Kapolri: Asian Games Harus Jadi Pendingin di Tengah Situasi Politik Memanas

Kompas.com - 02/05/2018, 11:57 WIB
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian saat mengunjungi Polda Papua untuk memberi pengarahan kepada personel Polri-TNI, Minggu (1/4/2018). DOK POLRIKapolri Jenderal Pol Tito Karnavian saat mengunjungi Polda Papua untuk memberi pengarahan kepada personel Polri-TNI, Minggu (1/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian berharap penyelenggaraan Asian Games 2018 di Jakarta dan Palembang menjadi pendingin di tengah situasi politik yang menghangat. Ini mengingat penyelenggaraan Asian Games yang berdekatan dengan pilkada maupun menjelang pilpres.

"Harusnya event ini jadi cooling system (sistem pendingin) di tengah mesin politik yang menghangat," ujar Tito dalam diskusi tentang persiapan Asian Games di Jakarta, Selasa (2/5/2018).

Tito menjelaskan, selain Asian Games 2018, pada tahun ini ada sejumlah agenda keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibnas) yang padat. Ia mengungkapkan, pada 27 Juni 2018 akan diselenggarakan pemilihan kepala daerah (pilkada) di 171 wilayah di Indonesia.

Baca juga : Terorisme hingga Copet dan Jambret, Ancaman Keamanan Asian Games 2018

Selain itu, ada pula momen bulan suci Ramadhan dan hari raya Idul Fitri. Dalam dua momen keagamaaan ini, aspek keamanan dan kelancaraan semisal pada arus mudik dan balik menjadi perhatian masyarakat.

Kemudian, pada awal Agustus 2018 akan diadakan pendaftaran pilpres. Tito menyebut, momen-momen tersebut kerap dimanfaatkan untuk menyebarkan isu-isu politik menjelang pesta demokrasi.

Oleh karena itu, penyelenggaraan Asian Games 2018 diharapkan Tito dapat meredam digiringnya perhatian masyarakat hanya ke politik. Selain itu, Asian Games 2018 juga diharapkan menjadi alat pemersatu bangsa.

"Masyarakat tidak melulu dicekoki isu politik, pertarungan kekuasaan. Lebih baik bertarung medali," ungkap Tito.

Per hari ini, tinggal 107 hari menuju penyelenggaraan Asian Games 2018. Pesta olahraga tersebut akan dihelat pada 18 Agustus hingga 2 September 2018.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Amien Rais: Banyak Menteri yang Tidak Paham Kehidupan Rakyat

Amien Rais: Banyak Menteri yang Tidak Paham Kehidupan Rakyat

Nasional
Amien Rais Nilai Jokowi Salah Besar Publikasikan Kemarahan

Amien Rais Nilai Jokowi Salah Besar Publikasikan Kemarahan

Nasional
Hak Jawab Jubir PKS Terkait Pemberitaan 'Jokowi Ancam Reshuffle, PKS Tegaskan Tak Tertarik Kursi Menteri'

Hak Jawab Jubir PKS Terkait Pemberitaan "Jokowi Ancam Reshuffle, PKS Tegaskan Tak Tertarik Kursi Menteri"

Nasional
OTT Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur: Suami-Istri Tersangka Korupsi

OTT Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur: Suami-Istri Tersangka Korupsi

Nasional
Airlangga Paparkan Langkah Pemerintah untuk Cegah Perekonomian RI Minus pada Akhir Tahun

Airlangga Paparkan Langkah Pemerintah untuk Cegah Perekonomian RI Minus pada Akhir Tahun

Nasional
Eksekusi Putusan Hakim, Jaksa Segera Rampas Aset Buronan Honggo Wendratno

Eksekusi Putusan Hakim, Jaksa Segera Rampas Aset Buronan Honggo Wendratno

Nasional
KPK Minta Masyarakat Ambil Pelajaran dari Kasus Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur

KPK Minta Masyarakat Ambil Pelajaran dari Kasus Bupati-Ketua DPRD Kutai Timur

Nasional
Jadi Tersangka KPK, Berikut Perjalanan Karir Ketua DPRD Kutai Timur

Jadi Tersangka KPK, Berikut Perjalanan Karir Ketua DPRD Kutai Timur

Nasional
Perjalanan Karir Bupati Kutai Timur, dari Birokrat hingga Tersangka KPK

Perjalanan Karir Bupati Kutai Timur, dari Birokrat hingga Tersangka KPK

Nasional
KPK Sebut OTT Bupati Kutai Timur Hasil Penyadapan Perdana Pasca-revisi UU KPK

KPK Sebut OTT Bupati Kutai Timur Hasil Penyadapan Perdana Pasca-revisi UU KPK

Nasional
KPK: Kami Ingatkan agar di Kaltim Jangan Terjadi OTT, tapi Nyatanya Seperti Ini

KPK: Kami Ingatkan agar di Kaltim Jangan Terjadi OTT, tapi Nyatanya Seperti Ini

Nasional
Kembangkan Kasus Jiwasraya Jilid II, Kejagung Periksa 2 Staf OJK

Kembangkan Kasus Jiwasraya Jilid II, Kejagung Periksa 2 Staf OJK

Nasional
Jadi Tersangka, Bupati dan Ketua DPRD Kutai Timur Ditahan KPK

Jadi Tersangka, Bupati dan Ketua DPRD Kutai Timur Ditahan KPK

Nasional
KPK Temukan Uang Rp 170 Juta dan Buku Tabungan Bersaldo Rp 4,8 Miliar Saat Tangkap Bupati Kutai Timur

KPK Temukan Uang Rp 170 Juta dan Buku Tabungan Bersaldo Rp 4,8 Miliar Saat Tangkap Bupati Kutai Timur

Nasional
Bupati Kutai Timur dan Istri Jadi Tersangka Kasus Suap, Ini Jumlah Kekayaannya

Bupati Kutai Timur dan Istri Jadi Tersangka Kasus Suap, Ini Jumlah Kekayaannya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X