Rekaman Percakapan Fredrich Ungkap Upaya Mengondisikan Kejiwaan Novanto

Kompas.com - 27/04/2018, 17:36 WIB
Terdakwa kasus merintangi penyidikan kasus korupsi KTP elektronik Fredrich Yunadi (kiri) berdiskusi dengan penasehat hukumnya pada sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (12/4). Sidang tersebut menghadirkan asisten advokat Yunadi and Associates, Achmad Rudiansyah dan dokter RS Medika Permata Hijau Francia Anggreini untuk mengetahui kronologis kecelakaan Setya Novanto. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/ama/18
WAHYU PUTRO A Terdakwa kasus merintangi penyidikan kasus korupsi KTP elektronik Fredrich Yunadi (kiri) berdiskusi dengan penasehat hukumnya pada sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (12/4). Sidang tersebut menghadirkan asisten advokat Yunadi and Associates, Achmad Rudiansyah dan dokter RS Medika Permata Hijau Francia Anggreini untuk mengetahui kronologis kecelakaan Setya Novanto. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/ama/18

JAKARTA, KOMPAS.com -  Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memutar sebuah rekaman sadapan dalam persidangan terhadap terdakwa dokter Bimanesh Sutarjo di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Jumat (27/4/2018).

Rekaman percakapan itu diduga antara mantan pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi dengan seseorang bernama Viktor.

Dalam rekaman itu terungkap ada upaya mengondisikan kejiwaan Setya Novanto yang tengah menjalani persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi.

(Baca juga : Menurut Novanto, Fredrich Diberhentikan dan Bukan Mengundurkan Diri)

Menurut jaksa, percakapan itu terjadi pada 18 Desember 2018, atau lima hari setelah Novanto didakwa di Pengadilan.

Berikut petikkan percakapan dalam transkrip yang ditampilkan jaksa di persidangan.

Viktor: Heh, ini saya kan ngeliat itu yang klien itu, Pak Fredrich.

Fredrich: Siapa?

V: Pak Setnov

FY: He-eh gimana?

V: Tu kan dianggap orang kan bermain-main berpura-pura gitu

FY: Iya

V: Ah, kalo mau, ada temen saya, dia jago

FY: he-eh

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X