PPP Anggap Peluang Duet Jokowi-Prabowo Masih Terbuka - Kompas.com

PPP Anggap Peluang Duet Jokowi-Prabowo Masih Terbuka

Kompas.com - 16/04/2018, 13:59 WIB
Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya Prabowo Subianto (kanan) menjawab pertanyaan wartawan usai  berkuda bersama disela-sela pertemuan mereka di Padepokan Garuda Yaksa Bojong Koneng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (31/10/2016). Selain sebagai bentuk silaturahmi, pertemuan itu juga untuk mendiskusikan berbagai permasalahan di Indonesia.KOMPAS/WISNU WIDIANTORO Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya Prabowo Subianto (kanan) menjawab pertanyaan wartawan usai berkuda bersama disela-sela pertemuan mereka di Padepokan Garuda Yaksa Bojong Koneng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (31/10/2016). Selain sebagai bentuk silaturahmi, pertemuan itu juga untuk mendiskusikan berbagai permasalahan di Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekjen PPP Arsul Sani menilai peluang untuk menduetkan Presiden Jokowi dengan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto di Pilpres 2019 masih terbuka.

Hal itu disampaikan Arsul menanggapi adanya upaya Jokowi menggandeng Prabowo sebagai calon wakil presiden (cawapres).

"Saya ingin katakan, kalau dalam politik segala sesuatu tak pernah tertutup opsinya sampai dengan resmi terdaftar," kata Arsul di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (16/4/2018).

(Baca juga: Golkar Belum Diajak Bicara oleh Jokowi soal Opsi Gandeng Prabowo)

Ia pun mengatakan ada kemungkinan di internal Gerindra muncul pihak yang tak menginginkan Prabowo maju sebagai calon presiden (capres). Bisa jadi usulan pihak tersebut yang nantinya dimenangkan dan dilirik oleh Prabowo.

Anggota Pansus Angket KPK di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (7/12/2017)Kompas.com/Rakhmat Nur Hakim Anggota Pansus Angket KPK di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (7/12/2017)

Lagi pula, kata Arsul, partainya tak masalah jika opsi Prabowo menjadi cawapres terwujud bila yang diutamakan adalah semangat persatuan nasional.

"Jadi tentu bagi PPP, sepanjang nanti argumentasi dan perkiraan-perkiraan politik akan membuat pilpres lebih baik, tidak menimbulkan pecah belah bangsa, saya kira ya itu opsi yang memang tetap harus dibuka. Paling tidak itu dari sisi PPP," Lanjut dia.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy alias Romi mengungkapkan, Jokowi sempat menanyakan pendapatnya jika ia menggandeng Prabowo sebagai cawapres pada Pilpres 2019.

Hal ini disampaikan Romy saat membuka Musyawarah Nasional (Munas) Alim Ulama PPP di Hotel Patra, Semarang, Jumat (13/4/2018).

(Baca juga: Relawan: Duet Jokowi-Prabowo dalam Pilpres 2019 Sulit Terealisasi)

Romi mengaku menyambut baik ide Jokowi tersebut. Prabowo, kata Romi, juga mengapresiasi tawaran Jokowi.

Romi menyampaikan, saat itu Prabowo merasa terhormat karena mendapatkan tawaran dari Jokowi untuk menjadi cawapres.

Ia mengatakan, dua pekan yang lalu, Prabowo mengirim utusan ke Jokowi untuk menanyakan kelanjutan tawaran cawapres.

Namun, kata Romi, Jokowi belum bisa menjawab karena masih harus mendengar masukan dari semua ketua umum parpol yang beberapa di antaranya masih berada di luar negeri atau masih disibukkan urusan partai.


Komentar
Close Ads X