Presiden Hargai Keputusan Yudi Latif Mundur sebagai Kepala BPIP

Kompas.com - 08/06/2018, 19:40 WIB
Presiden Joko Widodo saat meninjau terminal baru Bandara Internasional Ahmad Yani di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (7/6/2018). KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERAPresiden Joko Widodo saat meninjau terminal baru Bandara Internasional Ahmad Yani di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (7/6/2018).
Penulis Moh Nadlir
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menghargai keputusan Yudi Latif yang mundur sebagai Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila.

Jokowi mengaku, telah menerima surat pengunduran Yudi Latif Jumat pagi.

"Saya sangat menghargai, upaya-upaya yang telah disiapkan dalam proses-proses pembentukan UKP-PIP kemudian pindah ke BPIP," kata Jokowi di Rumah Dinas Ketua MPR RI, Jakarta, Jumat (8/6/2018).

Jokowi pun mengungkapkan alasan Yudi Latif mundur dari jabatannya. Adapun Yudi Latif menduduki posisi sebagai Kepala BPIP sejak Februari 2018.

Sebelumnya Yudi Latif lebih dulu duduk sebagai Kepala Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila (UKP-PIP) sejwk 7 Juni 2017.

Kepala Unit Kerja Presiden Pemantapan Ideologi Pancasila (UKP-PIP) Yudi Latif KOMPAS.com/IHSANUDDIN Kepala Unit Kerja Presiden Pemantapan Ideologi Pancasila (UKP-PIP) Yudi Latif
"Di dalam surat juga disampaikan bahwa karena ada urusan pribadi, urusan keluarga yang harus lebih diberikan perhatian, beliau mengundurkan diri," kata Jokowi.

Baca juga: Fadli Zon Sebut Mundurnya Yudi Latif dari BPIP sebagai Sikap Pancasilais

Tak lupa, Jokowi juga memuji integritas dan kerja keras yang telah dilakukan Yudi Latif semasa memimpin UKP-PIP sampai menjadi BPIP.

"Saya kira kerja keras pak Yudi Latif serta integritas beliau tidak perlu diragukan lagi," kata Jokowi.

Soal pengganti Yudi Latif, Jokowi meminta semua pihak untuk bersabar terlebih dulu.

"Wong baru tadi pagi. Nanti," kata Jokowi.

Sebelumnya, Yudi mengumumkan pengunduran dirinya lewat media sosial Facebook dengan pernyataan berjudul "Terima Kasih, Mohon Pamit".

Menurut Yudi, transformasi UKP-PIP menjadi badan membawa perubahan pada struktur organisasi, peran dan fungsi lembaga serta hubungan antara dewan pengarah dan pelaksana.

Baca juga: Yudi Latif Mengundurkan Diri dari Jabatan Kepala BPIP

"Saya merasa, perlu ada pemimpin-pemimpin baru yang lebih sesuai dengan kebutuhan. Harus ada daun-daun yang gugur demi memberi kesempatan bagi tunas-tunas baru untuk bangkit. Sekarang, manakala proses transisi kelembagaan menuju BPIP hampir tuntas, adalah momen yang tepat untuk penyegaran kepemimpinan," demikian Yudi dalam pernyataan tersebut.

UKP-PIP direvitalisasi menjadi BPIP melalui Perpres Nomor 7 Tahun 2018 Tentang Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

BPIP adalah lembaga yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden dengan pimpinan yaitu Dewan Pengarah, Kepala dan Wakil Kepala BPIP.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X