Ibu, Sekolah Pertama Bagi Anak-anaknya...

Kompas.com - 15/05/2018, 14:50 WIB
Ilustrasi ibu dan anak ShutterstockIlustrasi ibu dan anak

JAKARTA, KOMPAS.com - Koordinator Bidang Advokasi Pengurus Pusat Fatayat Nahdlatul Ulama Wahidah Suaib merasa miris atas keterlibatan perempuan dalam aksi terorisme. Padahal, perempuan yang sejatinya memiliki kasih sayang kuat berperan sebagai juru damai.

"Tapi kemudian, beberapa kali perempuan sudah jadi target brainwash untuk bagian pendukung terorisme. Ini patut disayangkan," kata Wahidah saat ditemui di kantor Bawaslu, Jakarta, Selasa (15/5/2018).

Baca juga: Menalar Peran Teroris Perempuan di Balik Bom Bunuh Diri Surabaya

Seperti diketahui, 2 orang perempuan terlibat dalam aksi pengeboman di Surabaya dan Sidoarjo. Perempuan-perempuan tersebut merupakan seorang istri dan ibu


Ibu, kata dia, adalah sekolah pertama bagi anak-anaknya. Ibu menjadi alat deteksi dini untuk mencegah keluarga sekaligus anaknya dari hal-hal intoleran yang berujung pada radikalisme dan terorisme.

"Sejatinya peran itu ada di perempuan. Tapi kali ini ibu, orang tua ini menjadi pelaku terorisme. Ini patut jadi perhatian kita bersama, bagaimana dengan nasib anak-anaknya," kata dia.

Baca juga: Seorang Perempuan Diamankan Densus 88 di Sukabumi

Oleh karena itu, keluarga harus menjadi benteng pertama merawat nilai keislaman yang moderat dan menjaga keberagaman.

Perempuan, kata Wahidah, perlu mendapatkan pelatihan dan penyadaran bahwa keluarga adalah unit terkecil dalam membangun mentalitas dan spiritualitas yang kuat dalam melawan radikalisme dan terorisme.

"Untuk menangkal terorisme, membekali perempuan dengan nilai Islam yang toleran, memberikan pendidikan kebangsaan yang kuat kepada para perempuan karena ini mereka menjadi penopang untuk generasi penerusnya," kata dia.

Baca juga: Dua Napi Teroris Perempuan dan Bayinya Ikut Dipindah ke Nusakambangan

Ia mencontohkan, Fatayat NU memiliki pendakwah perempuan yang anti radikalisme dan terorisme. Mereka bekerja sama dengan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme untuk melawan segala bibit radikalisme dan terorisme.

Berkomitmen Jaga NKRI

Ketua Dewan Pembina Pusat Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Iskandar Siregar menegaskan, segala bentuk aksi terorisme tidak sesuai dengan norma keagamaan, norma hukum dan kemanusiaan secara universal.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Papua Diduga Lakukan Obstruction of Justice dalam Penanganan Peristiwa Paniai, Polri Tunggu Laporan Komnas HAM

Polda Papua Diduga Lakukan Obstruction of Justice dalam Penanganan Peristiwa Paniai, Polri Tunggu Laporan Komnas HAM

Nasional
Sabtu, Masyarakat Aceh Akan Serahkan Sejumlah Rekomendasi Akademik ke Presiden Jokowi

Sabtu, Masyarakat Aceh Akan Serahkan Sejumlah Rekomendasi Akademik ke Presiden Jokowi

Nasional
Adik Mentan Dapat Rekomendasi PAN Sebagai Bakal Calon Wali Kota Makassar

Adik Mentan Dapat Rekomendasi PAN Sebagai Bakal Calon Wali Kota Makassar

Nasional
Kejagung Periksa 13 Orang yang Keberatan Rekening Efeknya Diblokir

Kejagung Periksa 13 Orang yang Keberatan Rekening Efeknya Diblokir

Nasional
Pemerintah Ingin Capai 4 Fokus Lewat Komite Ekonomi dan Keuangan Syariah

Pemerintah Ingin Capai 4 Fokus Lewat Komite Ekonomi dan Keuangan Syariah

Nasional
Sabtu Besok, Jokowi Dijadwalkan Makan Bersama Ribuan Warga Aceh di Kenduri Kebangsaan

Sabtu Besok, Jokowi Dijadwalkan Makan Bersama Ribuan Warga Aceh di Kenduri Kebangsaan

Nasional
Pilkada 2020 Tingkat Kabupaten/Kota, 160 Paslon Berpotensi Maju Jalur Independen

Pilkada 2020 Tingkat Kabupaten/Kota, 160 Paslon Berpotensi Maju Jalur Independen

Nasional
Wapres Ma'ruf Amin Sebut Pemerintah Terus Berupaya Perbaiki Kesejahteraan Guru

Wapres Ma'ruf Amin Sebut Pemerintah Terus Berupaya Perbaiki Kesejahteraan Guru

Nasional
Soal Ketahanan Keluarga, Ma'ruf: Apakah Harus Diselesaikan dengan Undang-undang

Soal Ketahanan Keluarga, Ma'ruf: Apakah Harus Diselesaikan dengan Undang-undang

Nasional
Kemenkes Sebut 3 WNI di Wuhan Sudah Sehat dan Ingin Pulang

Kemenkes Sebut 3 WNI di Wuhan Sudah Sehat dan Ingin Pulang

Nasional
Yusril Anggap Wajar Ada Kesalahan Pengetikan pada RUU Cipta Kerja

Yusril Anggap Wajar Ada Kesalahan Pengetikan pada RUU Cipta Kerja

Nasional
36 Kasus Distop Penyelidikannya, KPK Tak Sangka Jadi Heboh

36 Kasus Distop Penyelidikannya, KPK Tak Sangka Jadi Heboh

Nasional
Pemerintah Siapkan Sejumlah Lokasi Alternatif untuk Karantina 74 WNI Kru Diamond Princess

Pemerintah Siapkan Sejumlah Lokasi Alternatif untuk Karantina 74 WNI Kru Diamond Princess

Nasional
Wapres Ma'ruf Amin Minta Guru Beradaptasi di Era Revolusi Industri 4.0

Wapres Ma'ruf Amin Minta Guru Beradaptasi di Era Revolusi Industri 4.0

Nasional
KPK Hentikan 36 Penyelidikan, Sebagian Besar Terkait Dugaan Suap

KPK Hentikan 36 Penyelidikan, Sebagian Besar Terkait Dugaan Suap

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X