Kompas.com - 09/05/2018, 12:55 WIB
Penulis Moh Nadlir
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla angkat bicara terkait kerusuhan yang terjadi di Markas Komando Brigade Mobil Polri atau Mako Brimob di Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Selasa malam (8/5/2018).

"(Semoga) bisa selesai cepat. Memang ada sedikit keributan di situ, tapi saya yakin polisi dapat menyelesaikan," ujar Kalla di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Rabu (9/5/2018).

Kalla tidak yakin kerusuhan yang terjadi markas pasukan elite Polri tersebut merupakan bagian daripada aksi terorisme.

"Bukan soal terorismenya, mungkin ada masalah-masalah (lain)," ujar Kalla.

Baca juga: Masyarakat Diimbau Tak Sebarkan Video Kerusuhan di Mako Brimob

Kalla pun menyebut tak perlu bantuan dari TNI untuk mengatasi kericuhan di Mako Brimob.

"Brimob itu kan punya pasukan khusus, gegana, macam-macam, pasti bekerja di situ. Mereka sedang mengerjakan (itu)," kata Kalla.

Wapres Kalla juga meminta untuk segera dilakukan evaluasi pasca-kerusuhan yang terjadi dan menyebabkan sejumlah polisi mengalami luka-luka tersebut.

"Apa pun masalahnya pasti dievaluasi. Insya Allah kita selesaikan," ujar Kalla.

Seperti diketahui, terjadi keributan di dalam rutan yang ada di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, pada Selasa (8/5/2018) malam. Beberapa petugas terluka dalam insiden ini.

Sementara itu, belum diketahui pasti apakah ada yang terluka dari pihak tahanan.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) M Iqbal mengungkapkan bahwa insiden tersebut berawal dari keributan antara tahanan dan petugas kepolisian karena masalah makanan.

Baca juga: Polri: Sepele, Pemicu Keributan di Mako Brimob Hanya karena Makanan

Ada pihak keluarga narapidana terorisme yang sedang berkunjung menolak pemeriksaan atas makanan yang dibawanya.

Padahal, sesuai prosedur, seluruh makanan yang berasal dari luar dan diberikan kepada tahanan harus melalui pemeriksaan.

Kompas TV Polri juga mengimbau warga tidak langsung percaya akan foto ataupun video yang berseliweran di media sosial
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.