Novel Baswedan Ingin Jokowi Serius dalam Penuntasan Kasusnya

Kompas.com - 11/04/2018, 18:32 WIB
Wakil Ketua KPK Saut Situmorang (kiri) mendampingi Penyidik Senior KPK Novel Baswedan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (11/4/2018). Pada hari ini, kasus penyiraman air keras terhadap Novel genap satu tahun.DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.com Wakil Ketua KPK Saut Situmorang (kiri) mendampingi Penyidik Senior KPK Novel Baswedan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (11/4/2018). Pada hari ini, kasus penyiraman air keras terhadap Novel genap satu tahun.

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Novel Baswedan berharap Presiden Joko Widodo mau memperhatikan fakta-fakta yang sebenarnya dalam kasus penyiraman air keras terhadap dirinya.

Novel juga ingin Presiden Jokowi mau membentuk tim gabungan pencari fakta (TGPF) yang telah dibentuk oleh Komnas HAM.

"Fakta yang sebenarnya itu bisa diketahui dengan bantuan TGPF. Saya ingin mengharapkan beliau benar-benar serius," kata Novel di gedung KPK, Rabu (11/4/2018).

Novel memandang bahwa apabila Presiden Jokowi hanya menunggu Polri menyerah, maka penuntasan kasus tersebut tak akan kunjung selesai. Novel menegaskan bahwa dia tak membela kepentingan pribadinya, melainkan segenap pegawai KPK dan upaya pemberantasan korupsi di Indonesia.


"Saya tidak sedang membicarakan kepentingan pribadi, saya membicarakan pemberantasan korupsi secara keseluruhan. Saya mengharapkan itu (dari Presiden Jokowi)," ucap dia.

(Baca juga: Setahun Kasus Novel, Jokowi Diminta Tak Hanya Asyik Naik "Chopper")

Menurut Novel, keberadaan TGPF tidak akan mengintervensi kinerja Polri. TGPF justru diharapkan mampu memberikan dukungan penelusuran fakta-fakta yang terlewat atau tersembunyi dalam kasusnya.

"Ini bisa menjadikan informasi kepada Presiden dan Kapolri, sehingga upaya pengungkapannya menjadi serius dan benar," kata Novel.

Novel juga mengungkapkan kekecewaannya terhadap penanganan kasus penyiraman air keras terhadap dirinya. Sebab, penyelesaian kasus ini tak kunjung terungkap selama satu tahun.

Selain itu, Novel menilai kasus penyerangan seperti ini tak boleh diremehkan dan dibiarkan.

Dia merasa kecewa karena proses pengungkapannya belum menemui titik terang. Novel menduga, pihak yang berwenang memang belum mau mengungkap secara jelas kasusnya.

"Saya kecewa dengan proses pengungkapan yang belum juga terungkap. Saya menduga, ini memang belum mau diungkap, saya kecewa sekali," kata Novel.

(Baca juga: 11 April Tahun Lalu, Novel Baswedan Disiram Air Keras...)

Ia juga menegaskan, dirinya tak akan diam. Novel berharap, ancaman terhadap segenap pegawai maupun penyidik KPK tidak terulang lagi.

"Kalau dibiarkan dan kemudian ini jadi ancaman, saya khawatir ke depan pegawai KPK jadi takut dan menurun keberaniannya," ucap Novel.

Jika ancaman ini diremehkan, Novel juga khawatir para pengancam akan lebih berani menyerang KPK dan segenap upaya pemberantasan korupsinya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X