Kompas.com - 09/04/2018, 12:25 WIB
|

Namun, makin lama Suharnoko semakin jauh tertinggal. Hal itu sudah sewajarnya, karena kecepatan pesawat Guntei jauh lebih cepat ketimbang pesawat Cureng yang dikemudikan Suharnoko.

Singkat cerita, Suharnoko yang menyadari kekeliruannya segera menentukan posisi pesawatnya.

Dari ketinggian, dia melihat sebuah danau yang airnya berkilauan di dekat kota. Dia segera menganalisa dan menarik kesimpulan bahwa kota itu pasti Ambarawa yang berdekatan dengan Rawapening.

Saat itu, Suharnoko yakin dia berada di atas basis pertahanan lawan. Dengan cepat ia memutuskan untuk melakukan serangan.

Untungnya, Belanda tidak mengetahui kedatangan Suharnoko. Setelah mendapatkan titik serang, Suharnoko menukikkan pesawatnya dan membuat satu kali putaran untuk mengetahui lokasinya berada.

Detik-detik selanjutnya, ia melepaskan bom yang ada di sayap kanan dan kiri yang masing-masing seberat 50 kilogram.

Bom pertama diperkirakan jatuh di lapangan parkir kendaraan tentara Belanda. Namun, karena jarak terlalu dekat dengan dataran, bom yang satu lagi jatuhnya kurang kuat.

Suharnoko tak bisa memastikan apakah bom itu meledak atau tidak.

Setelah itu, Kota Ambarawa yang tadinya terang oleh lampu, mendadak menjadi gelap gulita. Tampaknya, lampu-lampu sengaja dipadamkan.

Suasana didukung tebalnya kabut yang menyelimuti Kota Ambarawa. Suharnoko kembali ke Maguwo dengan melakukan penerbangan rendah dan melalui jalur semula.

Hal itu tepat seperti instruksi dan arahan yang diberikan pimpinan TNI AU sebelum operasi dilaksanakan.

Selama perjalanan ke pangkalan udara, pesawat yang dikemudikan Suharnoko dikelilingi kabut tebal.

Kondisi ini ternyata disyukuri, karena hal ini sebagai salah satu bentuk kamuflase untuk menghinadri serangan balik Belanda.

Tindakan berani para penerbang muda TNI AU dalam serangan balik ini sungguh mengagumkan.

Apalagi jika mengingat hal ini baru pertama kali mereka lakukan dengan kemampuan diri dan keadaan pesawat yang serba terbatas.

Setidaknya, serangan balasan ini memberikan dampak psikologis dan politis bagi kedua belah pihak yang sedang berperang.

Bagi TNI AU dan Indonesia, serangan ini adalah bentuk eksistensi Republik Indonesia. Sedangkan, Belanda merasa dipermalukan. (Habis)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Ungkap Alasan Komnas HAM Periksa Ferdy Sambo dan Bharada E di Mako Brimob

Polisi Ungkap Alasan Komnas HAM Periksa Ferdy Sambo dan Bharada E di Mako Brimob

Nasional
LPSK Belum Bisa Lindungi Bharada E karena Tak Difasilitasi Kepolisian

LPSK Belum Bisa Lindungi Bharada E karena Tak Difasilitasi Kepolisian

Nasional
Di Acara Haul Ke-13, Muhaimin Iskandar Sebut Gus Dur Sosok Merekatkan

Di Acara Haul Ke-13, Muhaimin Iskandar Sebut Gus Dur Sosok Merekatkan

Nasional
Sempat Ngaku Dipecat, Sekjen Berkarya Ikut Daftarkan Partai ke KPU

Sempat Ngaku Dipecat, Sekjen Berkarya Ikut Daftarkan Partai ke KPU

Nasional
Bareskrim Tunjuk Pengacara Baru untuk Bharada E

Bareskrim Tunjuk Pengacara Baru untuk Bharada E

Nasional
Ini Daftar 31 Polisi Diduga Langgar Kode Etik di Kasus Brigadir J

Ini Daftar 31 Polisi Diduga Langgar Kode Etik di Kasus Brigadir J

Nasional
Sekjen Gerindra ke Peserta Rapimnas: Besok Kita Kedatangan Saudara Seperjuangan

Sekjen Gerindra ke Peserta Rapimnas: Besok Kita Kedatangan Saudara Seperjuangan

Nasional
Songsong Blue Economy, Kementerian KP Siap Cetak SDM Produktif dan Bertalenta

Songsong Blue Economy, Kementerian KP Siap Cetak SDM Produktif dan Bertalenta

Nasional
Akui Beri Informasi Tak Benar soal Kematian Brigadir J, Ferdy Sambo: Saya Minta Maaf...

Akui Beri Informasi Tak Benar soal Kematian Brigadir J, Ferdy Sambo: Saya Minta Maaf...

Nasional
Hari Ini, Prabowo Beri Jawaban Permintaan Kader Maju Capres 2024

Hari Ini, Prabowo Beri Jawaban Permintaan Kader Maju Capres 2024

Nasional
Harta Kekayaan Mukti Agung Merosot Rp 7 M saat Menjabat Bupati Pemalang

Harta Kekayaan Mukti Agung Merosot Rp 7 M saat Menjabat Bupati Pemalang

Nasional
Daftar ke KPU, Partai Berkarya Targetkan 5 Persen Kursi DPR pada Pemilu 2024

Daftar ke KPU, Partai Berkarya Targetkan 5 Persen Kursi DPR pada Pemilu 2024

Nasional
Keputusan Kapolri Bubarkan Satgassus Merah Putih Dinilai Tepat

Keputusan Kapolri Bubarkan Satgassus Merah Putih Dinilai Tepat

Nasional
Jokowi Anugerahi Tanda Kehormatan bagi 127 Tokoh, dari Sastrawan hingga Nakes

Jokowi Anugerahi Tanda Kehormatan bagi 127 Tokoh, dari Sastrawan hingga Nakes

Nasional
Pengamat: Prabowo Wajah Lama di Pilpres, Publik Bisa Jadi Jenuh

Pengamat: Prabowo Wajah Lama di Pilpres, Publik Bisa Jadi Jenuh

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.