Kompas.com - 11/04/2018, 18:32 WIB
Wakil Ketua KPK Saut Situmorang (kiri) mendampingi Penyidik Senior KPK Novel Baswedan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (11/4/2018). Pada hari ini, kasus penyiraman air keras terhadap Novel genap satu tahun. DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.comWakil Ketua KPK Saut Situmorang (kiri) mendampingi Penyidik Senior KPK Novel Baswedan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (11/4/2018). Pada hari ini, kasus penyiraman air keras terhadap Novel genap satu tahun.

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan berharap Presiden Joko Widodo mau memperhatikan fakta-fakta yang sebenarnya dalam kasus penyiraman air keras terhadap dirinya.

Novel juga ingin Presiden Jokowi mau membentuk tim gabungan pencari fakta (TGPF) yang telah dibentuk oleh Komnas HAM.

"Fakta yang sebenarnya itu bisa diketahui dengan bantuan TGPF. Saya ingin mengharapkan beliau benar-benar serius," kata Novel di gedung KPK, Rabu (11/4/2018).

Novel memandang bahwa apabila Presiden Jokowi hanya menunggu Polri menyerah, maka penuntasan kasus tersebut tak akan kunjung selesai. Novel menegaskan bahwa dia tak membela kepentingan pribadinya, melainkan segenap pegawai KPK dan upaya pemberantasan korupsi di Indonesia.

"Saya tidak sedang membicarakan kepentingan pribadi, saya membicarakan pemberantasan korupsi secara keseluruhan. Saya mengharapkan itu (dari Presiden Jokowi)," ucap dia.

(Baca juga: Setahun Kasus Novel, Jokowi Diminta Tak Hanya Asyik Naik "Chopper")

Menurut Novel, keberadaan TGPF tidak akan mengintervensi kinerja Polri. TGPF justru diharapkan mampu memberikan dukungan penelusuran fakta-fakta yang terlewat atau tersembunyi dalam kasusnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ini bisa menjadikan informasi kepada Presiden dan Kapolri, sehingga upaya pengungkapannya menjadi serius dan benar," kata Novel.

Novel juga mengungkapkan kekecewaannya terhadap penanganan kasus penyiraman air keras terhadap dirinya. Sebab, penyelesaian kasus ini tak kunjung terungkap selama satu tahun.

Selain itu, Novel menilai kasus penyerangan seperti ini tak boleh diremehkan dan dibiarkan.

Dia merasa kecewa karena proses pengungkapannya belum menemui titik terang. Novel menduga, pihak yang berwenang memang belum mau mengungkap secara jelas kasusnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

57 Mantan Pegawai KPK yang Tak Lulus TWK Segera Diangkat Jadi ASN Polri

57 Mantan Pegawai KPK yang Tak Lulus TWK Segera Diangkat Jadi ASN Polri

Nasional
Penambahan 245 Kasus Baru Covid-19 dan Kenaikan di 17 Kabupaten/Kota

Penambahan 245 Kasus Baru Covid-19 dan Kenaikan di 17 Kabupaten/Kota

Nasional
Nama-nama Petahana yang Lolos Seleksi Tertulis Calon Anggota KPU-Bawaslu

Nama-nama Petahana yang Lolos Seleksi Tertulis Calon Anggota KPU-Bawaslu

Nasional
Risma Minta Tunarungu Bicara, Teman Tuli Sebut Lebih Suka Berbahasa Isyarat

Risma Minta Tunarungu Bicara, Teman Tuli Sebut Lebih Suka Berbahasa Isyarat

Nasional
Kritik Mahfud, Pakar: Tak Ada yang Membingungkan dalam Putusan MK soal UU Cipta Kerja

Kritik Mahfud, Pakar: Tak Ada yang Membingungkan dalam Putusan MK soal UU Cipta Kerja

Nasional
Prabowo Digugat Eks Ketua DPC Rp 501 Miliar, Gerindra: Santai Sajalah

Prabowo Digugat Eks Ketua DPC Rp 501 Miliar, Gerindra: Santai Sajalah

Nasional
Eks Pegawai KPK Dinilai Akan Berkontribusi Positif di Kepolisian

Eks Pegawai KPK Dinilai Akan Berkontribusi Positif di Kepolisian

Nasional
UPDATE 3 Desember: Vaksinasi Covid-19 Lansia Dosis Pertama Capai 54,41 Persen

UPDATE 3 Desember: Vaksinasi Covid-19 Lansia Dosis Pertama Capai 54,41 Persen

Nasional
Gugat Prabowo, Eks Ketua DPC Gerindra Blora Ingin Pemecatannya Dibatalkan

Gugat Prabowo, Eks Ketua DPC Gerindra Blora Ingin Pemecatannya Dibatalkan

Nasional
Raih Penghargaan Wakaf Produktif, Dompet Dhuafa Bersemangat Tingkatkan Inovasi

Raih Penghargaan Wakaf Produktif, Dompet Dhuafa Bersemangat Tingkatkan Inovasi

Nasional
Mensos Risma Diminta Berinovasi, Bukan Minta Tunarungu Bicara

Mensos Risma Diminta Berinovasi, Bukan Minta Tunarungu Bicara

Nasional
Aturan Jadi ASN Polri Terbit, MAKI Berharap Eks Pegawai KPK Segera Dilantik

Aturan Jadi ASN Polri Terbit, MAKI Berharap Eks Pegawai KPK Segera Dilantik

Nasional
Peraturan Jadi ASN Polri Terbit, Eks Pegawai KPK Tunggu Undangan Kapolri

Peraturan Jadi ASN Polri Terbit, Eks Pegawai KPK Tunggu Undangan Kapolri

Nasional
Surya Sahetapy: Teman Tuli Punya Cara Komunikasi yang Beragam

Surya Sahetapy: Teman Tuli Punya Cara Komunikasi yang Beragam

Nasional
Koalisi Penyandang Disabilitas Anti-audism Desak Mensos Risma Minta Maaf

Koalisi Penyandang Disabilitas Anti-audism Desak Mensos Risma Minta Maaf

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.