Belum Pasti Usung Prabowo, PAN Juga Buka Opsi ke Gatot

Kompas.com - 28/04/2018, 20:27 WIB
Sekjen PAN Eddy Soeparno saat menghadiri diskusi Daksa Forum, di Jakarta, Jumat (26/1/2018). KOMPAS.com/IhsanuddinSekjen PAN Eddy Soeparno saat menghadiri diskusi Daksa Forum, di Jakarta, Jumat (26/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekjen Partai Amanat Nasional (PAN) Eddy Soeparno menyatakan, partainya masih mempertimbangkan sejumlah nama untuk diusung sebagai calon presiden dan wakil presiden 2019 mendatang. Belum ada keputusan final yang diambil oleh partai.

Menurut Eddy, capres yang akan diusung PAN harus memenuhi beberapa kriteria. Misalnya, calon itu harus memiliki ketegasan dalam bertindak, pro ekonomi kerakyatan, dan yang tidak kalah penting adalah dekat dengan umat.

"Di antara tokoh yang kita jalin komunikasi politik, ada beberapa yang memenuhi kriteria tersebut. Pak Gatot Nurmantyo termasuk di antaranya," kata Eddy, saat dihubungi, Sabtu (28/4/2018).

Baca juga : Belum Deklarasi Capres, PAN Hadiri Peresmian Posko Pemenangan Prabowo

Kendati demikian, Eddy menegaskan, bukan berarti Prabowo Subianto akan disampingkan dalam bursa capres yang akan diusung PAN. Sebab, biar bagaimanapun, kriteria yang diinginkan PAN, ada juga di dalam diri Ketua Umum Partai Gerindra itu.

"Pak Prabowo sudah lama masuk radar kita, namun selain memenuhi kriteria yang menjadi patokan kami, kita tengah menguji tesis bahwa publik menghendaki lebih banyak pilihan di Pilpres 2019," ujar Eddy.

Terkait pernyataan Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais, yang menyatakan PAN sudah pasti mendukung Prabowo, menurut Eddy, hal tersebut merupakan sebuah masukan yang positif.

Baca juga : Amien Rais Sebut PAN Dukung Prabowo, Ini Tanggapan Zulkifli Hasan

Kendati demikian, Eddy menegaskan, keputusan mendukung capres atau cawapres tidak bisa hanya dilakukan di jajaran pengurus PAN tingkat pusat.

PAN harus mendengar aspirasi dan masukan kader di tingkat Dewan Pimpiman Wilayah (DPW), Dewan Pimpinan Daerah (DPD), hingga tingkat ranting. 

"Kami di DPP tidak bisa memutuskan sepihak. Oleh karena itu, kita tunggu saja saat rakernas, sosok yang kita usung, apakah si A, B, atau bahkan C, sambil mengindikasikan tetap dibukanya peluang untuk pembentukan poros ketiga," ujar dia.

Amien Rais sebelumnya meyakini PAN bakal bergabung bersama Partai Gerindra dan PKS untuk mengusung Prabowo.

Baca juga : Amien Rais Sebut PAN Akan Usung Prabowo, Sekjen Anggap Itu Masukan

"Saya kira enggak ada jalan lain," kata Amien, saat ditanya apakah PAN bakal mengusung Prabowo sebagai capres di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (26/4/2018).

Saat ditanya sikap Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan yang masih membuka opsi untuk merapat ke kubu Presiden Joko Widodo, Amien menjawab bahwa dirinya lebih tahu soal partai daripada Zukifli.

Ia mengatakan, seluruh kader PAN di daerah tidak berkenan untuk mengusung Jokowi pada Pemilu Presiden atau Pilpres 2019.

"No, no. Saya lebih tahu dari Pak Zul. Maaf, karena saya mendirikan. Saya keliling ke mana-mana. Umat PAN di bawah emoh (tak mau) Jokowi, titik. Pak Zul bermanuver itu hanya sandiwara saja, yah," ucap Amien.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa UI Rancang Kapal Ambulans untuk Pasien Covid-19

Mahasiswa UI Rancang Kapal Ambulans untuk Pasien Covid-19

Nasional
Banyak ASN Positif Covid-19, Ketua MPR Minta Protokol Kesehatan Lembaga Diperketat

Banyak ASN Positif Covid-19, Ketua MPR Minta Protokol Kesehatan Lembaga Diperketat

Nasional
Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Menteri, PPP Sebut Ibarat SP II

Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Menteri, PPP Sebut Ibarat SP II

Nasional
Kapolri Rotasi Sejumlah Kapolda, Berikut Perubahannya

Kapolri Rotasi Sejumlah Kapolda, Berikut Perubahannya

Nasional
UPDATE: Tambah 27, Pasien Sembuh Covid-19 Klaster Secapa AD Kini 1.120 Orang

UPDATE: Tambah 27, Pasien Sembuh Covid-19 Klaster Secapa AD Kini 1.120 Orang

Nasional
Respons Pihak Djoko Tjandra, Kejagung: Jaksa Eksekusi Putusan PK, Bukan Penahanan

Respons Pihak Djoko Tjandra, Kejagung: Jaksa Eksekusi Putusan PK, Bukan Penahanan

Nasional
5 Bulan Pandemi Covid-19 di Indonesia, 113.134 Kasus dan Kegiatan yang Wajib Diwaspadai

5 Bulan Pandemi Covid-19 di Indonesia, 113.134 Kasus dan Kegiatan yang Wajib Diwaspadai

Nasional
Mendagri Minta Sekolah Adakan Simulasi Sebelum KBM Tatap Muka

Mendagri Minta Sekolah Adakan Simulasi Sebelum KBM Tatap Muka

Nasional
Berkaca dari Sejarah Pandemi Flu: Tak Ada Konspirasi, Miliki Rentang Waktu, dan Butuh Kebijakan Tegas

Berkaca dari Sejarah Pandemi Flu: Tak Ada Konspirasi, Miliki Rentang Waktu, dan Butuh Kebijakan Tegas

Nasional
Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

Nasional
Melihat Kondisi Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi...

Melihat Kondisi Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi...

Nasional
Klaim Obat Covid-19 Hadi Pranoto, Kemenkes: Cari Informasi dari Sumber Terpercaya

Klaim Obat Covid-19 Hadi Pranoto, Kemenkes: Cari Informasi dari Sumber Terpercaya

Nasional
Rancangan Perpres Pelibatan TNI Berantas Terorisme Dikritik

Rancangan Perpres Pelibatan TNI Berantas Terorisme Dikritik

Nasional
[POPULER NASIONAL] Penambahan Kasus Covid-19 | Hadi Pranoto Bukan Anggota IDI

[POPULER NASIONAL] Penambahan Kasus Covid-19 | Hadi Pranoto Bukan Anggota IDI

Nasional
Tuntutan 8 Tahun Penjara bagi Wahyu Setiawan

Tuntutan 8 Tahun Penjara bagi Wahyu Setiawan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X