Kompas.com - 31/03/2018, 21:25 WIB
Anggota Komisi IX DPR RI Ribka Tjiptaning dalam diskusi di Jakarta, Sabtu (31/3/2018). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAAnggota Komisi IX DPR RI Ribka Tjiptaning dalam diskusi di Jakarta, Sabtu (31/3/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi IX DPR dari Fraksi PDI Perjuangan, Ribka Tjiptaning mengatakan, tak semua aktivis buruh bisa mempertahankan idealismenya begitu masuk dalam sistem politik. Beberapa anggota dewan yang berlatar belakang buruh bahkan terkesan diam saja begitu ditempatkan sebagai anggota dewan.

"Banyak aktivis yang dulu kritisnya luar biasa. Masuk parlemen, dia diam. Wakil buruh masuk parlemen, bicara buruh, diam," ujar Ribka dalam diskusi di Jakarta, Sabtu (31/3/2018).

Selain itu, kata Ribka, banyak perwakilan buruh di daerah yang menjadi staf ahli. Namun, kinerjanya tidak begitu bagus dalam memperjuangkan keinginan buruh. Menurut dia, apa yang terlihat dari luar belum tentu.mudah dijalankan di dalam.

"Jangan jadi seperti pengamat bola lah. Kalau di luar (pemerintahan) begitu memang. Saya saja geregetan sendiri kalau sudah masuk ke dalam," kata Ribka.

Baca juga : Serikat Buruh Persiapkan Partai Sendiri untuk 2024

Ribka mengatakan, beberapa anggota DPR dari buruh takut menjadi vokal karena takut posisinya diganti. Oleh karena itu, ia mengajak aktivis muda yang kuat ideologinya untuk masuk ke parlemen. Dengan masuk menjadi legislator, maka akan dengan mudah mewakili aspirasi buruh.

"Mencalegkan orang harus yang konsiten, yang ideologinya tidak bergeser. Yang lolos, anak muda berani, kita lihat di parlemen dia larut tidak," kata Ribka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ribka mengatakan, sebagai elite yang mewakili buruh, jangan mudah diberi janji. Ia mencontohkan saat pemerintah menetapkan 1 Mei sebagai hari buruh, mereka yang selama ini kritis langsung bersorak girang. Sementara tuntutan pokoknya belum terpenuhi.

Bahkan, saat hari buruh disediakan panggung di depan istana, mereka juga senang.

"Padahal perjuangan belum selesai. Saya telepon tokoh-tokoh buruh. 'Ngapain lu ke istana, diseneng-senengin hari buruh mau aja'," kata Ribka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkes Sebut Obat Molnupiravir Digunakan untuk Cegah Pasien Covid-19 Dirawat di RS

Menkes Sebut Obat Molnupiravir Digunakan untuk Cegah Pasien Covid-19 Dirawat di RS

Nasional
Zulhas Sebut PAN Tak Mau Terapkan Politik Gincu yang Minim Substansi

Zulhas Sebut PAN Tak Mau Terapkan Politik Gincu yang Minim Substansi

Nasional
Di Depan Kader PAN, Sutrisno Bachir: Kalau Mau Partai Besar, Harus Turun ke Bawah

Di Depan Kader PAN, Sutrisno Bachir: Kalau Mau Partai Besar, Harus Turun ke Bawah

Nasional
Menkes Sebut Vaksin AstraZeneca Hasil Hibah di Yogyakarta Mendekati Kedaluwarsa

Menkes Sebut Vaksin AstraZeneca Hasil Hibah di Yogyakarta Mendekati Kedaluwarsa

Nasional
Panglima TNI Kirim 30 Nakes ke Sumedang untuk Percepatan Penanganan Covid-19

Panglima TNI Kirim 30 Nakes ke Sumedang untuk Percepatan Penanganan Covid-19

Nasional
Vaksinasi Dosis Ketiga Ditarget 2022, Sasar Lansia dan Kelompok Defisiensi Imunitas

Vaksinasi Dosis Ketiga Ditarget 2022, Sasar Lansia dan Kelompok Defisiensi Imunitas

Nasional
Panglima TNI Perintahkan Jajarannya Waspadai Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

Panglima TNI Perintahkan Jajarannya Waspadai Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

Nasional
Ketua DPR Minta BSSN Segera Berbenah Pasca-peretasan

Ketua DPR Minta BSSN Segera Berbenah Pasca-peretasan

Nasional
Jokowi: Kemitraan ASEAN dan Korsel Harus Fokus pada Ekonomi Hijau dan Digital

Jokowi: Kemitraan ASEAN dan Korsel Harus Fokus pada Ekonomi Hijau dan Digital

Nasional
Situs Judi dan Pornografi Online belum Ditutup, Polisi Masih Lakukan Pengembangan

Situs Judi dan Pornografi Online belum Ditutup, Polisi Masih Lakukan Pengembangan

Nasional
Di KTT, Jokowi Sebut ASEAN Tak Ingin Terjebak Rivalitas dengan China

Di KTT, Jokowi Sebut ASEAN Tak Ingin Terjebak Rivalitas dengan China

Nasional
Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

Nasional
Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Nasional
Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Nasional
Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.