Polri Telusuri Penyandang Dana Terduga Teroris di Riau - Kompas.com

Polri Telusuri Penyandang Dana Terduga Teroris di Riau

Kompas.com - 04/06/2018, 17:37 WIB
Petugas bersiaga pada saat penggeledahan gelanggang mahasiswa di kampus Universitas Riau terkait dugaan penangkapan teroris, Sabtu (2/6/2018).KOMPAS.com/Idon Tanjung Petugas bersiaga pada saat penggeledahan gelanggang mahasiswa di kampus Universitas Riau terkait dugaan penangkapan teroris, Sabtu (2/6/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Polri memastikan tidak akan berhenti setelah menangkap para terduga teroris di Riau. Namun, Polri juga akan menelusuri aliran dana para terduga teroris tersebut.

"Pasti kami telusuri (penyandang dananya)," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Muhammad Iqbal di Mabes Polri, Jakarta, Senin (4/6/2018).

Iqbal mengungkapan, tim pemberantasan terorisme pasti memiliki sub bagian dengan tugas tertentu. Ini termasuk bagian khusus untuk menelusuri asal dana untuk membiayai aksi terorisme atau penyediaan bahan peledak di Riau.

"Sub tim termasuk sub tim yang akan melakukan penyelidikan termasuk scientific identification di bidang anggaran," kata Iqbal.

Sebelumnya, Polri mengungkapkan bahwa MNZ (33), tersangka teroris yang ditangkap di Universitas Riau memilki keterkaitan dengan penyerang Mapolda Riau.

Baca juga: Terkait JAD, MNZ Sempat Diminta Buat Bom oleh Penyerang Mapolda Riau

Mursalim alias Ical alias Pak Ngah (42), terduga teroris yang ditembak mati saat melakukan penyerangan ke Mapolda Riau ternyata pernah memesan bom kepada MNZ.

"Tersangka mengakui bahwa sebelum penyerangan Polda Riau, Pak Ngah dan kelompoknya pernah memesan bom kepada yang bersangkutan," ujar Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Minggu (3/6/2018).

MNZ merupakan satu dari tiga orang yang diamankan Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri dalam penggerebekan di Universitas Riau. Dari penangkapan ketiganya, MNZ sudah berstatus tersangka.

MNZ yang merupakan alumni Universitas Riau memiliki kemampuan untuk merakit bom TATP. Ia juga membagi keahliannya tersebut di tautan grup media sosial Telegram.

Kompas TV Polisi mengatakan 3 orang terduga teroris di kampus Universitas Riau.


Komentar

Close Ads X