Meski Hanya Bersama Gerindra, PKS Yakin Menang Lawan Koalisi Jokowi - Kompas.com

Meski Hanya Bersama Gerindra, PKS Yakin Menang Lawan Koalisi Jokowi

Kompas.com - 10/04/2018, 14:11 WIB
Politisi PKS Al Muzzamil YusufKOMPAS.com/Indra Akuntono Politisi PKS Al Muzzamil Yusuf

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Keadilan Sejahtera ( PKS) Al Muzzammil Yusuf menyatakan, partainya bersama Gerindra optimistis memenangi Pemilu Presiden (Pilpres) 2019.

Ia menyadari, saat ini koalisi pendukung Presiden Joko Widodo semakin banyak karena akan mendapat tambahan dukungan dari dua partai. Namun, ia menilai, banyaknya dukungan partai tak menjamin kemenangan di pilpres.

"Enggak masalah. Hitungan mesin partai di DKI Jakarta juga dulu kami cuma dua partai awalnya. Anies-Sandi menang juga. Seberapa besar dukungan partai itu tak menentukan. Sebab, yang lebih menentukan adalah preferensi publik, kecenderungan publik. Itu lebih baik," kata Muzzammil di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (10/4/2018).

Ia menambahkan, masyarakat dalam beberapa survei juga banyak yang menginginkan kepemimpinan baru di periode mendatang. Lagi pula, lanjut dia, PKS bersama Gerindra saja sudah memenuhi presidential threshold untuk mengusung capres dan cawapres bersama.

Baca juga: PKS Tetap Bersama Gerindra meski Prabowo Tak Diusung sebagai Capres

Hal itu, kata dia, juga akan membawa dampak positif bagi partai. Ia meyakini suara kedua partai akan meningkat karena mengusung kadernya sebagai capres dan cawapres. Ia pun optimistis salah satu dari sembilan nama kadernya yang telah ditawarkan kepada publik akan dipilih sebagai cawapres oleh Gerindra.

Adapun sembilan kader PKS itu ialah Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, mantan Presiden PKS Anis Matta, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al'Jufrie, mantan Presiden PKS Tifatul Sembiring, Ketua DPP PKS Al Muzammil Yusuf, dan Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera.

"Insya Allah (jadi cawapres). Gerindra dan PKS berkoalisi bukan hanya memenangi capres, tetapi memenangi pileg juga. Kami ingin memenangi kursi pileg," ujar Muzzammil.

"Oleh karena itu, keberadaan capres dan cawapres dari Gerindra dan PKS harus dimunculkan. Karena itu coattail efect-nya (efek meningkatnya perolehan suara karena mengusung kader sebagai capres atau cawapres)," lanjut dia.

Baca juga : Komentar Presiden PKS soal Dukungan terhadap Anies di Pilpres 2019

Sebelumnya, Ketua Umum PPP Romahurmuziy mengungkapkan bahwa dalam waktu dekat akan ada dua partai di parlemen yang bergabung dengan koalisi partai pendukung Presiden Joko Widodo pada Pilpres 2019.

"Dari sumber yang sangat terpercaya, akan ada dua partai politik yang bergabung ke koalisi Jokowi pada bulan ini," ujar Romy kepada wartawan, Jumat (6/4/2018).

Menurut Romy, kedua partai tersebut telah menjalin komunikasi serius dengan Presiden Jokowi belum lama ini. Namun, satu partai masih memberikan satu syarat agar Jokowi mengambil kadernya sebagai cawapres.

Ia pun mengungkapkan, tak lama lagi akan ada deklarasi dukungan dari dua partai tersebut.

Saat ini ada lima partai politik di parlemen yang telah menyatakan dukungan ke Presiden Jokowi, yakni PDI-P, Partai Golkar, Partai Nasdem, PPP, dan Partai Hanura.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X