kaki Anda
  • Jika Anda tidak pandai berenang, tetap tenang, berjalanlah di dalam air, dan pelan-pelan menjauh dari kapal tenggelam.
5. Hindari Hipotermia
 
Selain tenggelam, hipotermia merupakan ancaman terbesar bagi keselamatan Anda setelah kapal tenggelam.
 
Paparan terhadap air dingin akan menurunkan suhu tubuh. Jika suhu tubuh terlalu rendah, tubuh akhirnya akan mati rasa dan berisiko menyebabkan meninggal dunia.

Beberapa hal ini bisa dilakukan untuk mencegah hipotermia:

  • Jika Anda berada di permukaan air dengan alat pelampung dan bukan di atas rakit, rapatkan lutut Anda ke dada. Hal ini akan membantu menjaga panas tubuh.
  • Jika Anda bersama orang lain di permukaan air atau di atas rakit, tetaplah bersama-sama, dan saling berpelukan.
  • Tetaplah berpakaian. Meskipun basah kuyup, pakaian membantu menjaga suhu tubuh Anda.
AFP/KOMPAS.com Kapal Selam Argentina Hilang

Kompas TV Memasuki hari kelima operasi pencarian korban tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba terus dilakukan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Ditanya Soal Keyakinan Investasi di Indonesia, CEO Apple: Kami Percaya Negara ini

Ditanya Soal Keyakinan Investasi di Indonesia, CEO Apple: Kami Percaya Negara ini

Nasional
828 Warga Dievakuasi akibat Erupsi Gunung Ruang Sulawesi Utara

828 Warga Dievakuasi akibat Erupsi Gunung Ruang Sulawesi Utara

Nasional
KPK Siap Hadapi Gugatan Praperadilan Gus Muhdlor

KPK Siap Hadapi Gugatan Praperadilan Gus Muhdlor

Nasional
Eks Ajudan Sebut Syahrul Yasin Limpo Panik Saat Rumah Dinasnya Digeledah KPK

Eks Ajudan Sebut Syahrul Yasin Limpo Panik Saat Rumah Dinasnya Digeledah KPK

Nasional
Tunjangan Khusus Menanti ASN Pindah ke IKN, Menpan RB: Pastinya Akan Menarik

Tunjangan Khusus Menanti ASN Pindah ke IKN, Menpan RB: Pastinya Akan Menarik

Nasional
Firli Bahuri Disebut Hapus Chat Usai Komunikasi dengan Syahrul Yasin Limpo

Firli Bahuri Disebut Hapus Chat Usai Komunikasi dengan Syahrul Yasin Limpo

Nasional
Ajudan Ungkap SYL Hubungi Firli Bahuri Saat Rumahnya Digeledah KPK

Ajudan Ungkap SYL Hubungi Firli Bahuri Saat Rumahnya Digeledah KPK

Nasional
Banyak Pihak Ajukan 'Amicus Curiae' Sidang Sengketa Pilpres, Tanda Harapan untuk Para Hakim MK

Banyak Pihak Ajukan "Amicus Curiae" Sidang Sengketa Pilpres, Tanda Harapan untuk Para Hakim MK

Nasional
Polri Gagalkan Penyelundupan 19 Kg Sabu dari Malaysia

Polri Gagalkan Penyelundupan 19 Kg Sabu dari Malaysia

Nasional
Usai Bertemu Jokowi, CEO Apple: Indonesia Pasar yang Sangat Penting

Usai Bertemu Jokowi, CEO Apple: Indonesia Pasar yang Sangat Penting

Nasional
Asosiasi Pengacara Indonesia di AS Serahkan 'Amicus Curiae' Sengketa Pilpres ke MK

Asosiasi Pengacara Indonesia di AS Serahkan "Amicus Curiae" Sengketa Pilpres ke MK

Nasional
Teken Perjanjian Investasi Terbaru, Pemerintah Wajibkan Apple Bangun Fasilitas Pendidikan Keempat di Bali

Teken Perjanjian Investasi Terbaru, Pemerintah Wajibkan Apple Bangun Fasilitas Pendidikan Keempat di Bali

Nasional
Puspom TNI: Pengemudi Fortuner Pakai Pelat Palsu TNI untuk Hindari Ganjil Genap

Puspom TNI: Pengemudi Fortuner Pakai Pelat Palsu TNI untuk Hindari Ganjil Genap

Nasional
Dikawal LPSK, Ajudan SYL Hadir di Ruang Sidang

Dikawal LPSK, Ajudan SYL Hadir di Ruang Sidang

Nasional
Korupsi Timah Rp 271 T dan Momentum Pembenahan Sektor SDA

Korupsi Timah Rp 271 T dan Momentum Pembenahan Sektor SDA

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com