Kompas.com - 16/04/2018, 16:06 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur RS Medika Permata Hijau dokter Hafil Budianto Abdulgani mengungkap ada yang janggal dari surat hasil visum terhadap mantan Ketua DPR RI Setya Novanto.

Tak lama setelah Novanto alami kecelakaan pada 16 November 2017, dokter Bimanesh Sutarjo yang menanganinya melakukan visum dan mengeluarkan surat hasilnya. Menurut Hafil, ada perbedaan format kop surat dan nomor surat dengan surat-surat hasil visum yang dikeluarkan sebelumnya oleh RS Medika Permata Hijau.

"Bukan soal isinya. Kop surat tidak sesuai dengan kop surat yang kita gunakan," ujar Hafil dalam sidang di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (16/4/2018).

Hafil mengatakan, logo yang tercantum dalam surat itu sudah tidak dipakai lagi dalam format surat yang dikeluarkan rumah sakit itu. Sementara hasil visum resmi yang akan diserahkan ke pihak kepolisian untuk kepentingan penyelidikan harus sesuai dengan standar.

Baca juga : Tenangkan Perawatnya yang Cemas, Dokter Bimanesh Sebut Dirinya Berpangkat Kombes

Di Jakarta Barat, kata dia, banyak kecelakaan, terutama sepeda motor. Oleh karena itu banyak permintaan visum di rumah sakit tersebut.

"Dalam sebulan ada beberapa kali (visum). Harusnya berurutan nomornya," kata Hafil.

Keluarnya surat yang tak sesuai administrasi rumah sakit ini sempat enjadi perhatian dewan direksi dan komisaris RS Medika Permata Hijau sehingga meminta penjelasan tertulis Bimanesh mengenai penanganan medis terhadap Novanto.

"Dewan komisaris sangat prihatin dengan adanya dokumen yang keluar yang tidak seusai dan menanyakan hal tersebut ke dokter Bimanesh melalui saya," kata Hafil.

Baca juga : Bimanesh Bantah Kesaksian Dokter IGD yang Diminta Bikin Diagnosis Novanto

Surat permintaan visum dari kepolisian ditujukan ke direktur rumah sakit. Hafil tidak tahu adanya permintaan visum terhadap Novanto itu. Namun, hasil visum rupanya telah dikeluarkan Bimanesh dan diserahkan ke kepolisian.

Hasil visum tersebut isinya mengenai adanya kecelakaan yamg menyebabkan luka-luka di tubuh Novanto. Ada benturan di bagian kepala sehingga menyebabkan cidera. Kemudian, dalam laporan itu, disebutkan bahwa Novanto memiliki riwayat hipertensi.

"Ada fotonya juga. Foto dari kepala bapak Setya Novanto dan leher dan lengan," kata Hafil.

Di akhir sidang, Bimanesh menanggapi pernyataan Hafil soal kop surat hasil visum. Menurut Bimanesh, saat itu ia meminta format visum pada bagian rekam medis. Namun, petugas saat itu menyebut bahwa tidak ada SOP dalam form hasil visum, melainkan prosedur tetap. Bimanesh kemudian diberikan format resume oleh petugas tersebut.

Baca juga : Begini Peran Dokter Bimanesh dalam Dugaan Rekayasa Data Medis Novanto

Hafil kemudian menyanggah pernyataan Bimanesh. Menurut dia, sebagai surat resmi yang dikeluarkan rumah sakit, apalagi menyangkut permintaan pihak kepolisian, harus ada format administratif yang jelas.

Hafil bertanya-tanya karena Bimanesh sebagai dokter senior masih bertanya soal format visum kepada petugas rekam medis.

"Pasti bapak punya pengalaman lebih banyak dari saya untuk menulis visum. Bukan bapak saja yang nulis visum di RS. Pernah ada visum sebelumnya yg diterbitkan dokter," kata Hafil.

Bimanesh kemudian menyalahkan petigas rekam medis yang tidak mengoreksi kesalahan dalam surat hasil visum itu.

"Waktu saya serahkan ke rekam medik, kalau formatnya salah, harusnya dikoreksi dong sebelum diserahkan ke polisi," kata Bimanesh.

Dalam kasus ini, Bimanesh ditetapkan sebagai tersangka bersama mantan pengacara Novanto, Fredrich Yunadi atas dugaan merintangi penyidikan. KPK sebelumnya mengungkap adanya dugaan persekongkolan antara keduanya dalam penanganan medis Novanto saat kecelakaan.

Begitu mobilnya alami kecelakaan, Novanto langsung masuk ke ruang rawat inap kelas VIP dan bukan ke unit gawat darurat. Sebelum kecelakaan, Fredrich diduga sudah datang lebih dahulu untuk berkoordinasi dengan pihak rumah sakit.

Salah satu dokter di RS tersebut juga mengaku ditelepon seseorang yang diduga pengacara Novanto yang bermaksud perlu menyewa satu lantai RS. Padahal, saat itu belum diketahui Novanto akan dirawat karena sakit apa.

Kompas TV Salah satu saksi yang dihadirkan adalah supervisor keperawatan Rumah Sakit Medika Permata Hijau, Indri Astuti.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontras Duga Ada Pelanggaran Hukum dan HAM dalam Tragedi Kanjuruhan

Kontras Duga Ada Pelanggaran Hukum dan HAM dalam Tragedi Kanjuruhan

Nasional
Tragedi Stadion Kanjuruhan, IPW Desak Kapolri Copot Kapolres Malang

Tragedi Stadion Kanjuruhan, IPW Desak Kapolri Copot Kapolres Malang

Nasional
Kurangi Vonis Bermasalah, KY Dorong Ketua Pengadilan Eksaminasi Putusan

Kurangi Vonis Bermasalah, KY Dorong Ketua Pengadilan Eksaminasi Putusan

Nasional
Komnas HAM Turunkan Tim Usut Kerusuhan Kanjuruhan Malang

Komnas HAM Turunkan Tim Usut Kerusuhan Kanjuruhan Malang

Nasional
Pemerintah Diminta Bentuk Tim Independen Usut Kerusuhan Kanjuruhan

Pemerintah Diminta Bentuk Tim Independen Usut Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Menpora: Kerusuhan Kanjuruhan Menodai Pembangunan Sepakbola Nasional

Menpora: Kerusuhan Kanjuruhan Menodai Pembangunan Sepakbola Nasional

Nasional
KY Sebut Tak Temukan 'Track Record' Jelek terhadap Sudrajad Dimyati

KY Sebut Tak Temukan "Track Record" Jelek terhadap Sudrajad Dimyati

Nasional
Kapolri Bertolak ke Malang Tinjau Lokasi Kerusuhan Kanjuruhan

Kapolri Bertolak ke Malang Tinjau Lokasi Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Soroti Tragedi Stadion Kanjuruhan, Amnesty International: Menyeramkan Sekaligus Memilukan

Soroti Tragedi Stadion Kanjuruhan, Amnesty International: Menyeramkan Sekaligus Memilukan

Nasional
Mahfud MD Sebut Panpel Arema Abaikan Usul Polri

Mahfud MD Sebut Panpel Arema Abaikan Usul Polri

Nasional
Nasdem Minta Pemerintah Beri Penanganan Terbaik bagi Korban Kerusuhan Stadion Kanjuruhan

Nasdem Minta Pemerintah Beri Penanganan Terbaik bagi Korban Kerusuhan Stadion Kanjuruhan

Nasional
Jokowi Beri Tugas Khusus ke Menkes dan Gubernur Jatim Terkait Kerusuhan Kanjuruhan

Jokowi Beri Tugas Khusus ke Menkes dan Gubernur Jatim Terkait Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Pernyataan Lengkap Jokowi Terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan

Pernyataan Lengkap Jokowi Terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan

Nasional
Jokowi: Kerusuhan Kanjuruhan Tragedi Kemanusiaan, Jangan Sampai Terulang Lagi

Jokowi: Kerusuhan Kanjuruhan Tragedi Kemanusiaan, Jangan Sampai Terulang Lagi

Nasional
Jokowi Perintahkan Kapolri Investigasi dan Usut Tuntas Kerusuhan Stadion Kanjuruhan

Jokowi Perintahkan Kapolri Investigasi dan Usut Tuntas Kerusuhan Stadion Kanjuruhan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.