Kutuk Kekerasan di Mako Brimob, PBNU Imbau Umat Tegakkan Islam Merangkul

Kompas.com - 10/05/2018, 18:03 WIB
Sekretaris Jenderal PBNU Helmy Faishal Zaini (kiri) saat memberikan keterangan penetapan hari raya Idul Fitri 2016, di gedung PBNU, Jakarta Pusat, Senin (4/7/2016). Kristian ErdiantoSekretaris Jenderal PBNU Helmy Faishal Zaini (kiri) saat memberikan keterangan penetapan hari raya Idul Fitri 2016, di gedung PBNU, Jakarta Pusat, Senin (4/7/2016).
Penulis Yoga Sukmana
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama ( PBNU) menolak dan mengutuk keras aksi-aksi kekerasan seperti yang terjadi saat kerusuhan di Rutan Mako Brimob.

Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Jenderal PBNU Helmy Faishal Zaini pasca berakhirnya kerusuhan yang melibatkan napi teroris dan beberapa aparat kepolisian di Rutan Mako Brimob.

"Kami mengajak kepada seluruh masyarakat Indonesia khususnya umat Islam, mari tegakan Islam yang merangkul, bukan memukul," ujarnya kepada Kompas.com, Jakarta, Kamis (10/5/2018).

Menurut Helmy, pendekatan Islam yang damai dan bijak perlu dikedepankan sebab Islam adalah agama yang luhur. Oleh karena itu, ia menilai kekerasan bukanlah cerminan dari Islam.

Baca juga : Drama Dua Malam di Mako Brimob Kelapa Dua

PBNU mengutuk keras aksi kekerasan para narapidana terorisme kepada aparat kepolisan. Seperti diketahui, ada lima anggota Polri yang gugur akibat kerusuhan tersebut.

Sementara itu, narapidana terorisme dinyatakan tewas.

PBNU menyampaikan bela sungkawa atas gugurnya 5 anggota Polri akibat kerusuhan di Rutan Mako Brimob. Menurut Helmy, para polisi tersebut gugur dalam keadaan syahid.

Adapun kepada keluarga yang ditinggalkan, PBNU mendoakan agar diberikan ketabahan.

Baca juga : Mako Brimob Pasca Dikuasai Kembali Polisi, Drama 40 Jam yang Kita Tahu....

Seperti diketahui, sebanyak lima orang anggota Densus 88 Antiteror mendapat kenaikan pangkat luar biasa. Kelima anggota itu gugur dalam kasus kericuhan yang ada di dalam rutan Mako Brimob, Kelapa Dua.

Pemberian kenaikan pangkat itu diputuskan Kapolri Jenderal Tito Karnavian melalui Surat Telegram tanggal 9 Mei 2018.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X