Jokowi: Jangan Sampai Kita Dijadikan Contoh Negara Lain, tapi di Dalam Kita Retak

Kompas.com - 06/06/2018, 12:57 WIB
Presiden Joko Widodo saat bersilaturahmi dengan ulama se Kabupaten Karawang di Pondok Pesantren Assiddqiyah, Kecamatan Cilamaya Wetan, Kabupaten Karawang, Rabu (6/6/2018). Fabian Januarius KuwadoPresiden Joko Widodo saat bersilaturahmi dengan ulama se Kabupaten Karawang di Pondok Pesantren Assiddqiyah, Kecamatan Cilamaya Wetan, Kabupaten Karawang, Rabu (6/6/2018).

KARAWANG, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengatakan, negara lain sangat mengapresiasi nilai-nilai Islam yang dianut oleh masyarakat di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Presiden Jokowi dalam acara silaturahim bersama ulama se-Kabupaten Karawang di Pondok Pesantren Assiddqiyah, Kecamatan Cilamaya Wetan, Kabupaten Karawang, Rabu (6/6/2018).

"Negara kita dipandang oleh negara lain sebagai negara yang patut dijadikan contoh. Karena ada perbedaan yang amat banyak, tapi dipandang bisa bersatu dalam kehidupan sehari-hari, kelihatan rasa persaudaraan kita satu sama lain," ujar Jokowi.

Baca juga: Jokowi Tampik Isu Investasi Indonesia Hanya untuk China, Korea, dan Jepang

Dalam acara pertemuan ulama-ulama sedunia membahas mengenai Islam Wasathiyah di Bogor, beberapa waktu lalu, para ulama dari negara-negara Timur Tengah mengapresiasi nilai Islam yang diimplementasikan secara nyata di Indonesia.

"Kita menawarkan Islam Wasathiyah, Islam jalan tengah, Islam moderat dan para ulama mengapresiasi Islam yang sejuk, Islam yang damai dan saya kira inilah ciri ke-Islaman di Indonesia," ujar Jokowi.

Jokowi memandang, hal itu merupakan potensi bagi Indonesia. Oleh sebab itu, Jokowi berpesan agar masyarakat tetap menjaga citra Islam Indonesia di mata dunia itu.

Apalagi tahun 2018, sejumlah daerah di Indonesia akan menggelar Pilkada serentak dan pada 2019 mendatang akan dilaksanakan Pilpres dan Pileg.

Situasi ini, menurut Jokowi sangat rentan terjadinya gesekan antarkelompok masyarakat.

"Jangan sampai dari luar kita dijadikan contoh, tapi di dalam kita jadi retak-retak gara-gara urusan Pilkada, Pilgub, Pilwalkot atau Pilpres. Sangat rugi sekali," ujar Jokowi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Survei: Mayoritas Responden Ingin Pileg dan Pilpres 2024 Dipisah

Survei: Mayoritas Responden Ingin Pileg dan Pilpres 2024 Dipisah

Nasional
Survei Indo Barometer: Tiga Menteri Jokowi dengan Elektabilitas Tertinggi pada Pilpres 2024

Survei Indo Barometer: Tiga Menteri Jokowi dengan Elektabilitas Tertinggi pada Pilpres 2024

Nasional
Tingkat Kepuasan Publik Terhadap DPR di Atas 50 Persen, Apa Sebabnya?

Tingkat Kepuasan Publik Terhadap DPR di Atas 50 Persen, Apa Sebabnya?

Nasional
Survei PRC dan PPI: 50,5 Persen Responden Anggap Kinerja DPR Baik

Survei PRC dan PPI: 50,5 Persen Responden Anggap Kinerja DPR Baik

Nasional
Survei: Anies jadi Lawan Terberat Prabowo jika Maju pada Pilpres 2024

Survei: Anies jadi Lawan Terberat Prabowo jika Maju pada Pilpres 2024

Nasional
Survei PRC dan PPI: 61,4 Persen Masyarakat Puas dengan Kinerja Jokowi-Ma'ruf

Survei PRC dan PPI: 61,4 Persen Masyarakat Puas dengan Kinerja Jokowi-Ma'ruf

Nasional
Survei Indo Barometer Sebut Anies Baswedan jadi Kepala Daerah dengan Elektabilitas Tertinggi di Pilpres 2024

Survei Indo Barometer Sebut Anies Baswedan jadi Kepala Daerah dengan Elektabilitas Tertinggi di Pilpres 2024

Nasional
Survei Indo Barometer: Elektabilitas Prabowo Tertinggi untuk Pilpres 2024

Survei Indo Barometer: Elektabilitas Prabowo Tertinggi untuk Pilpres 2024

Nasional
Saut Sarankan KPK Gencarkan OTT dan Lanjutkan Putusan Inkrah

Saut Sarankan KPK Gencarkan OTT dan Lanjutkan Putusan Inkrah

Nasional
Saut Anggap Wajar Pengumuman Penghentian Penyelidikan Dugaan Korupsi Picu Perdebatan

Saut Anggap Wajar Pengumuman Penghentian Penyelidikan Dugaan Korupsi Picu Perdebatan

Nasional
Presiden Jokowi: Kalau Menteri Tak Bisa Adaptasi, Pasti Saya Ganti

Presiden Jokowi: Kalau Menteri Tak Bisa Adaptasi, Pasti Saya Ganti

Nasional
Pulomas dan Kelapa Gading Banjir, Pemprov DKI Bantah Tutup Pintu Air Sunter

Pulomas dan Kelapa Gading Banjir, Pemprov DKI Bantah Tutup Pintu Air Sunter

Nasional
KPK Bisa Buka Lagi Penyelidikan yang Dihentikan jika...

KPK Bisa Buka Lagi Penyelidikan yang Dihentikan jika...

Nasional
Cegah Corona Masuk Indonesia, Imigrasi Tolak Masuk 118 WNA

Cegah Corona Masuk Indonesia, Imigrasi Tolak Masuk 118 WNA

Nasional
ICW: Langkah KPK Umumkan Penyelidikan yang Dihentikan Jadi Blunder

ICW: Langkah KPK Umumkan Penyelidikan yang Dihentikan Jadi Blunder

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X