Staf Khusus Jokowi Bidang "Kepesantrenan" di Tahun Politik... Halaman 1 - Kompas.com

Staf Khusus Jokowi Bidang "Kepesantrenan" di Tahun Politik...

Kompas.com - 11/06/2018, 13:12 WIB
Staf Khusus Presiden Abdul Ghofar RozinFabian Januarius Kuwado Staf Khusus Presiden Abdul Ghofar Rozin

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo, beberapa waktu lalu, mengangkat empat orang menjadi staf khusus presiden.

Total, jumlah staf khusus presiden menjadi berjumlah 11 orang. Jumlah ini lebih sedikit dibandingkan jumlah staf khusus presiden di era Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono periode 2012-2014, yakni berjumlah 13 orang.

Salah satu dari empat staf khusus presiden Jokowi itu adalah Abdul Ghofar Rozin, putra ulama kharismatik, KH Muhammad Achmad Sahal.

Kepada Kompas.com di sela kunjungan kerja ke Provinsi Jawa Barat dan Jawa Tengah, beberapa waktu lalu, Gus Rozin, sapaan akrabnya, mengungkapkan bagaimana ia diangkat sebagai staf khusus presiden oleh Jokowi di tahun politik ini.

Ia bercerita, komunikasi dirinya dan Presiden Jokowi sebenarnya sudah dijalin sejak lama.

Baca juga: INFOGRAFIK: Para Staf Khusus Presiden...

"Sebetulnya sudah lama kami berkomunikasi. Sejak saya aktif di asosiasi pesantren NU di Jawa Tengah. Beberapa kali, ketika kumpulan pengasuh pondok pesantren di Jawa Tengah, saya pernah ikut dan memoderatori beliau. Jadi bukan hal baru," ujar Gus Rozin.

Komunikasi itu pun semakin intens ketika Gus Rozin berada di asosiasi pesantren pusat sehingga pada akhirnya ia bersedia diangkat sebagai staf khusus presiden.

Ia menyadari, kehadiran dirinya di lingkar kekuasaan tidak lepas dari isu negatif yang mendera Jokowi selama ini. Mulai dari isu Jokowi anggota PKI, Jokowi anti-Islam hingga isu Jokowi antek negara Tiongkok.

Apalagi, isu-isu tersebut beredar di kalangan pondok pesantren, lingkungan yang ia pahami seluk beluknya.

Presiden Jokowi dalam beberapa kali silaturahimnya ke pondok pesantren selalu meluruskan isu yang sudah menyerangnya sejak pemilihan presiden 2014 silam.

Baca juga: PKS Kritik Pengangkatan Empat Staf Khusus Jokowi

"Sudah saya jawab, tetapi setelah diteliti di survei, yang percaya itu masih lumayan. Jadi perlu saya tanggapi lagi," kata Jokowi usai menunaikan salat dzuhur di Masjid Nurul Muqqorobin, Kecamatan Patok Besi, Kabupaten Subang, Jawa Barat, Rabu (6/6/2018).

Berkaca pada sejumlah survei, memang demikian adanya. Survei Indikator Politik yang digelar 17 sampai 24 September 2017 misalnya. Dari 1.220 responden, 6 persen responden masih menganggap Jokowi anti-Islam dan 5,5 persen responden menganggap Jokowi memusuhi ulama.

Survei yang dilaksanakan Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) 3 hingga 10 September 2017 juga menunjukkan demikian.


Page:

Terkini Lainnya

Hoaks Dinilai 'Extra-Ordinary Crime', Harus Ditangani Secara Luar Biasa

Hoaks Dinilai "Extra-Ordinary Crime", Harus Ditangani Secara Luar Biasa

Regional
Polisi Rekonstruksi Kasus Peluru 'Nyasar' di DPR RI Hari Ini

Polisi Rekonstruksi Kasus Peluru "Nyasar" di DPR RI Hari Ini

Megapolitan
Sumbang Korban Bencana Sulteng, Bupati Karawang Lelang Koleksi Pribadi

Sumbang Korban Bencana Sulteng, Bupati Karawang Lelang Koleksi Pribadi

Regional
Trump Punya Waktu Bermain Golf, Tapi Tidak untuk Temui Pasukan AS

Trump Punya Waktu Bermain Golf, Tapi Tidak untuk Temui Pasukan AS

Internasional
20 Rumah Liar di Belakang SD Al-Azhar Hangus Terbakar, Diduga Karena Arus Pendek

20 Rumah Liar di Belakang SD Al-Azhar Hangus Terbakar, Diduga Karena Arus Pendek

Regional
Dirut: BPJS Kesehatan Berada Langsung di Bawah Presiden

Dirut: BPJS Kesehatan Berada Langsung di Bawah Presiden

Nasional
20 Rumah Liar di Belakang SD Al-Alzhar Hangus Terbakar Dalam Hitungan Menit

20 Rumah Liar di Belakang SD Al-Alzhar Hangus Terbakar Dalam Hitungan Menit

Regional
Lebih Muda dari Mahathir hingga Kisah Qira’atul Rasyidah, 4 Fakta Kunjungan Ma'ruf Amin di Lamongan

Lebih Muda dari Mahathir hingga Kisah Qira’atul Rasyidah, 4 Fakta Kunjungan Ma'ruf Amin di Lamongan

Regional
Keinginan Warga Kompleks Akabri Bongkar Makam Orangtua di TMP Kalibata karena Terancam Diusir

Keinginan Warga Kompleks Akabri Bongkar Makam Orangtua di TMP Kalibata karena Terancam Diusir

Megapolitan
Gubernur NTT: Kalau Ada yang Memuji Saya, maka Saya Akan Hati-hati...

Gubernur NTT: Kalau Ada yang Memuji Saya, maka Saya Akan Hati-hati...

Regional
Bekas Bencana Likuefaksi Jadi Ajang “Reuni” Warga Korban Gempa Sulteng

Bekas Bencana Likuefaksi Jadi Ajang “Reuni” Warga Korban Gempa Sulteng

Regional
Kronologi Vlog 'Idiot' yang Mengantar Ahmad Dhani Menjadi Tersangka

Kronologi Vlog "Idiot" yang Mengantar Ahmad Dhani Menjadi Tersangka

Regional
Tersangka Pembunuh Jamal Khashoggi, Tewas dalam Kecelakaan di Riyadh

Tersangka Pembunuh Jamal Khashoggi, Tewas dalam Kecelakaan di Riyadh

Internasional
Melihat Kepingan Sejarah di Museum Gedung Sate

Melihat Kepingan Sejarah di Museum Gedung Sate

Regional
Berbeda, Begini Media Saudi Beritakan Hilangnya Jurnalis di Turki

Berbeda, Begini Media Saudi Beritakan Hilangnya Jurnalis di Turki

Internasional
Close Ads X