Kompas.com - 13/05/2018, 15:49 WIB
Suasana setelah ledakan bom di Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS) di Jalan Arjuna, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (13/5/2018). Akibat ledakan itu, 5 mobil dan 30 motor terbakar. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGSuasana setelah ledakan bom di Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS) di Jalan Arjuna, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (13/5/2018). Akibat ledakan itu, 5 mobil dan 30 motor terbakar.

JAKARTA, KOMPAS.com — Pengamat terorisme dari The Community Ideological Islamic Analyst (CIIA) Harits Abu Ulya menduga kuat serangan bom di tiga gereja di Surabaya, Minggu (13/5/2018) pagi, terorganisasi dengan baik. 

"Aksi teror ini terlihat terorganisasi dengan baik, dilakukan dengan melibatkan kelompok atau banyak individu dan direncanakan sejak jauh hari," ujar Harits kepada Kompas.com, Minggu siang. 

Indikatornya  antara lain muncul teori bahwa serangan bom kali ini berkaitan dengan kerusuhan narapidana kasus terorisme di Markas Korps Brimob Polri Kelapa Dua, Depok, Selasa (8/5/2018) malam lalu. 

Namun, apabila melihat tempat kejadian perkara, aksi pengeboman itu tidak dapat dilakukan dalam waktu singkat (beberapa hari saja). Butuh sejumlah persiapan yang rinci dan teliti. 

"Butuh perakitan bom dengan cermat, butuh orang yang punya kemampuan untuk merakit bom, termasuk penyiapan bahan baku bom. Belum lagi kesiapan calon 'pengantinnya'. Semua butuh waktu yang cukup dan terencana dengan baik," ujar Harits. 

"Aksi bom bunuh diri ini diduga sudah diplot jauh-jauh hari. Cuma tinggal menunggu momentum saja. Artinya, rusuh di Mako Brimob hanya menjadi sesuatu yang 'menggairahkan' kelompok teror ini," lanjut dia. 

Secara psikologis, kerusuhan para narapidana kasus terorisme di rumah tahanan Mako Brimob adalah momentum yang tepat untuk melancarkan serangan. Apalagi, dalam kerusuhan itu, personel Polri banyak yang meninggal. 

"Biasanya mereka (pelaku teror) ini paham. Ketika ada korban dari pihak kepolisian, maka dampaknya ke kelompok mereka yang masih ada di luar akan jadi target penangkapan, bahkan sampai berisiko kematian di tangan Densus 88," ujar Harits. 

Dalam kondisi demikian, pelaku teror pun terdorong melakukan penyerangan. Apalagi, jika persiapan sudah dilaksanakan sebelumnya. 

Harits yakin Polri mampu mengungkap kasus ini dan mampu menguak dalang di balik serangan bom ini. Sebab, banyak "jejak" yang ditinggalkan pelaku di tempat kejadian perkara. Semisal motor dan mobil. 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.